Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saksikan Fenomena Astronomi Sepanjang April 2022, Ada Hujan Meteor Lyrid

Berikut adalah peristiwa astronomi yang tidak ingin Anda lewatkan dalam beberapa minggu mendatang:
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 04 April 2022  |  14:19 WIB
Hujan meteor Quadrantid tahunan di Qingdao, Provinsi Shandong, China. - Antara/Reuters
Hujan meteor Quadrantid tahunan di Qingdao, Provinsi Shandong, China. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - April akan menjadi bulan di mana orang-orang akan begadang dan bangun pagi karena beberapa peristiwa astronomi paling menakjubkan.

Termasuk hujan meteor pertama sejak Januari.

Cuaca musim semi yang lebih ringan mungkin juga sedikit lebih nyaman untuk melihat bintang dibandingkan dengan malam musim dingin. 

Musim semi sering menjadi salah satu waktu paling berawan sepanjang tahun di seluruh Amerika Utara, yang berpotensi mengganggu pemandangan bintang, planet, dan bintang jatuh.

April ini juga menandai dua tahun hingga gerhana matahari total berikutnya terlihat dari Amerika Serikat yang berdekatan, peristiwa yang harus dilihat yang akan disaksikan oleh jutaan orang.

Berikut adalah peristiwa astronomi yang tidak ingin Anda lewatkan dalam beberapa minggu mendatang:

4-5 April: Konjungsi Mars-Saturnus

Maret berakhir dengan pertemuan Venus, Mars dan Saturnus di langit pagi, dan pertunjukan akan berlanjut hingga minggu penuh pertama bulan April.

Sebelum ketiganya terpisah, Mars dan Saturnus akan bersatu, tampak sangat dekat satu sama lain pada pagi hari Senin, 4 April, dan Selasa, 5 April, sekitar satu jam sebelum matahari terbit, waktu setempat.

Keduanya akan bersinar di sebelah kanan Venus, yang saat ini menjadi objek paling terang di langit pagi sebelum matahari terbit.

Pasangan yang dikenal sebagai konjungsi ini merupakan pertemuan pertama kedua planet ini sejak 31 Maret 2020.

16 April: Bulan Merah Muda Purnama

Pertengahan April akan menjadi waktu yang tepat untuk mengamati bulan karena bersinar terang selama akhir pekan ketiga setiap bulan.

Bulan Merah Muda purnama akan terbit pada hari Sabtu, 16 April, meskipun demikian julukannya, ia tidak akan tampak berwarna merah muda. Sebaliknya, namanya berasal dari phlox tanah liar, bunga merah muda yang biasanya mekar di bulan April.

Julukan lain untuk bulan purnama April yaitu Breaking Ice Moon, Frog Moon, Budding Moon dan Super Maker Moon

21-22 April: Hujan meteor Lyrid

Hujan meteor adalah salah satu peristiwa astronomi paling populer, dan setelah waktu yang lama tanpanya, para pengamat bintang akhirnya akan memiliki kesempatan untuk melihat bintang jatuh di akhir bulan.

 Hujan meteor Lyrid akan mencapai puncaknya pada malam Kamis, 21 April hingga dini hari Jumat, 22 April. Ini adalah hujan meteor biasa dengan sekitar 15 hingga 20 meteor per jam, tetapi biasanya mendapat perhatian ekstra karena ini adalah yang pertama. peristiwa sejenis sejak hujan meteor Quadrantid yang memuncak pada 2 Januari.
Waktu terbaik untuk menonton Lyrids tahun ini adalah antara tengah malam dan jam 2 pagi waktu setempat sebelum bulan terbit. Begitu bulan naik di atas cakrawala, cahayanya akan menyulitkan untuk melihat beberapa meteor redup yang terkait dengan Lyrid

30 April: Bulan Hitam

Banyak peristiwa astronomi yang mengelilingi bulan dapat dengan mudah dilihat di langit, tetapi hari terakhir bulan April akan menampilkan peristiwa bulan yang tidak biasa yang tidak diperhatikan.

Istilah bulan biru telah dipopulerkan untuk menggambarkan bulan purnama kedua yang terjadi dalam satu bulan kalender. Pada akhir April, pasangannya akan terjadi, atau bulan baru kedua dalam satu bulan kalender. Ini dikenal sebagai bulan hitam.

Terakhir kali black moon terjadi pada Juli 2019, dan tidak akan terjadi lagi hingga Desember 2024.

Gerhana matahari total pada 8 April 2024

Pada 21 Agustus 2017, jutaan orang dari Oregon hingga Carolina Selatan menyaksikan siang berubah menjadi malam saat matahari, bulan, dan Bumi sejajar untuk menciptakan gerhana matahari total.\

Hanya dalam dua tahun, orang-orang di seluruh AS yang bersebelahan akan sekali lagi memiliki kesempatan untuk berdiri di bawah bayang-bayang bulan selama gerhana matahari total yang spektakuler pada 8 April 2024.

“Gerhana 2017 hanya meningkatkan kesadaran semua orang tentang gerhana matahari dan gerhana 2024 akan menciptakan lebih banyak buzz, ” kata fotografer ahli gerhana Dr. Gorgon Telepun. "Dan kami tidak akan kecewa karena dibandingkan dengan 2017, ini adalah gerhana yang panjang!"

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

meteor fenomena astronomi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top