Komet Hijau Nishimura Melintasi Bumi Hari Ini, Kembali Lagi 430 Tahun Mendatang

Mia Chitra Dinisari
Rabu, 13 September 2023 | 12:12 WIB
Komet Nishimura
Komet Nishimura
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah komet yang sangat terang mendekati bumi dalam jarak terdekatnya hari ini, sebelum jatuh dengan cepat menuju matahari.

Benda sedingin es tersebut, yang dikenal dengan nama "Komet Nishimura", akan segera terlempar mengelilingi bintang kita dan kembali ke luar tata surya, dan akan tetap berada di sana selama empat abad ke depan atau 430 tahun kemudian.

Komet yang mengeluarkan cahaya hijau itu ditemukan pada 12 Agustus oleh astronom amatir Jepang Hideo Nishimura.

Objek tersebut, juga diberi nama C/2023 P1, kemungkinan besar berasal dari Awan Oort – reservoir komet dan objek es lainnya di luar orbit Neptunus dan memiliki orbit hiperbolik, yang berarti ia menghabiskan sebagian besar orbitnya di bagian luar tata surya. sebelum dengan cepat jatuh ke arah matahari dan terlempar ke sekitarnya.

Orbit Komet Nishimura yang tidak biasa pada awalnya mengisyaratkan bahwa ia mungkin merupakan komet antarbintang yang berasal dari luar tata surya, seperti 'Oumuamua dan Komet 2I/Borisov.

Jika ini yang terjadi, penampakan ini kemungkinan besar merupakan perjalanan pertama dan satu-satunya ke dalam tata surya. Namun pengamatan lebih lanjut menunjukkan orbitnya mengelilingi matahari kemungkinan berlangsung sekitar 430 tahun, menurut NASA melalui AP News.

Dilansir dari Livescience, komet Nishimura akan mencapai jarak terdekatnya dengan Bumi pada 12 September, ketika ia melintas dalam jarak 78 juta mil (125 juta kilometer) dari planet kita.

Perihelion komet, atau titik terdekatnya dengan Matahari, akan terjadi pada 17 September ketika objek es tersebut melintas dalam jarak 20,5 juta mil (33 juta km) dari bintang asal kita.

Dia kemudian akan terlempar kembali ke luar tata surya jika tidak terbakar akibat pertemuannya dengan matahari.

Komet Nishimura menjadi semakin terang dalam perjalanannya menuju tata surya, mencapai magnitudo yang setara dengan bintang kecil.

Kecerahan ini disebabkan oleh keluarnya gas dari bagian dalam komet, yang dilepaskan saat permukaannya terkena angin matahari dan radiasi, dan akan terus berlanjut hingga mencapai perihelion bersama matahari.

Koma komet awan gas dan debu yang mengelilingi inti padatnya mengeluarkan cahaya hijau karena mengandung molekul dikarbon, yang memancarkan cahaya hijau ketika dipecah oleh sinar matahari, menurut majalah Science.

Selama seminggu terakhir, gambar menakjubkan dari komet yang bersinar telah diambil. Pada tanggal 9 September, astrofotografer Jeremy Perez mengambil gambar komet yang menakjubkan di langit di atas Monumen Nasional Gunung Berapi Kawah Matahari Terbenam di Arizona.

Dan di hari yang sama, astrofotografer Petr Horalek, juga memotret komet di atas kota Zahradne di Slovakia.

Komet ini terlihat paling jelas dari Belahan Bumi Utara tepat sebelum matahari terbenam karena posisinya yang relatif terhadap Bumi. Namun, penampakan komet berkualitas tinggi lebih lanjut dari Bumi kemungkinan tidak akan terjadi.

Meski semakin terang dalam beberapa hari ke depan, Komet Nishimura akan semakin sulit dilihat di langit malam.

Saat komet semakin dekat dengan matahari, cahaya bintang itu sendiri akan lebih terang daripada komet sehingga hampir mustahil untuk dilihat dan menutupi ekornya sepenuhnya, menurut Spaceweather.com.

Komet ini juga menimbulkan kehebohan di kalangan astronom setelah dihantam oleh dua lontaran massa korona (CME) – awan plasma magnet yang bergerak cepat dan radiasi yang meletus dari matahari bersamaan dengan jilatan api matahari. Badai matahari tidak mengubah lintasan komet, namun sempat mengganggu ekor panjang komet, yang terdiri dari aliran debu dan gas yang tertiup dari komet, menurut situs saudara Live Science, Space.com.

Para astronom masih belum yakin secara pasti dari mana datangnya Komet Nishimura, namun beberapa ahli yakin hal tersebut mungkin ada hubungannya dengan hujan meteor Sigma-Hydrid, hujan meteor kecil yang mencapai puncaknya pada awal Desember setiap tahun, menurut situs berita astronomi EarthSky.

Jika ini yang terjadi, maka hujan tahun ini bisa jauh lebih aktif dan menakjubkan secara visual dibandingkan biasanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini di sini:

Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Topik-Topik Pilihan

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper