Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Video Detik-detik Mobil Robotik NASA Mendarat di Planet Mars

Sebuah trailer berdurasi tiga menit yang menunjukkan parasut oranye dan putih yang sangat besar meluncur terbuka dan debu merah muncul saat mesin roket menurunkan pesawat penjelajah ke permukaan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 Februari 2021  |  08:06 WIB
Mobil robotik Perseverance NASA
Mobil robotik Perseverance NASA

Bisnis.com, JAKARTA - NASA resmi merilis video berkualitas tinggi pertama dari pesawat ruang angkasa yang mendarat di Mars.

Sebuah trailer berdurasi tiga menit yang menunjukkan parasut oranye dan putih yang sangat besar meluncur terbuka dan debu merah muncul saat mesin roket menurunkan pesawat penjelajah ke permukaan. .

Rekamannya sangat bagus, dan gambarnya sangat menakjubkan sehingga anggota tim penjelajah mengatakan mereka merasa seperti sedang berkendara.

“Ini membuat saya merinding setiap kali saya melihatnya, sungguh menakjubkan,” kata Dave Gruel, kepala tim kamera entri dilansir dari Channel News Asia.

Kapal penjelajah Perseverance mendarat Kamis lalu di dekat delta sungai kuno di Kawah Jezero untuk mencari tanda-tanda kehidupan mikroskopis kuno. Setelah menghabiskan akhir pekan menonton video penurunan dan pendaratan, tim di Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California, membagikan video tersebut pada konferensi pers.

"Video dan gambar ini adalah impian kami," kata Al Chen, yang bertanggung jawab atas tim pendaratan.

Enam kamera warna siap pakai dikhususkan untuk masuk, turun, dan mendarat, melihat ke atas dan ke bawah dari perspektif yang berbeda. Semua kecuali satu kamera berfungsi.

Mikrofon tunggal yang dinyalakan untuk pendaratan gagal, tetapi NASA mendapatkan beberapa cuplikan suara setelah pendaratan: desiran dari sistem penjelajah dan hembusan angin.

Pengawas penerbangan sangat senang dengan ribuan gambar yang dipancarkan kembali - dan juga dengan kondisi yang sangat baik dari penjelajah NASA yang terbesar dan paling mampu.

Ini akan menghabiskan dua tahun ke depan menjelajahi delta sungai kering dan mengebor batuan yang mungkin menyimpan bukti kehidupan 3 miliar hingga 4 miliar tahun yang lalu. Sampel inti akan disisihkan untuk dikembalikan ke Bumi dalam satu dekade.

NASA menambahkan 25 kamera ke misi senilai US $ 3 miliar - paling banyak yang pernah dikirim ke Mars.

Penjelajah badan antariksa sebelumnya, Curiosity tahun 2012, hanya mengelola gambar stop-motion yang kasar dan kasar, sebagian besar dari medan. Keingintahuan masih bekerja. Begitu juga pendarat InSight NASA, meski terhalang oleh panel surya yang berdebu.

Mereka mungkin bertemu di akhir musim semi, ketika China mencoba mendaratkan penjelajahnya sendiri, yang mengorbit di sekitar Mars dua minggu lalu.

Wakil manajer proyek Matt Wallace mengatakan bahwa dia terinspirasi beberapa tahun lalu untuk memfilmkan keturunan mengerikan dari Perseverance ketika putri pesenam mudanya mengenakan kamera saat melakukan backflip.

Beberapa sistem pesawat ruang angkasa - seperti sky crane yang digunakan untuk menurunkan penjelajah ke permukaan Mars - tidak dapat diuji di Bumi.

"Jadi, ini pertama kalinya kami sebagai teknisi memiliki kesempatan untuk benar-benar melihat apa yang kami rancang," kata Wallace kepada wartawan.

Thomas Zurbuchen, kepala misi sains NASA, mengatakan video dan juga pemandangan panorama setelah pendaratan "adalah yang paling dekat yang bisa Anda dapatkan untuk mendarat di Mars tanpa mengenakan setelan tekanan".

Gambar-gambar itu akan membantu NASA mempersiapkan penerbangan astronot ke Mars dalam beberapa dekade mendatang, menurut para insinyur. Ada manfaat yang lebih langsung.

"Saya tahu ini tahun yang berat bagi semua orang," kata ilmuwan pencitraan Justin Maki, "dan kami berharap mungkin gambar-gambar ini akan membantu mencerahkan hari-hari orang."

Berikut video tersebut dari kanal youtube NASA :


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa planet
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top