Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Temuan Baru, Ada Objek Aneh Mirip UFO Terekam Angkatan Laut AS

Saat ini, para ilmuwan sedang mempelajari objek aneh mirip UFO yang terekam oleh angkatan laut AS.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 15 Oktober 2020  |  11:14 WIB
Angkatan Laut AS menemukan benda mirip UFO. - Live Science
Angkatan Laut AS menemukan benda mirip UFO. - Live Science

Bisnis.com, JAKARTA - Angkatan Laut AS baru-baru ini mengakui adanya objek aneh mirip UFO yang direkam oleh pilot jet selama bertahun-tahun. Saksi mata tidak hanya dari pilot tetapi juga dari operator radar dan teknisi.

Melansir Live Science, Kamis (15/10/2020), pada Agustus, Angkatan Laut AS membentuk Satuan Tugas Unidentified Aerial Phenomena (UAP) untuk menyelidiki sifat dan asal dari penampakan aneh ini dan menentukan apakah mereka berpotensi menimbulkan ancaman bagi keamanan nasional AS.

UAP yang baru-baru ini diamati konon memiliki akselerasi yang berkisar dari hampir 100 G hingga ribuan G atau jauh lebih tinggi daripada pilot manusia yang bisa bertahan hidup di dalam pesawat jet. Tidak ada gangguan udara yang terlihat. Mereka tidak menghasilkan ledakan sonik.

Keanehan ini pun menarik perhatian para pencari UFO. Tetapi ada juga yang mempelajarinya secara ilmiah, bahkan menggunakan satelit untuk mencari kemungkinan kejadian UAP di masa depan.

Dia juga kekuatan utama di balik Skema Pelaporan Pengamatan Fenomena Dirgantara Tak Teridentifikasi, sebuah proyek untuk memfasilitasi pengumpulan laporan UAP dari astronom amatir dan profesional.

"Ada kebutuhan untuk studi ilmiah tentang UAP dan persyaratan untuk mengumpulkan bukti yang andal, sesuatu yang tidak dapat dengan mudah diabaikan oleh sains," kata Philippe Ailleris, pengontrol proyek di Pusat Penelitian dan Teknologi Antariksa Eropa di Belanda.

Aileris menyebut hal ini diperlukan untuk membawa ilmuwan data yang obyektif dan berkualitas tinggi. "Tidak ada yang tahu di mana dan kapan UAP berpotensi muncul, sehingga sulitnya penelitian ilmiah di domain ini," imbuhnya.

Beberapa tahun terakhir memang telah terlihat kemajuan pesat dalam teknologi informasi dan komunikasi, misalnya alat dan perangkat lunak terbuka, komputasi awan, dan kecerdasan buatan dengan mesin dan pembelajaran mendalam. Alat ini menawarkan kemungkinan baru kepada para ilmuwan untuk mengumpulkan, menyimpan, memanipulasi, dan mengirimkan data. "Lokasi di atas satelit kami adalah peluang sempurna untuk mendeteksi sesuatu secara potensial," tutur Ailleris.

mirip ufo, benda,

Bekerja di sektor luar angkasa, Ailleris menyadari bahwa satelit sipil observasi Bumi dapat digunakan untuk mencari UAP. Salah satunya adalah memanfaatkan citra gratis yang dikumpulkan oleh satelit Copernicus Uni Eropa, program pengamatan Bumi yang dikoordinasikan dan dikelola oleh Komisi Eropa dalam kemitraan dengan ESA.

Selain itu, semakin banyak pesawat luar angkasa pemindai Bumi yang diluncurkan untuk memeriksa denyut nadi dunia kita. Pekerjaan semacam itu tidak lagi terbatas pada negara atau kekuatan besar, aktor swasta juga memasuki kancah pengamatan planet.

"Evolusi ini akan merangsang ide-ide berpikiran maju di berbagai domain, termasuk topik kontroversial dan mengapa bukan bidang penelitian UAP?," tanya Ailleris.

Kevin Knuth, mantan ilmuwan di Ames Research Center NASA di Silicon Valley California mengatakan dia dan Ailleris akan menggunakan satelit untuk memantau wilayah lautan di selatan Pulau Catalina tempat pertemuan Nimitz pada 2004 terjadi, merujuk pada penampakan UAP yang dilaporkan oleh pilot dan operator radar yang berbasis di kapal induk USS Nimitz.

Kawasan tersebut juga akan menjadi target ekspedisi UAP 2021 yang dilakukan oleh Knuth dan peneliti lainnya. Tujuan dari pemantauan ini untuk memberikan bukti ilmiah yang tidak dapat disangkal bahwa objek UAP adalah nyata, objek UAP dapat ditemukan, dan objek UAP dapat diketahui.

"Kami berharap dapat mendeteksi UAP, menentukan karakteristiknya, pola penerbangan, dan pola aktivitas apa pun yang memungkinkan kami mempelajarinya dengan lebih efektif," sebut Knuth.

Selain memantau wilayah untuk UAP, pihaknya juga akan menggunakan satelit untuk mendapatkan konfirmasi independen dari penampakan UAP yang menonjol dan untuk mendapatkan informasi yang dapat dihitung tentang UAP tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat ruang angkasa ufo elektronk
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top