Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Startup Unikorn Xendit dan Ajaib Tak Mampu Redam Badai PHK

Dua startup unikorn seperti Xendit dan Ajaib tidak mampu mengadapi badai PHK karyawan dalam periode 'tech winter'.
Khadijah Shahnaz Fitra
Khadijah Shahnaz Fitra - Bisnis.com 30 November 2022  |  17:20 WIB
Startup Unikorn Xendit dan Ajaib Tak Mampu Redam Badai PHK
Ilustrasi perusahaan rintisan (startup) melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) - Dice Insights
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Badai pemutusan hubungan kerja (PHK) di industri startup masih berlanjut hingga saat ini. Bahkan startup berstatus unikorn seperti Xendit dan Ajaib juga ikut melakukan PHK karyawan lantaran tak mampu untuk menahan dampak tech winter.

Dalam dua bulan terakhir, Xendit dan Ajaib, startup berbasis fintech tersebut melakukan PHK dikarenakan kondisi makroekonomi yang tidak menentu.

Menariknya, kedua startup ini berstatus unikorn dengan valuasi US$1 miliar atau senilai Rp15 triliun sejak 2021. Xendit sudah melakukan PHK pada Oktober 2022, sedangkan Ajaib baru saja melakukan PHK pada kemarin, Selasa (29/11/2022).

Sebelumnya, Chief Operating Officer Xendit Tessa Wijaya mengatakan Xendit selalu mencoba untuk menyiapkan rencana bisnis terbaik. Namun, situasi makroekonomi yang tidak menentu saat ini memaksa pihaknya untuk melakukan rightsizing struktur dan sumber daya tim.

Hal ini didasarkan pada strategi bisnis yang progresif melihat situasi ke depan dan telah melalui pertimbangan yang komprehensif untuk memastikan bahwa kami siap dalam menghadapi tantangan dan peluang di masa depan.

"Melakukan rightsizing tim adalah sebuah keputusan yang sangat sulit. Namun, tetap harus diambil untuk optimalisasi posisi kami dijangka pendek maupun jangka panjang untuk perkembangan perusahaan. Sekitar 5 persen dari tim kami di Indonesia dan di Filipina terkena dampak dari keputusan ini," kata Tessa kepada Bisnis.com, Selasa (4/10/2022).

Ajaib melakukan PHK terhadap 67 karyawannya dengan alasan menghadapi kondisi makroekonomi yang tidak menentu. Manajemen Ajaib mengatakan dalam tiga tahun terakhir, Ajaib telah meningkatkan inklusi keuangan Indonesia melalui layanan jasa keuangan digital.

"Strategi perusahaan juga terus diadaptasi agar Ajaib dapat berkembang secara berkelanjutan. Untuk memastikan kesiapan perusahaan menghadapi kondisi makroekonomi yang tidak menentu, kami terpaksa melakukan perampingan karyawan yang berdampak ke 67 karyawan," ujar Manajemen Ajaib kepada Bisnis.com, Selasa (29/11/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

StartUp phk Unicorn xendit ajaib group
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top