Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Badai Matahari akan Menghantam Bumi dengan Kecepatan 3 Juta Km per Jam

Badai G3 diklasifikasikan sebagai badai geomagnetik kuat, artinya ledakan matahari yang mendekat dapat membawa aurora ke selatan seperti Pennsylvania, Iowa, dan Oregon.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 31 Maret 2022  |  14:49 WIB
Badai Matahari akan Menghantam Bumi dengan Kecepatan 3 Juta Km per Jam
Gambar lubang korona 13 Maret 2019. - Instagram @lapan_ri
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Cahaya yang menyilaukan bisa menerangi langit selatan Amerika Serikat bagian utara karena 17 letusan matahari yang meledak dari satu bintik matahari, dua di antaranya langsung menuju ke Bumi.

Menurut Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, dua letusan yang diarahkan ke Bumi telah bergabung menjadi "lontaran massa koronal kanibal" dan meluncur ke arah kita dengan kecepatan 1.881.263 mph (3.027.599 km/jam). Ketika menabrak medan magnet bumi pada malam 30 Maret, hasilnya akan menjadi badai geomagnetik G3 yang kuat.

Badai G3 diklasifikasikan sebagai badai geomagnetik kuat, artinya ledakan matahari yang mendekat dapat membawa aurora ke selatan seperti Pennsylvania, Iowa, dan Oregon.

Bintik matahari, yang disebut AR2975, telah menembakkan semburan partikel bermuatan listrik dari sup plasma matahari sejak Senin (28 Maret). Bintik matahari adalah area di permukaan matahari di mana medan magnet yang kuat, yang diciptakan oleh aliran muatan listrik, mengikat menjadi kusut sebelum tiba-tiba patah. Pelepasan energi yang dihasilkan meluncurkan semburan radiasi yang disebut solar flare, atau pancaran bahan surya yang disebut coronal mass ejections (CMEs).

Pelepasan massa koronal kanibal terjadi ketika letusan matahari yang bergerak cepat menyusul letusan sebelumnya di wilayah ruang yang sama, menyapu partikel bermuatan untuk membentuk muka gelombang gabungan raksasa yang memicu badai geomagnetik yang kuat.

CME kedua diperkirakan akan menyusul dan "mengkanibal" yang pertama sebelum menghantam medan magnet Bumi sekitar pukul 11 malam waktu ET pada tanggal 30 Maret.

CME biasanya memakan waktu sekitar 15 hingga 18 jam untuk mencapai Bumi, menurut SWPC. Ketika mereka melakukannya, medan magnet bumi akan dikompresi sedikit oleh gelombang partikel yang sangat energik, yang beriak ke bawah garis medan magnet dan molekul gelisah di atmosfer, melepaskan energi dalam bentuk cahaya untuk menciptakan aurora berwarna-warni di langit malam.

Energi dari badai diperkirakan akan diserap secara tidak berbahaya oleh medan magnet kita, tetapi badai matahari yang besar masih berpotensi mendatangkan malapetaka. Badai G3 dapat menyebabkan "navigasi satelit intermiten dan masalah navigasi radio frekuensi rendah," menurut SWPC.

Badai baru-baru ini pada bulan Februari mengirim 40 satelit Starlink jatuh kembali ke Bumi, Live Science sebelumnya melaporkan , dan para ilmuwan telah memperingatkan bahwa badai yang lebih besar dapat berpotensi melumpuhkan internet di seluruh dunia .

Para ilmuwan berpikir bahwa badai matahari terbesar yang pernah disaksikan selama sejarah kontemporer adalah Peristiwa Carrington 1859, yang membawa energi yang kira-kira sama dengan 10 miliar bom atom 1 megaton . Setelah menghantam Bumi, aliran kuat partikel matahari menggoreng sistem telegram di seluruh dunia dan menyebabkan aurora lebih terang dari cahaya bulan purnama muncul sejauh selatan Karibia. Jika peristiwa serupa terjadi hari ini, itu akan menyebabkan triliunan dolar kerusakan dan pemadaman listrik yang meluas, seperti badai matahari yang menyebabkan pemadaman Quebec 1989 , menurut para ilmuwan .

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

matahari fenomena badai matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top