Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ilmuwan Temukan Bukti ada Tsunami Matahari Hantam Bumi 9.200 Tahun yang Lalu

Para ilmuwan yang memeriksa inti es purba telah menemukan bukti radioaktif dari badai matahari ekstrem yang terjadi pada 7.176 SM.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 14 Februari 2022  |  09:15 WIB
Ilmuwan Temukan Bukti ada Tsunami Matahari Hantam Bumi 9.200 Tahun yang Lalu
Gambar lubang korona 13 Maret 2019. - Instagram @lapan_ri
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah tim peneliti internasional mengumumkan penemuan fenomena badai matahari ekstrim yang terkubur di es kuno. Fakta bahwa ledakan terjadi pada saat Matahari seharusnya tenang mungkin bahkan lebih mengkhawatirkan daripada besarnya badai.

Inti es adalah silinder panjang yang dibor dari lapisan es dan gletser, kapsul waktu beku yang memungkinkan para ilmuwan merekonstruksi peristiwa di masa lalu yang jauh.

Melansir skyandtelescope.org, Akumulasi berat dari hujan salju setiap tahun menekan lapisan salju sebelumnya, membentuk es glasial padat yang mengandung gas, aerosol, dan partikel yang terperangkap. Lapisan es tebal di Antartika dan Greenland memberikan catatan yang sangat terpelihara dengan baik dan terperinci dari berbagai peristiwa yang terjadi hingga 800.000 tahun yang lalu termasuk variasi tingkat aktivitas matahari.

Ketika partikel bermuatan energik menyerang atom di bagian atas atmosfer, mereka menghasilkan tiga isotop radioaktif: karbon-14 (waktu paruh 5.700 tahun), berilium-10 (waktu paruh 1,4 juta tahun), dan klorin-36 (waktu paruh 300.000 tahun). ). Tingkat produksi isotop kosmogenik ini bergantung pada intensitas radiasi kosmik, meskipun kekuatan medan magnet bumi, yang dapat membelokkan banyak partikel bermuatan, juga berperan.

Biasanya, sebagian besar partikel bermuatan yang masuk adalah sinar kosmik galaksi, proton yang dikeluarkan oleh supernova jauh, dan inti galaksi aktif. Planet kita juga diterpa angin matahari, tetapi aliran partikel yang lemah ini sebenarnya melindungi kita dari radiasi yang lebih energik.

Meskipun Matahari biasanya merupakan bintang yang berperilaku baik, ia terkadang membuat ulah. Ketika medan magnet di Matahari berputar dan patah, letusan eksplosif yang dikenal sebagai coronal mass ejections (CMEs) dapat mengeluarkan satu miliar ton partikel bermuatan ke luar angkasa dan mempercepatnya hingga kecepatan satu juta mil per jam.

Jika Bumi terletak di jalur salah satu gelembung plasma magnet ini, badai geomagnetik yang dihasilkan dapat mendatangkan malapetaka pada satelit, jaringan listrik, serta navigasi nirkabel dan sistem komunikasi.

Ketika Chiara Paleari (Lund University, Swedia) dan rekan menganalisis konsentrasi isotop kosmogenik dalam inti es dari tiga lokasi di Greenland dan satu di Antartika, mereka menemukan lonjakan dramatis dalam isotop kosmogenik sekitar 9.198 tahun yang lalu.

Berilium-10 tiba-tiba meningkat tiga sampai empat kali tingkat latar belakang, disertai dengan peningkatan enam kali lipat klorin-36. Ini mungkin dampak global dari badai matahari paling intens dalam 10.000 tahun terakhir, mereka melaporkan di Nature Communications. Sebagai perbandingan, badai geomagnetik paling ganas yang pernah diamati secara langsung, Peristiwa Carrington tahun 1859, setidaknya 10 kali lebih lemah.

Lontaran massa korona 15 kali lebih mungkin terjadi di dekat aktivitas matahari maksimum 11 tahun. Namun tsunami matahari 9.200 tahun yang lalu, serta yang sedikit kurang kuat yang terjadi sekitar 1.250 tahun yang lalu, terjadi mendekati solar minimum. Selama era modern, badai matahari yang intens pada tahun 1903 juga terjadi tak lama setelah matahari minimum, menyebabkan gangguan luas jaringan telegraf dan telepon dan tampilan aurora cemerlang yang terlihat di lintang rendah baik di belahan bumi utara dan selatan.

Apakah ada sesuatu yang kurang penting dalam pemahaman kita tentang perilaku Matahari? Itu bukan hanya pertanyaan akademis. Jika badai super serupa terjadi hari ini, itu akan memberikan dosis radiasi yang berbahaya atau bahkan fatal bagi penerbang dan astronot, menggoreng elektronik satelit yang mengorbit, dan melumpuhkan jaringan listrik.

Komite Ilmiah Fisika Matahari-Terrestrial dari Dewan Sains Internasional memimpin upaya bersama yang berupaya memahami rentang aktivitas ekstrem yang telah ditampilkan Matahari di masa lalu dan untuk memprediksi apa yang mungkin dilepaskannya di masa depan. NASA juga baru saja memilih dua misi sains — Multi-Slit Solar Explorer (MUSE) dan HelioSwarm — untuk meningkatkan pemahaman kita tentang akar penyebab ketidakstabilan matahari dan lingkungan cuaca luar angkasa yang terus berubah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

badai matahari Ilmuwan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top