Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penetrasi di Desa Rendah, Amvesindo: E-Commerce Belum Dipercaya

Asosiasi Modal Ventura dan Startup Indonesia menyebut pada 2021 e-commerce baru mampu menjangkau 20 persen dari potensi pangsa pasar pedesaan.
Ahmad Thovan Sugandi
Ahmad Thovan Sugandi - Bisnis.com 10 Januari 2022  |  21:39 WIB
Konsumen tengah membuka situs jual beli online - Bisnis
Konsumen tengah membuka situs jual beli online - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Kalangan modal ventura menilai daya tembus e-commerce ke pelosok perdesaan masih rendah karena tingkat kepercayaan masyarakat yang belum terbangun. 

Bendahara Asosiasi Modal Ventura dan Startup Indonesia (Amvesindo) Edward Ismawan Chamdani menyebut, pada 2021 e-commerce baru mampu menjangkau 20 persen atau bahkan lebih kecil dari potensi pangsa pasar pedesaan.

"Kemampuan penetrasi pasar ke perdesaan sudah menjadi agenda banyak startup terutama pemain e-commerce dan last mile commerce dengan berbagai acam model bisnis dan pola distribusi," ujarnya, Senin (10/1/2022).

Menurut Edward, salah satu faktor terbesar adalah rendahnya tingkat kepercayaan masyarakat terhadap transaksi di platform e-commerce. Untuk itu diperlukan edukasi untuk meyakinkan penduduk desa akan kemanan dan kepastian transaksi di e-commerce.

Edward mengatakan rendahnya tingkat kepercayaan tersebut membuat masyarakat desa lebih memilih transaksi atau membeli barang melalui aplikasi media sosial. 

Guna mengatasi hal tersebut, e-commerce harus menunjuk agen dan reseller di masing-masing daerah sehingga bisa menjadi perpanjangan dagang el dalam melakukan edukasi dan transaksi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

e-commerce StartUp
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top