Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Inisiasi Kajian BTS Balon Udara di Pertemuan APT Wireless Group di BSD

Teknologi stasiun radio balon udara atau HAPS dinilai sebagai solusi teknologi yang menjanjikan sekaligus perlengkap terhadap jaringan terestrial dan jaringan satelit.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 01 Juli 2019  |  17:06 WIB
Google Loon - Wikimedia Common
Google Loon - Wikimedia Common

Bisnis.com, JAKARTA — Indonesia menggelar pertemuan organisasi pemangku kepentingan industri nirkabel Asia Pasifik di ICE BSD. Dalam Meeting of the APT Wireless Group ke-25 tersebut, Indonesia mengisiasi kajian teknologi stasiun pemancar balon udara atau High-Altitude Platform Station.

Meeting of The APT Wireless Group ke-25 yang dijadwalkan berlangsung 1 – 5 Juli 2019 akan membahas beragam isu di dunia teknologi, informasi dan komunikasi seperti Draft APT Recommendations, APT Reports, Liaison Statements untuk program APT Work dan ITU-R Study Group serta survei kuesioner terkait rencana kerja lanjutan sidang tahun sebelumnya.

Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika (SDPPI) Ismail mengatakan dalam acara tersebut, Indonesia membawa proposal mengenai inisiasi kajian terkait dengan teknologi High Altitude Platform Station (HAPS), uji coba 5G, serta isian kuesioner Vehicle-Mounted Earth Station (VMES) terhadap jaringan terrestrial dan jaringan satelit.

Indonesia, kata Ismail, melihat HAPS sebagai solusi teknologi yang menjanjikan sekaligus perlengkap terhadap jaringan terestrial dan jaringan satelit.

“Keberadaan HAPS dapat membantu mengatasi kesejangan digital serta solusi komunikasi kebencanaan untuk Indonesia yang merupakan negara kepulauan rawan bencana,” kata Ismail di Indonesia Convention Exibition (ICE) Bumi Serpong Damai (BSD), Senin (1/7/2019).

HAPS adalah teknologi yang menyediakan layanan nirkabel narrowband dan telekomunikasi broandband yang mirip dengan sistem satelit. Namun, teknologi  ini beroperasi pada ketinggian lebih rendah dari satelit yaitu 5—20 km dari permukaan tanah.

Jarak yang lebih dekat dengan bumi menjadikan HAPS digolongkan sebagai sebuah platform terrestrial, tetapi non-ground alias bukan stasiun bumi.

Agenda yang berlangsung selama 5 hari tersebut diikuti oleh delegasi dari 38 negara. Para delegasi kemudian dibagi ke dalam tiga kelompok kerja sidang sesuai dengan fokusnya masing-masing. Adapun kelompok sidang tersebut antara lain kelompok pada aspek spektrum, aspek teknologi, dan aspek pelayanan serta aplikasi.

APT adalah organisasi antar pemerintah yang menangani sektor tekonologi, informasi, dan komunikasi melalui kerja sama riset, inovasi, pembangunan kapasitas telekomunikasi, serta pengembangan infrastruktur digital di kawasan Asia Pasifik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penataan frekuensi
Editor : Demis Rizky Gosta
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top