Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Terpopuler Teknologi, Alasan Server Netflix Tak Ada di Indonesia dan Kerja Sama Jaringan Telekomunikasi Bakal Marak

Alasan server Netflix tidak ada di Indonesia menjadi berita terpopuler di kanal Teknologi Bisnis.com pada Senin (12/10/2020).
Ahmad Rifai
Ahmad Rifai - Bisnis.com 12 Oktober 2020  |  15:49 WIB
Netflix - Istimewa
Netflix - Istimewa

1. Ini Alasan Server Netflix Tidak Ada di Indonesia


Desakan PT Telekomunikasi Indonesia (persero) Tbk. kepada Netflix untuk membangun server di Indonesia atau menyewa tempat penyimpanan data sulit terealisasi. Pasalnya, tidak ada regulasi yang mewajibkan hal tersebut.

Anggota Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) I Ketut Prihadi Kresna mengatakan sejauh ini peraturan mengenai OTT – seperti Netflix, Whatsapp, dan lain sebagainya – hanya tertuang pada Peraturan pemerintah (PP) no.71/2019 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik.

Baca berita lengkapnya di sini.

2. Tim E-sports Indonesia Melaju ke Turnamen Internasional


Tiga tim teratas yaitu Evos Esports, RRQ Hades, dan Onic Olympus akan mewakili Indonesia ke turnamen Free Fire Continental Series (FFCS) 2020.

Produser dari Garena Free Fire Indonesia Christian Wihananto mengatakan turnamen bertaraf internasional ini memperebutkan total hadiah US$300.000 (Rp4,4 miliar) dan gelar sebagai tim Free Fire terbaik di dunia.

Baca berita lengkapnya di sini.

3. AC Ventures Targetkan Investasi Baru US$80 Juta


AC Ventures menyatakan telah menyelesaikan penutupan pertama pendanaan investasi teknologi senilai US$80 juta.

Dikutip dari Bloomberg, Senin (12/10/2020), perusahaan yang berbasis di Jakarta ini mengumpulkan US$56 juta pada penutupan pertama. AC Ventures bakal berinvestasi ke 30 startup early stage, termasuk e-commerce dan teknologi finansial dalam tiga tahun ke depan.

Baca berita lengkapnya di sini.

4. YouTube Bakal Jadi E-commerce?


Semua mainan, gawai, dan barang-barang yang kamu lihat di YouTube sebentar lagi bisa dijual secara online. Bukan lewat Amazon, tetapi lewat YouTube.

Aplikasi video terbesar di dunia mulai meminta para influencer untuk menggunakan software YouTube untuk menandai dan melacak produk yang diunggulkan dalam video mereka. Data-data tersebut akan terhubung secara analitis dan alat belanja dari induk Google.

Baca berita lengkapnya di sini.

5. Kerja Sama Jaringan Telekomunikasi Bakal Marak Terjadi


Para analis telekomunikasi menilai bahwa skema jangka pendek yang akan terjadi setelah regulasi turunan undang-undang Cipta Kerja (Ciptaker) hadir adalah kerja sama jaringan antar operator seluler, menyusul kemudian aksi merger dan akuisisi.    

Analis Kresna Sekuritas Etta Rusdiana menilai bahwa dalam jangka pendek – 6 bulan hingga 9 bulan – merger dan akuisisi belum akan terjadi.

Baca berita lengkapnya di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Netflix Berita Terpopuler
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top