Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Kelangkaan Pasokan, Zyrex Siapkan Strategi Khusus

Dengan perencanaan matang dan memberikan perkiraan kebutuhan pada vendor, perseroan bisa memenuhi kebutuhan permintaan masyarakat hingga akhir 2021.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  06:30 WIB
Tampilan Zyrex Confidante yang merupakan perpaduan laptop dan tablet. PT Zyrexindo Mandiri Buana Tbk bersiap go public dengan menawarkan saham ke publik di Bursa Efek Indonesia. / Dok. Istimewa
Tampilan Zyrex Confidante yang merupakan perpaduan laptop dan tablet. PT Zyrexindo Mandiri Buana Tbk bersiap go public dengan menawarkan saham ke publik di Bursa Efek Indonesia. / Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – PT. Zyrexindo Mandiri Buana menyatakan perusahaan dapat meningkatkan pangsa pasarnya di angka 5—6 persen pada 2021. Sebab, perusahaan memiliki strategi untuk lolos dari tantangan kelangkaan pasokan.

Pendiri dan Direktur Utama Zyrex Timothy Siddik mengatakan perusahaan telah mengantisipasi kendala tersebut dengan melakukan pemesanan kebutuhan pasokan pada jauh hari dengan jumlah yang relatif dapat dipenuhi pabrikan dari Taiwan dan China.

“Untuk memenuhi kapasitas pasokan kami masih bisa memenuhinya. Memang, kelangkaan pasokan turut dialami oleh Zyrex, tetapi kami sudah memesan kebutuhan kami sampai Desember 2021. Bahkan, [pasokan] hingga Juni 2021 kami sudah aman,” ujarnya saat dihubungi Bisnis, Selasa (30/3/2021).

Lebih lanjut, dia menjelaskan kebutuhan pasokan di bidang informasi dan teknologi (IT) memang menjadi kendala secara global. Tetapi, menurutnya, dengan perencanaan matang dan memberikan perkiraan kebutuhan pada vendor perseroan bisa memenuhi kebutuhan permintaan masyarakat hingga akhir 2021.

“Pangsa pasar kami di laptop masih di bawah 3 persen, tetapi ini menerjemahkan masih ada peluang besar untuk meningkatkan pangsa pasar kami. Bahkan, kami optimis dapat mencapai 5–6 persen [pangsa pasar] pada tahun ini,” katanya.

Lebih lanjut, Timothy mengatakan dengan strategi tersebut perusahaan optimis dapat meningkatkan penjualan laptop pada tahun ini. Sebelumnya, dia menyebutkan ada peningkatan penjualan hingga 50 persen pada 2020 bila dibandingkan tahun sebelumnya.

“Penjualan kami pada 2019 dibandingkan 2020 ada kenaikan hingga 50 persen, tahun ini kami prediksikan akan naik lagi hingga 80 persen. Sebab bahan baku sudah aman sampai Juni 2021 dan kami sangat percaya diri akan tumbuh signifikan,” kata Timothy.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laptop Zyrex
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top