Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Astronom Temukan Obyek Terjauh di Alam Semesta

Deskripsi HD1 akan diterbitkan dalam The Astrophysical Journal edisi 8 April; makalah yang menyertainya dengan beberapa spekulasi tentang identitas HD1 diterbitkan secara online 1 April di basis data pracetak arXiv(buka di tab baru) dan akan diterbitkan dalam Pemberitahuan Bulanan Surat Masyarakat Astronomi Kerajaan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 April 2022  |  13:52 WIB
Galaksi
Galaksi

Bisnis.com, JAKARTA - Astronom menemukan sebuah galaksi terjauh di alam semesta, yang berjarak sekitar 13,5 miliar tahun cahaya dari Bumi. Galaksi ini telah memecahkan rekor objek astronomi terjauh yang pernah dilihat.

Kumpulan bintang ini, dijuluki HD1, merupakan salah satu cahaya yang baru saja berkembang sebagai gumpalan debu dan gas, dan tumbuh menjadi takdir kosmik mereka.

"Galaksi pertama terbentuk sekitar seratus juta tahun setelah Big Bang. Mereka adalah sepersejuta massa Bima Sakti dan jauh lebih padat," kata peneliti studi dan astrofisikawan Harvard Avi Loeb dilansir dari Live Science.

Para peneliti menemukan HD1 dalam data yang dikumpulkan selama 1.200 jam waktu pengamatan menggunakan Teleskop Subaru, Teleskop VISTA, Teleskop Inframerah Inggris dan Teleskop Luar Angkasa Spitzer.

Mereka secara khusus melihat pergeseran merah, sebuah fenomena di mana gelombang cahaya meregang atau menjadi lebih merah saat sebuah objek bergerak menjauh dari pengamat. Dalam hal ini, pergeseran merah menyarankan HD1 sangat jauh.

Para peneliti menemukan bahwa panjang gelombang merah setara dengan galaksi yang terletak 13,5 miliar tahun cahaya jauhnya.

HD1 juga tampaknya tumbuh dengan kecepatan tinggi sekitar 100 bintang setiap tahun, atau setidaknya 10 kali lipat dari kecepatan yang diprediksi untuk galaksi ledakan bintang yang diketahui menghasilkan bintang dengan kecepatan luar biasa tinggi.

Bintang-bintang ini juga lebih masif, lebih terang (dalam panjang gelombang ultraviolet) dan lebih panas daripada bintang yang lebih muda, para peneliti menemukan.

Dengan demikian, HD1 bisa menjadi rumah bagi bintang pertama alam semesta, yang disebut bintang Populasi III; jika identitas itu diverifikasi, ini akan menjadi pengamatan pertama dari jenis bintang ini, kata para peneliti. Ada juga kemungkinan bahwa HD1 adalah lubang hitam supermasif dengan massa sekitar 100 juta kali massa matahari.

Untuk mengetahui identitas sejati HD1, para peneliti dapat mencari sinar-X, yang dipancarkan saat material dimakan oleh gravitasi lubang hitam. "Jika HD1 adalah lubang hitam, kita harus melihat emisi sinar-X darinya. Jika kita tidak menemukan sinar-X, emisi itu pasti berasal dari bintang masif," kata Loeb kepada Live Science.

Para astronom berharap untuk menemukan lebih banyak struktur alam semesta awal ini dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang diluncurkan 25 Desember 2021 dan akan mencari objek tertua di alam semesta.

"Penemuannya adalah kabar baik bagi teleskop Webb yang kemungkinan akan menemukan lebih banyak lagi," kata Loeb kepada Live Science. "Menemukan jamur di pinggiran halaman belakang rumah Anda sering kali menyiratkan bahwa ada lebih banyak jamur di luar sana."

Penemuan ini akan membantu para ilmuwan memahami kapan bintang dan galaksi pertama terbentuk dan bagaimana mereka berdampak pada alam semesta lainnya, kata Loeb. "Ini adalah pencarian akar kosmik kita, karena kehidupan tidak akan ada tanpa elemen berat yang dihasilkan oleh bintang pertama," kata Loeb. "Ini adalah versi ilmiah dari kisah asal-usul: biarlah ada cahaya."

Deskripsi HD1 akan diterbitkan dalam The Astrophysical Journal edisi 8 April; makalah yang menyertainya dengan beberapa spekulasi tentang identitas HD1 diterbitkan secara online 1 April di basis data pracetak arXiv(buka di tab baru) dan akan diterbitkan dalam Pemberitahuan Bulanan Surat Masyarakat Astronomi Kerajaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

astronomi stasiun luar angkasa galaksi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top