Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Awas! 2 Asteroid 'Meluncur' ke Bumi Pekan Ini

Asteroid pertama, dijuluki 2016 CZ31, akan terbang sekitar pukul 7 malam. ET (23:00 GMT) pada hari Jumat, melesat dengan kecepatan sekitar 34.560 mph/55.618 km.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 30 Juli 2022  |  15:18 WIB
Awas! 2 Asteroid 'Meluncur' ke Bumi Pekan Ini
Asteroid menuju bumi

Bisnis.com, JAKARTA - Dua asteroid seukuran gedung pencakar langit sedang meluncur ke arah Bumi akhir pekan ini, dengan satu membuat pendekatan terdekat pada hari Jumat (29 Juli) dan yang kedua mendesing pada hari Sabtu (30 Juli). Di Indonesia, berarti akan datang hari ini, 30 Juli dan 31 Juli besok.

Melansir Livescience, asteroid pertama, dijuluki 2016 CZ31, akan terbang sekitar pukul 7 malam. ET (23:00 GMT) pada hari Jumat, melesat dengan kecepatan sekitar 34.560 mph (55.618 km/jam, menurut NASA.

Para astronom memperkirakan bahwa asteroid itu berukuran sekitar 400 kaki (122 meter) di titik terlebarnya, membuatnya selebar gedung 40 lantai. Asteroid itu akan dengan aman melewatkan planet kita, melewati sekitar 1.740.000 mil (2.800.000 kilometer) dari Bumi - atau lebih dari tujuh kali jarak rata-rata antara Bumi dan bulan. Menurut NASA, batu ruang angkasa ini mendekati Bumi setiap beberapa tahun, dengan yang berikutnya dijadwalkan pada Januari 2028.

Asteroid kedua yang lebih besar akan meluncur melewati planet kita, meskipun pada jarak yang lebih jauh dari Bumi. Asteroid itu, bernama 2013 CU83, berukuran kira-kira 600 kaki (183 m) di titik terluas yang terlihat, dan akan melewati sekitar 4.320.000 mil (6.960.000 km) dari Bumi, atau sekitar 18 kali jarak rata-rata antara Bumi dan bulan.

Batu luar angkasa kolosal ini akan bergerak dengan kecepatan 13.153 mph (21.168 km/jam) saat mendekati Bumi pada pukul 19.37. ET (23:37 GMT).

Kedua pertemuan dekat ini secara signifikan lebih jauh dari asteroid 2022 NF, yang datang dalam jarak 56.000 mil (90.000 km) - atau sekitar 23% jarak rata-rata antara Bumi dan bulan - pada 7 Juli.

NASA dan badan antariksa lainnya memantau dengan cermat ribuan objek dekat Bumi seperti ini. Bahkan jika lintasan asteroid menempatkannya jutaan mil dari planet kita, ada kemungkinan yang sangat kecil bahwa orbit asteroid dapat bergeser sedikit setelah berinteraksi dengan gravitasi objek yang lebih besar, seperti planet; bahkan pergeseran kecil seperti itu berpotensi menempatkan asteroid pada jalur tabrakan dengan Bumi pada penerbangan melintas di masa depan.

Karena itu, badan antariksa menganggap pertahanan planet sangat serius. Pada November 2021, NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa yang membelokkan asteroid yang disebut Double Asteroid Redirection Test (DART), yang akan menghantam langsung ke asteroid Dimorphos selebar 525 kaki (160 m) pada musim gugur 2022.

Tabrakan itu tidak akan menghancurkan asteroid itu. , tetapi itu mungkin sedikit mengubah jalur orbit batu ruang angkasa, Live Science melaporkan sebelumnya.

Misi tersebut akan membantu menguji kelayakan defleksi asteroid, jika beberapa asteroid di masa depan menimbulkan bahaya bagi planet kita. NASA dan badan antariksa lainnya memantau dengan cermat ribuan objek dekat Bumi seperti ini.

Bahkan jika lintasan asteroid menempatkannya jutaan mil dari planet kita, ada kemungkinan yang sangat kecil bahwa orbit asteroid dapat bergeser sedikit setelah berinteraksi dengan gravitasi objek yang lebih besar, seperti planet; bahkan pergeseran kecil seperti itu berpotensi menempatkan asteroid pada jalur tabrakan dengan Bumi pada penerbangan melintas di masa depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asteroid nasa bumi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top