Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah akan Hadirkan 5G di 13 Wilayah! Ini Tantangannya

Pengamat telekomunikasi menjelaskan sejumlah tantangan yang dihadapi terkait dengan penyelenggaraan jaringan 5G di 13 wilayah Indonesia.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 25 Maret 2021  |  21:38 WIB
Seorang wanita mengoperasikan ponselnya di dekat logo teknologi 5G. - REUTERS/Sergio Perez
Seorang wanita mengoperasikan ponselnya di dekat logo teknologi 5G. - REUTERS/Sergio Perez

Bisnis.com, JAKARTA – Pengamat telekomunikasi menilai masing-masing lokasi yang akan mencicipi layanan 5G di 13 wilayah Indonesia pada 2024, memiliki tantangan yang berbeda-beda.

Ketua Pusat Studi Kebijakan Industri dan Regulasi Telekomunikasi Indonesia ITB Ian Yosef M. Edward mengatakan tantangan dalam menghadirkan layanan 5G pada lokasi destinasi wisata super prioritas, kemungkinan terletak pada pergelaran jaringan serat optik, sebagai infrastruktur inti dari 5G.

Dia menilai beberapa lokasi mungkin belum terhubung dengan serat optik, sehingga membutuhkan biaya besar dan waku untuk menarik kabel.

“Kalau yang di dekat Nusa Tenggara Timur masih dekat jaringan serat optiknya, tetapi ada beberapa yang jauh,” kata Ian kepada Bisnis.com, Kamis (25/3/2021).

Dia menjelaskan kendala serat optik tersebut tidak ditemukan di 6 lokasi ibu kota di Pulau Jawa. Dia meyakini kota-kota tersebut telah mendapat akses optik yang baik dari operator telekomunikasi.

Sementara itu, permasalahan di Ibu Kota Negara (IKN), yang rencananya akan dipindahkan dari Jakarta ke Kalimantan Timur, perihal kepastian pembangunan. Tanpa adanya kepastian pembangunan IKN, penyelenggara telekomunikasi akan malas menggelar serat optik. Alhasil, cita-cita memberi akses 5G di IKN menjadi pupus.

Ian juga menyoroti mengenai kondisi industri manufaktur. Menurutnya harus ada contoh kasus yang jelas pada 2024, yang mengharuskan sebuah industri manufaktur harus menggunakan 5G untuk beroperasi, minimal agar lebih efisien.

Sementara itu, Ketua Bidang Infrastruktur Broadband Nasional Masyarakat Telematika Indonesia (Mastel) Nonot Harsono mengatakan Kemenkominfo perlu menjelaskan lebih detail mengenai rencana menghadirkan 5G di 13 lokasi.

“Apa saja yang harus disiapkan di 13 lokasi itu, kabel optik untuk backbone, kabel optik untuk distribusi dan jaringan backhaul, kabel optik ke ribuan BTS, dan seterusnya,” kata Nonot.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teknologi 5G
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top