Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Satelit NASA Tangkap Ledakan Besar di Matahari, Astronom Sebut Berdampak ke Bumi

Pada 20 Februari, satelit observatorium matahari dan heliospheric (SOHO) NASA melihat pelontaran massa korona (CME) dari barat Matahari. CME adalah salah satu aktivitas matahari yang menghasilkan pancaran partikel energi tinggi ke angkasa. CME terjadi ketika Matahari sedang berada pada siklus maksimumnya.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 24 Februari 2021  |  10:13 WIB
Planet Matahari
Planet Matahari

Bisnis.com, JAKARTA - Satelit NASA menangkap momen ledakan suar besar yang dilepaskan Matahari. Para astronom khawatir bisa saja partikel dari ledakan berikutnya dapat menghantam Bumi.

Pada 20 Februari, satelit observatorium matahari dan heliospheric (SOHO) NASA melihat pelontaran massa korona (CME) dari barat Matahari. CME adalah salah satu aktivitas matahari yang menghasilkan pancaran partikel energi tinggi ke angkasa. CME terjadi ketika Matahari sedang berada pada siklus maksimumnya.

Menurut pengamatan dari NASA, CME berasal dari "ngarai api" yang membentang lebih dari 400.000 kilometer di bawah sinar matahari.

"Sebuah filamen gelap dari magnet berayun di bawah belahan bumi selatan matahari pada 20 Februari. Letusan itu membagi suasana matahari, melemparkan CME ke bumi dan menciptakan ngarai api," tulis Weather Space dilansir dari Express UK, Rabu (24/2/2021).

Setelah letusan filamen magnetik, serpihan awan diledakkan ke ruang yang lebih dalam. Letusan ini melepaskan sejumlah besar partikel surya yang dapat bertabrakan dengan Bumi.

Pada gilirannya ini dapat menyebabkan masalah teknologi, karena sinyal satelit berjuang untuk menembus atmosfer, yang dapat menyebabkan pemadaman satelit radio, sistem GPS, satelit televisi, dan sinyal ponsel.

Diprediksi, badai yang akan datang bisa terjadi pada hari ini, 24 Februari 2021.Untungnya, partikel kemungkinan hanya akan melirik planet kita, tetapi ini mungkin masih mengarah pada badai geomagnetik kategori G1.

Badai surya kelas G1 dapat menyebabkan fluktuasi grid daya lemah dan dapat berdampak kecil pada operasi satelit.

"Pukulannya dapat menyebabkan badai geomagnetik kelas G1 kecil dan aurora lintang tinggi," sebut Weather Space

Auroras, yang mencakup Aurora Borealis dan Aurora Australis disebabkan ketika partikel surya mencapai atmosfer.

Ketika magnetosfer planet dibombardir oleh angin matahari, lampu-lampu yang menakjubkan dari berbagai rona dapat muncul di daerah utara dan selatan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top