Solar Edges Nuclear Sebagai Sumber Listrik untuk Pemukiman Planet Mars

Robby Fathan
Kamis, 28 April 2022 | 22:41 WIB
Planet Mars/telegraph.co.uk
Planet Mars/telegraph.co.uk
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mengingat sejarah badai debu global Mars, siapa yang mengira bahwa tenaga surya akan bersaing dengan nuklir dalam menyediakan energi permukaan untuk pemukiman manusia di masa depan di planet merah?

Tapi itulah yang ditunjukkan oleh penelitian baru yang ditulis oleh para peneliti di University of California, Berkeley (UC Berkeley) dan baru saja diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Astronomy and Space Sciences.

Kebangkitan Solar sebagai pesaing kekuatan Mars secara langsung terkait dengan peningkatan revolusioner dalam efisiensi di mana fotovoltaik mengubah sinar matahari menjadi listrik. 

Dan jika fotovoltaik surya terbukti layak di Mars dalam kehidupan nyata, perdebatan puluhan tahun tentang bagaimana meningkatkan eksplorasi Mars tanpa menggunakan tenaga nuklir akhirnya akan mereda. Dan, pada gilirannya, dorongan matahari baru ini dapat membantu menelurkan cara baru untuk menghasilkan tenaga surya yang lebih efisien di Bumi.

Efisiensi tinggi, ringan dan fleksibilitas dari teknologi sel surya terbaru berarti fotovoltaik dapat menyediakan semua daya yang dibutuhkan untuk misi diperpanjang ke Mars, atau bahkan pemukiman permanen di sana, kata para peneliti di UC Berkeley.

Pendekatan tim adalah membandingkan kedua teknologi ini secara langsung untuk misi diperpanjang enam orang ke Mars yang melibatkan 480 hari tinggal di permukaan planet sebelum kembali ke Bumi, kata universitas.

Analisis mereka menemukan bahwa untuk situs pemukiman di hampir setengah permukaan Mars, solar sebanding atau lebih baik daripada nuklir, jika Anda mempertimbangkan berat panel surya dan efisiensinya, kata UC Berkeley. Artinya, selama beberapa energi siang hari digunakan untuk menghasilkan gas hidrogen untuk digunakan dalam sel bahan bakar untuk memberi daya pada koloni di malam hari atau selama badai pasir, kata universitas.

Pembangkit energi fotovoltaik yang digabungkan dengan konfigurasi penyimpanan energi tertentu dalam molekul hidrogen mengungguli reaktor fusi nuklir di lebih dari 50% permukaan planet, terutama di wilayah sekitar pita khatulistiwa,” mahasiswa doktoral bioteknologi UC Berkeley Aaron Berliner, salah satu dari dua penulis pertama makalah ini , kata dalam sebuah pernyataan.

Tetapi hanya tenaga fotovoltaik dengan elektrolisis menggunakan listrik untuk memisahkan air menjadi hidrogen dan oksigen yang bersaing dengan tenaga nuklir: Ini terbukti lebih hemat biaya per kilogram daripada nuklir di hampir separuh permukaan planet, lapor UC Berkeley.

Bagaimana pembangkit listrik tenaga surya Mars di masa depan mengurangi badai debu?

Itu tetap menjadi masalah, Berliner mengakui. Tetapi penelitian kami di sini memberikan gambaran ketersediaan daya untuk kondisi iklim rata-rata di Mars, katanya. Namun ke depan, metode kami dapat diterapkan dengan sangat mudah dengan mempertimbangkan sejumlah kondisi debu, kata Berliner.

Apakah ada sinergi antara fotovoltaik surya Mars dan penerapannya di Bumi?

Sel panel surya efisiensi tinggi biasanya "ditumbuhkan" pada bahan semikonduktor unsur seperti wafer Germanium, yang harganya sekitar $ 10.000 per meter persegi, kata Abel. Para ilmuwan telah mengembangkan cara untuk menumbuhkan perangkat sel surya, menghapusnya dan kemudian menggunakan kembali wafer, yang akan menjadi proses untuk membuat panel surya ringan untuk Mars, katanya.

“Inovasi itu juga dapat menurunkan biaya untuk aplikasi Earth,” kata Abel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini di sini:

Penulis : Robby Fathan
Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Topik-Topik Pilihan

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper