Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ngeri! Mega Tsunami Setinggi 250 Meter Terjang Planet Mars, Pasca Dihantam Asteroid

Sebuah mega tsunami pernah terjadi di Mars 3,4 miliar tahun lalu yang menghancurkan planet tersebut.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Desember 2022  |  12:32 WIB
Ngeri! Mega Tsunami Setinggi 250 Meter Terjang Planet Mars, Pasca Dihantam Asteroid
Planet Mars - telegraph.co.uk
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi mengungkapkan jika megatsunami pernah menghantam planet Mars dengan ketinggian lebih dari 80 lantai. Mega tsunami itu, terjadi karena tabrakan asteroid.

Peristiwa itu, mirip dengan zaman dinosaurus yang punah di muka bumi karena tabrakan asteroid.

Meskipun permukaan Mars sekarang dingin dan kering, banyak bukti menunjukkan bahwa air sebesar lautan menutupi Planet Merah miliaran tahun yang lalu.

Penelitian sebelumnya juga  menemukan tanda-tanda bahwa dua serangan meteor mungkin telah memicu sepasang megatsunami sekitar 3,4 miliar tahun yang lalu. Mega tsunami itu diperkirakan mencapai ketinggian 250 meter dengan jarak capai 1.500 kilometer.

Sebuah studi tahun 2019 menemukan apa yang mungkin menjadi bukti adanya megatsunami itu, yakni Kawah Lomonosov, lubang selebar 75 mil (120 km) di tanah di dataran es Arktik Mars.

Ukurannya yang besar menunjukkan dampak kosmik yang menggali lubang itu sendiri besar, mirip dengan skala asteroid selebar 6 mil (10 km) yang menghantam dekat tempat yang sekarang menjadi kota Chicxulub di Meksiko 66 juta tahun yang lalu.

Hantaman asteroid di bumi itu, memicu kepunahan massal yang membunuh 75% spesies Bumi, termasuk semua dinosaurus kecuali burung.

Sekarang studi baru menemukan apa yang mungkin menjadi titik asal megatsunami yang lebih tua Kawah Pohl selebar 69 mil (111 km), yang dinamai Persatuan Astronomi Internasional setelah grandmaster fiksi ilmiah Frederik Pohl pada bulan Agustus.

Dilansir dari Space.com, para ilmuwan fokus pada lokasi pendaratan NASA Viking 1, pesawat ruang angkasa pertama yang berhasil beroperasi di permukaan Mars. Viking 1 mendarat pada tahun 1976 di Chryse Planitia, dataran melingkar mulus di wilayah khatulistiwa utara Mars. Penyelidikan mendarat di dekat titik akhir saluran raksasa, Maja Valles, yang diukir oleh banjir bencana kuno, pertama kali para ilmuwan mengidentifikasi lanskap luar angkasa yang diukir oleh sungai.

Tanpa diduga, bertujuan menemukan jenis fitur terkait banjir yang diharapkan para ilmuwan dari situs tersebut, seperti pulau-pulau ramping yang menjadi halus oleh air yang mengalir, mereka justu menemukan dataran yang dipenuhi bebatuan. Sekarang para peneliti memperkirakan batu-batu ini mungkin puing-puing dari megatsunami, gelombang raksasa yang membawa batu hancur dari lokasi dampak kosmik.

Pemimpin penulis studi Alexis Rodriguez, seorang ilmuwan planet di Planetary Science Institute di Arizona mengatakan para ilmuwan menganalisis peta permukaan Mars, yang dibuat dengan menggabungkan gambar dari misi sebelumnya ke planet tersebut. Ini membantu mereka mengidentifikasi Pohl, yang terletak sekitar 560 mil (900 km) dari lokasi pendaratan Viking 1, di dalam wilayah dataran rendah utara Mars.

Rodriguez mengatakan dataran utara Mars terdiri dari cekungan besar di mana sekitar 3,4 miliar tahun yang lalu, lautan terbentuk dan kemudian membeku

"Laut dianggap terbentuk karena bencana banjir yang dilepaskan dari akuifer. Jadi pendekatan awal saya untuk mencari dampak pemicu megatsunami adalah dengan mencari kawah di bawah residu beku lautan dan di atas saluran yang mengeluarkan banjir pembentuk samudra. Pohl adalah satu-satunya kawah yang ditemukan para ilmuwan yang memenuhi kriteria ini," katanya dilansir dari Space.

Para peneliti mensimulasikan dampak kosmik di wilayah ini untuk melihat jenis dampak apa yang mungkin telah menciptakan Pohl.

"Temuan kami menunjukkan bahwa situs pendaratan Viking 1 adalah "bagian dari deposit megatsunami sekitar 3,4 miliar tahun yang lalu," kata Rodriguez.

Kemudian, para ilmuwan menggunakan simulasi untuk memahami bagaimana kawah dengan dimensi yang mirip dengan Pohl mungkin berasal. Jika sebuah asteroid menghadapi hambatan tanah yang kuat, jaraknya harus sekitar 5,6 mil (9 km), dengan tumbukan yang melepaskan energi setara dengan 13 juta megaton TNT.

Jika asteroid tersebut menemui hambatan tanah yang lemah, diameternya mungkin hanya 1,8 mil (3 km), melepaskan energi sebesar 500.000 megaton TNT. (Sebagai perbandingan, bom nuklir terkuat yang pernah diuji, Tsar Bomba Rusia, hanya memiliki kekuatan 57 megaton TNT.)

Kedua dampak yang disimulasikan menghasilkan megatsunami yang mencapai sejauh 930 mil (1.500 km) dari lokasi tumbukan, lebih dari cukup untuk mencapai lokasi pendaratan Viking 1. Gelombang besar mungkin awalnya membentang setinggi sekitar 1.640 kaki (500 meter) dan tingginya sekitar 820 kaki (250 m) di darat.

Statistik tersebut akan membuat dampak Pohl mirip dengan yang terjadi di Chicxulub: penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa dampak terjadi sekitar 650 kaki (200 m) di bawah permukaan laut, membentuk kawah selebar 60 mil (100 km) dan memicu tsunami sekitar 650 kaki ( 200 m) tinggi di darat.

Di masa depan, para peneliti ingin menyelidiki lebih lanjut bagaimana lautan Mars kuno mungkin telah berubah antara dua megatsunami untuk melihat apa potensi efek biologis dari perubahan itu, kata Rodriguez.

Penelitian tersebut dijelaskan dalam makalah(buka di tab baru) yang diterbitkan Kamis (1 Desember) di jurnal Scientific Reports.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

planet mars mars tsunami asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top