Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

NASA Rekam Suara Misterius dari Planet Jupiter

Data yang diambil saat misi Juno terbang dalam jarak 645 mil dari objek luar angkasa misterius diubah menjadi klip audio oleh para ilmuwan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Desember 2021  |  09:26 WIB
Planet Jupiter - ronggaside.blogspot.com
Planet Jupiter - ronggaside.blogspot.com

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah pesawat ruang angkasa NASA telah menangkap suara-suara aneh yang datang dari Ganymede, bulan terbesar planet Jupiter.

Data yang diambil saat misi Juno terbang dalam jarak 645 mil dari objek luar angkasa misterius diubah menjadi klip audio oleh para ilmuwan.

Suara berdurasi 50 detik yang dihasilkan berupa pekikan dan bunyi bip dipresentasikan pada Pertemuan Musim Gugur Persatuan Geofisika Amerika di New Orleans minggu lalu.

Juno mengumpulkan data pada 7 Juni saat dia terbang melalui magnetosfer bulan, yang merupakan bagian atmosfernya di mana medan magnet terkuat.

Instrumen Waves pesawat ruang angkasa, yang menyetel gelombang radio listrik dan magnetik, mengumpulkan data yang kemudian diubah menjadi trek audio.

Itu adalah penerbangan terdekat yang pernah dilakukan pesawat ruang angkasa ke bulan sejak pesawat ruang angkasa Galileo NASA melakukan pendekatan jarak dekat kedua dari belakang pada Mei 2000.

“Soundtrack ini cukup liar untuk membuat Anda merasa seolah-olah sedang berkendara saat Juno berlayar melewati Ganymede untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua dekade,” kata Penyelidik Utama Juno, Scott Bolton dilansir dari New York Post.

“Jika Anda mendengarkan dengan seksama, Anda dapat mendengar perubahan mendadak ke frekuensi yang lebih tinggi di sekitar titik tengah rekaman, yang menunjukkan masuknya wilayah yang berbeda di magnetosfer Ganymede.” tambahnya.

Dengan diameter 3.280 mil, Ganymede lebih besar dari Merkurius dan planet kerdil Pluto.

Ini adalah bulan terbesar di tata surya kita dalam jarak tertentu dan satu-satunya bulan dengan medan magnetnya sendiri.

Akibatnya, mungkin untuk merekam "suara" selama terbang lintas yang tidak akan Anda dengar di bulan lain.

Audio berasal dari pergeseran frekuensi listrik dan magnetik yang direkam oleh Juno ke dalam rentang yang dapat didengar.

Analisis rinci dan pemodelan data dari Waves masih berlangsung untuk menguraikan beberapa suara misterius.

“Ada kemungkinan perubahan frekuensi tak lama setelah pendekatan terdekat disebabkan oleh perpindahan dari sisi malam ke siang hari di Ganymede,” kata William Kurth dari University of Iowa, rekan penyelidik untuk investigasi Gelombang.

Juno diluncurkan pada 2011 dengan misi untuk menjelaskan Jupiter dan atmosfernya yang bergejolak.

Ini adalah pesawat ruang angkasa pertama yang mengintip di bawah penutup awan tebal untuk menjawab pertanyaan tentang raksasa gas dan asal usul tata surya kita.

Sebelumnya direncanakan untuk terjun ke Jupiter setelah menyelesaikan orbitnya yang ke-35 dan terakhir pada 30 Juli 2021, kini misi Juno diperpanjang hingga 2025.

Misi barunya akan melihatnya melakukan terbang lintas dekat tiga bulan terbesar Jupiter.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa planet
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top