Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

3 Lubang Kawah Raksasa di Bumi Bekas Tabrakan Asteroid Jumbo

Setidaknya 190 dari tabrakan ini telah meninggalkan lubang raksasa yang masih terlihat sampai sekarang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Februari 2022  |  12:37 WIB
Asteroid apophis
Asteroid apophis

Bisnis.com, JAKARTA - Dalam 4,5 miliar tahun usianya, Bumi telah diterjang oleh ratusan asteroid besar yang menabrak permukaannya.

Setidaknya 190 dari tabrakan ini telah meninggalkan lubang raksasa yang masih terlihat sampai sekarang.

Tapi sebagian besar batuan luar angkasa yang meluncur ke atmosfer Bumi sama sekali tidak raksasa. Mereka sangat kecil sekitar 3 kaki (1 meter), menurut NASA.

Setiap batu ruang angkasa yang berdiameter kurang dari 82 kaki (25 m) biasanya tidak akan berhasil melewati atmosfer Bumi. Kecepatan super tinggi batu ruang angkasa memanaskan gas di atmosfer, yang membakar batu ruang angkasa (yang secara teknis menjadi meteor setelah bertemu atmosfer) saat melewatinya.

Dalam kebanyakan kasus, sisa batuan luar angkasa yang berhasil menembus atmosfer akan menyebabkan sedikit atau tidak ada kerusakan jika mencapai tanah.

Misalnya, meteor dengan lebar 17 m meledak di atas Chelyabinsk, Rusia, pada tahun 2013, menciptakan gelombang kejut yang memecahkan jendela dan menyebabkan cedera. Namun, itu tidak membuat kawah atau lubang di bumi, karena meteor itu tidak benar-benar mendarat.

Sebagian besar larut menjadi debu dan meteorit kecil di jalan, kata Gerhard Drolshagen, fisikawan yang mengkhususkan diri pada objek dekat Bumi di Universitas Oldenburg di Jerman dan mantan direktur Kelompok Penasihat Perencanaan Misi Luar Angkasa Perserikatan Bangsa-Bangsa. 

Tetapi 190 kawah tumbukan yang diketahui di permukaan bumi membuktikan bahwa beberapa asteroid yang lebih besar telah berhasil melewatinya, meskipun jumlahnya jarang.

Lokasi pendaratan terestrial mereka, sebagian besar telah mendarat di Amerika Utara (32%), diikuti oleh Eropa (22%) dan Rusia dan Asia (16%), menurut Earth Impact Database.

Berikut tiga lubang raksasa di bumi yang dihantam oleh asteroid

1. Kawah Vredefort di Afrika Selatan

Kawah tumbukan terbesar di Bumi, yakni kawah Vredefort di Afrika Selatan, memiliki lebar 99 mil (160 km) dan kemungkinan terbentuk sekitar 2 miliar tahun yang lalu, menurut Observatorium Bumi NASA. Kawah itu sebagian besar telah terkikis, tetapi berdasarkan apa yang tersisa dari tepinya, para ilmuwan memperkirakan bahwa asteroid yang menabrak di sana berdiameter 6 hingga 9 mil (10 hingga 15 km), kata Chodas. "Itu lebih besar dari yang membunuh dinosaurus, tapi jauh sebelum dinosaurus."

Jadi asteroid yang membuat kawah Vredefort kemungkinan sama dengan yang membunuh dinosaurus, kata Chodas. "Dampaknya kemungkinan akan menyebabkan kebakaran di seluruh dunia, dan sejumlah besar debu akan terlempar ke atmosfer" mengubah iklim selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun, katanya.

2. Kawah Chicxulub 

Kawah Chicxulub di Semenanjung Yucatan Meksiko memiliki ukuran yang sama, dengan lebar 112 mil (180 km), tetapi jauh lebih muda, dari Observatorium Bumi NASA. Itu diciptakan oleh asteroid selebar 7,5 mil (12 km) yang menghantam Bumi 66 juta tahun yang lalu. Meskipun kawah sekarang sebagian berada di darat, pada saat tumbukan Yucatan berada di bawah laut dangkal.

Tabrakan itu menyebabkan kepunahan 75% spesies, termasuk dinosaurus nonavian. Dampaknya akan mengirim "percikan" batu dan puing-puing ke luar angkasa. Sekembalinya ke Bumi, puing-puing yang menyala kemungkinan membakar sebagian besar planet ini, kata Chodas. Dampaknya juga akan menciptakan awan debu yang menyelimuti Bumi selama bertahun-tahun, menghalangi sinar matahari dan mengganggu rantai makanan. Dinosaurus nonavian yang bertahan dari dampak awal kemungkinan kelaparan, kata Chodas.

3. Cekungan Sudbury di Ontario, Kanada

Cekungan Sudbury di Ontario, Kanada, menempati urutan ketiga dalam ukuran dan, seperti Vredefort, adalah salah satu kawah tumbukan tertua yang diketahui di Bumi. Sebuah studi tahun 2014 di jurnal Terra Nova menunjukkan bahwa mungkin bukan asteroid yang membuat cekungan melainkan komet raksasa, atau campuran batu asteroid dan es. Di suatu tempat dengan diameter antara 6 dan 9 mil, objek luar angkasa menghantam Bumi sekitar 1,8 miliar tahun yang lalu.

Sekarang, karena erosi, kawah itu hampir tidak bisa dikenali lagi. Tapi ada industri pertambangan nikel dan besi yang berkembang di sana. "Apa yang sebenarnya mereka tambang adalah sisa asteroid," kata Chodas.

Dari 44 kawah terbesar di Bumi yang terbentuk dari dampak batuan luar angkasa, 39 di antaranya terjadi lebih dari 10 juta tahun yang lalu, menurut Earth Impact Database. Penyendiri, kawah Kara-Kul di Tajikistan, terjadi kurang dari 5 juta tahun yang lalu.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asteroid kawah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top