Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Awas! 2 Badai Geomagnetik akan Menyerang Bumi Hari ini

Badai geomagnetik Ini terjadi akibat suara matahari sedang meledak keluar dari atmosfer matahari beberapa hari lalu, menurut badan cuaca pemerintah AS dan inggirs.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 15 Maret 2022  |  13:35 WIB
Awas! 2 Badai Geomagnetik akan Menyerang Bumi Hari ini
Gambar lubang korona 13 Maret 2019. - Instagram @lapan_ri
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pada hari Senin dan Selasa (14-15 maret) waktu AS atau 15-16 WIB bumi bisa terkena serangkaian badai geomagnetic ringan.

Ini terjadi akibat suara matahari sedang meledak keluar dari atmosfer matahari beberapa hari lalu, menurut badan cuaca pemerintah AS dan inggirs.

Tapi, mereka menyatakan Anda tidak perlu khawatir karena badai tidak akan menyebabkan kerusakan di Bumi, kecuali kemungkinan mengacaukan transmisi radio dan dapat mempengaruhi stabilitas jaringan tinggi di lintang tinggi, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA).

Mereka menjelaskan, aurora borealis dapat terlihat di lintang yang lebih rendah dari biasanya, mungkin sejauh selatan New York dan idaho di AS.

NOAA mengkategorikan badai yang datang sebagai kategori G2 pada hari Senin dan G1 pada hari Selasa, berdasarkan skala badai matahari lima tingkat badan tersebut (G5 menjadi yang paling ekstrem). Bumi mengalami lebih dari 2.000 badai matahari kategori G1 dan G2 setiap dekade, menurut NOAA, dan saat ini berada di tengah-tengah badai matahari ringan; badai G2 terbaru menyerempet Bumi pada hari Minggu (13 Maret), lewat pagi-pagi sekali tanpa banyak masalah.

Peristiwa badai geomaktenik itu berasal dari ledakan partikel bermuatan yang meninggalkan atmosfer bagian terluar dari matahari, atau korona. Ledakan ini dikenal dengan sebutan koronal mass ejections (CMEs) yang terjadi ketika garis-garis medan magnet di atmosfer matahari kusut dan patah, mengeluarkan semburan plasma dan medan magnet ke luar angkasa.

Gumpalan besar partikel ini berlayar melintasi tata surya dengan angin matahari, kadang-kadang melewati bumi, dan dalam prosesnya menekan perisai magnet planet kita. Kompresi itu memicu badai geomagnetik.

Badai ini Sebagian besar bersifat ringan, hanya merusak teknologi yang berada di luar angkasa atau pada garis lintang yang sangat tinggi, Tetapi CME yang lebih besar dapat memicu badai yang jauh lebih ekstrem seperti peristiwa Carrington 1859 yang terkenal, yang menyebabkan arus listrik yang begitu kuat sehingga peralatan telegraf meledak menjadi api, menurut NASA, dikutip dari LiveScine.

Beberapa ilmuwan telah memperingatkan bahwa badai matahari lain dengan ukuran itu dapat menjerumuskan Bumi ke dalam " kiamat internet ", membuat negara-negara offline selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Nasa mengungkapkan bahwa Badai matahari juga bertanggung jawab atas aurora. Ketika CME menghantam atmosfer Bumi, plasma surya mengionisasi molekul oksigen dan nitrogen sekitar di sana, menyebabkannya bersinar. CME yang kuat dapat mendorong aurora ke garis lintang yang jauh lebih selatan daripada biasanya; selama Acara Carrington, cahaya utara terlihat di Hawaii.

Matahari telah memuntahkan CME hampir setiap hari sejak pertengahan Januari, menurut NOAA (meskipun tidak semua dari mereka telah melintasi jalur dengan Bumi). Seperti yang diharapkan saat kita menuju bagian dari siklus aktivitas 11 tahun matahari yang dikenal sebagai Solar Maximum – titik di mana badai matahari dan CME paling aktif. Maksimum Matahari berikutnya akan mencapai sekitar Juli 2025.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

badai matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top