Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asteroid Raksasa Dekati Bumi Bulan Depan, Kecepatan 43.000 Mil Per Jam

Asteroid 7482 (1994 PC1) pertama kali ditemukan oleh astronom Australia pada tahun 1994
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Januari 2022  |  12:40 WIB
Batuan luar angkasa asteroid
Batuan luar angkasa asteroid

Bisnis.com, JAKARTA - Asteroid besar yang lebih dari dua kali ukuran Empire State Building akan mendekati melewati Bumi dengan kecepatan 43.000 mil per jam bulan depan

Asteroid 7482 (1994 PC1) pertama kali ditemukan oleh astronom Australia pada tahun 1994

Jaraknya akan 1,2 juta mil, atau lima kali jarak ke Bulan, dari Bumi

Ini adalah yang terdekat sejak 1933 ketika datang 699.000 mil dari Bumi

Pendekatan dekat berikutnya ke planet ini tidak akan sampai 2105 menurut NASA

Batu ruang angkasa, yang disebut 7482 (1994 PC1), tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi karena akan lima kali lebih jauh dari planet daripada Bulan, karena melesat dengan kecepatan 43.000 mph.

Menurut Center for Near Earth Object Studies (CNEOS) NASA, itu adalah 'objek yang berpotensi berbahaya' karena melintasi orbit Bumi saat mengelilingi Matahari.

Batu itu berdiameter 3.280 kaki, dan setelah mendekat pada 18 Januari 2022, pukul 16:51 ET (21:51 GMT), ia tidak akan sedekat ini lagi dengan Bumi sampai tahun 2105.

Ini akan memiliki magnitudo 10 ketika mendekat, menempatkannya di luar jangkauan mata telanjang dan sebagian besar teropong, tetapi harus terlihat menggunakan teleskop taman belakang.

Melansir Daily Mail, batu ruang angkasa, yang disebut 7482 (1994 PC1), tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi karena jaraknya lima kali lebih jauh dari planet daripada Bulan, karena melesat dengan kecepatan 43.000 mph.

Batu luar angkasa 7482 (1994 PC1) pertama kali ditemukan pada tahun 1994.

Itu terlihat oleh RH McNaught menggunakan observatorium Siding di Australia.

Dia mengorbit Matahari setiap 572 hari, meskipun memiliki orbit eksentrik yang membawanya dari 0,9 hingga 1,8 AU dari bintangnya.

Satu AU adalah jarak antara Bumi dan Matahari.

Pendekatan terakhir yang diketahui sedekat ini adalah pada tahun 1933, ketika jaraknya 699.000 mil dari Bumi.

Asteroid 1994 PC1, yang mengorbit Matahari setiap 1,5 tahun, pertama kali ditemukan pada 1994 oleh astronom RH McNaught menggunakan observatorium Siding di Australia.

Pendekatan terakhir yang diketahui sedekat ini adalah pada tahun 1933, ketika jaraknya 699.000 mil dari Bumi.

Orbitnya sangat terkenal, menurut para astronom, dan bervariasi dari 0,9 AU hingga 1,8 AU, di mana 1 AU adalah jarak antara Bumi dan Matahari.

Ini adalah asteroid tipe S berbatu yang umum, dan setiap pendekatan dekat memberi para astronom kesempatan untuk mempelajari permukaan dan mempelajari lebih lanjut tentang batuan ruang angkasa kuno ini.

NASA dan lembaga lainnya secara teratur melacak lebih dari 28.000 asteroid yang diketahui saat mengorbit Matahari, dan terkadang melintasi orbit Bumi.

NASA mengatakan tidak ada asteroid yang diketahui diperkirakan akan bertabrakan dengan Bumi pada titik mana pun dalam waktu dekat, tetapi ada asteroid yang orbitnya tidak diketahui.

Ada pendekatan jarak dekat yang teratur ke Bumi, dengan berikutnya, 2021 YK, datang 118.000 mil dari Bumi pada 2 Januari, tetapi lebarnya hanya 38 kaki.

Asteroid 1994 PC1 bahkan tidak akan menjadi satu-satunya batu ruang angkasa yang melakukan pendekatan dekat pada 18 Januari - ia akan bergabung dengan BA 70 kaki 2021, yang akan datang sejauh 2,3 juta mil dari planet ini - atau sekitar dua kali lebih jauh dari PC1 1994 .

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top