Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Penyebab dan Asumsi Kenapa Alien Belum Ditemukan

Banyak orang percaya adanya alien tapi sampai sekarang belum juga ditemui pasti keberadaannya. Berikut alasannya.
Ayyubi Kholid Saifullah
Ayyubi Kholid Saifullah - Bisnis.com 13 Oktober 2021  |  12:13 WIB
Ini Penyebab dan Asumsi Kenapa Alien Belum Ditemukan
/universetoday.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Saat ini, para ilmuwan mengetahui bahwa ada jutaan, mungkin miliaran planet di alam semesta yang dapat menopang kehidupan.

Sekitar 60 tahun yang lalu, fisikawan Enrico Fermi melihat ke langit dan bertanya, "Di mana semua orang?"

Bisa jadi alien sengaja mengabaikan kita. Atau bisa jadi setiap peradaban yang sedang tumbuh pasti akan menghancurkan dirinya .

Menurut para ilmuwan dilansir dari livescience.com Rabu (13/10/2021) Berikut adalah sembilan alasan ilmiah kenapa aline belum ditemukan.

1. Alien bersembunyi di lautan bawah tanah

Lautan bawah permukaan air mengalir di beberapa planet tata surya dan mungkin di seluruh Bima Sakti, kata para astronom.

Fisikawan NASA Alan Stern berpendapat bahwa dunia air seperti ini dapat memberikan tahap sempurna bagi kehidupan yang berevolusi.

Itu bagus untuk alien, tetapi itu juga berarti kita tidak akan pernah bisa mendeteksi mereka hanya dengan melihat planet dengan teleskop.

2. Alien dipenjara di "Bumi Super".

"Bumi Super" adalah istilah untuk jenis planet dengan massa hingga 10 kali lebih besar dari Bumi.

Survei telah menemukan dunis dengan jumlah besar yang bisa memiliki kondisi tepat untuk air cair.

Ini berarti kehidupan alien bisa dibayangkan berevolusi di Bumi super di seluruh alam semesta.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan April , sebuah planet dengan 10 kali massa Bumi juga akan memiliki kecepatan lepas 2,4 kali lebih besar dari Bumi, peluncuran roket dan perjalanan ruang angkasa hampir mustahil.

Itu yang membuat kita mungkin tidak akan pernah bertemu alien.

3. Mencari di tempat yang salah (karena semua alien adalah robot).

alien yang benar-benar maju mungkin sepenuhnya dihuni oleh robot super cerdas, kata pada konferensi Dent:Space di San Francisco pada 2016.

katakanlah, tempat-tempat dengan banyak energi, seperti pusat galaksi. "Kami mencari analog dari diri kami sendiri," kata Shostak, "tapi saya tidak tahu bahwa itu adalah mayoritas kecerdasan di alam semesta."

4. Telah Ditemukan tetapi terlalu terganggu untuk menyadarinya

Dalam sebuah penelitian kecil, para peneliti meminta 137 orang untuk melihat gambar planet lain dan memindai gambar untuk mencari tanda-tanda struktur alien.

Tersembunyi di antara beberapa gambar ini terdapat seorang pria kecil dalam setelan gorila.

Saat para peserta mencari seperti apa kehidupan alien yang mereka bayangkan, hanya sekitar 30 persen yang memperhatikan manusia gorila itu.

Pada kenyataannya, alien mungkin tidak akan terlihat seperti kera; mereka bahkan mungkin tidak dapat dideteksi oleh gelombang cahaya dan suara, tulis para peneliti.

5. Manusia akan membunuh semua alien (atau sudah memiliki).

Semakin dekat kita menemukan alien, semakin dekat kita untuk menghancurkan mereka . Itu satu kemungkinan kata fisikawan teoretis Alexander Berezin.

"Saya tidak menyarankan bahwa peradaban yang sangat maju akan secara sadar memusnahkan bentuk kehidupan lain. Kemungkinan besar, mereka tidak akan menyadarinya, dengan cara yang sama seperti kru konstruksi menghancurkan sarang semut untuk membangun real estat karena mereka tidak memiliki insentif untuk melindunginya. "

6. Alien memicu perubahan iklim (dan mati).

Ketika sebuah populasi membakar sumber daya lebih cepat daripada yang bisa disediakan planetnya, bencana akan datang. Kita mengetahui hal ini dengan cukup baik dari krisis perubahan iklim yang sedang berlangsung di Bumi ini.

Menurut astrofisikawan Adam Frank, itu tidak hanya mungkin tetapi sangat mungkin. Awal tahun ini, Frank menjalankan serangkaian model matematika untuk mensimulasikan bagaimana peradaban alien hipotetis mungkin naik dan turun karena semakin mengubah sumber daya planetnya menjadi energi.

7. Alien tidak bisa berevolusi cukup cepat (dan mati).

Menurut sebuah studi tahun 2016 dari Australia National University , planet basah dan berbatu seperti Bumi sangat tidak stabil untuk memulai karir mereka; jika ada kehidupan alien yang berharap untuk berevolusi dan berkembang di dunia seperti itu, ia memiliki jendela yang sangat terbatas (beberapa ratus juta tahun) untuk membuat bola bergulir.

Kehidupan mungkin langka di alam semesta bukan karena sulit untuk memulai, tetapi karena lingkungan yang layak huni sulit dipertahankan selama miliaran tahun pertama.

8. Energi gelap memisahkan kita

Alam semesta mengembang. Perlahan tapi pasti, galaksi-galaksi bergerak semakin menjauh, dengan bintang-bintang yang jauh tampak lebih redup bagi kita, semua berkat tarikan zat misterius dan tak terlihat yang oleh ilmuwan disebut energi gelap .

Para ilmuwan berspekulasi bahwa dalam beberapa triliun tahun, energi gelap akan meregangkan alam semesta sedemikian rupa sehingga penduduk Bumi tidak lagi dapat melihat cahaya galaksi di luar tetangga kosmik terdekat kita

"Bintang-bintang menjadi tidak hanya tidak dapat diamati, tetapi sepenuhnya tidak dapat diakses," Dan Hooper, seorang astrofisikawan di Fermi National Accelerator Laboratory di Illinois, menulis dalam sebuah penelitian awal tahun ini.

Itu berarti kita berada pada tenggat waktu yang serius untuk menemukan dan bertemu alien di luar sana.

9. Twist ending: Manusia ADALAH alien.

Jika Anda meninggalkan rumah Anda hari ini, Anda melihat alien. Wanita yang mengantarkan surat? Asing. Tetangga sebelah Anda? Orang asing yang usil. Orang tua dan saudaramu? Alien, alien, alien .

Setidaknya, itulah salah satu implikasi dari teori astrobiologi pinggiran yang disebut " hipotesis panspermia ". Singkatnya, hipotesis mengatakan bahwa sebagian besar kehidupan yang kita lihat di Bumi saat ini tidak berasal dari sini tetapi "dibiakkan" di sini jutaan tahun yang lalu oleh meteor yang membawa bakteri dari dunia lain.

Pendukung teori ini dengan berbagai cara menyarankan bahwa gurita, tardigrades, dan manusia diunggulkan di sini dari bagian lain galaksi — tetapi sayangnya, tidak ada bukti nyata yang mendukung semua itu.

Satu argumen tandingan besar: Jika bakteri yang membawa DNA manusia berevolusi di planet lain yang berdekatan, mengapa kita tidak menemukan jejak manusia di mana pun selain Bumi? Bahkan jika hipotesis ini ternyata masuk akal, itu tetap tidak membantu kita menjawab pertanyaan Fermi yang mengganggu

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

planet alien
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top