Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

10 Suara Keras yang Tidak Bisa Didengar Manusia

Ini daftar 10 suara keras yang tidak dapat kita dengar
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 11 April 2022  |  14:56 WIB
Gajah
Gajah

Bisnis.com, JAKARTA  - Di dunia, ada dua jenis suara: Yang pertama adalah yang bisa kita dengar dan yang tidak bisa kita dengar, rata-rata manusia mendengar setiap suara antara frekuensi 20 hertz (Hz) dan 20 kilohertz (kHz).

Setiap suara di bawah frekuensi ini adalah infrasonik, dan suara di atas adalah ultrasonik. Sayangnya, kami tidak dapat mendengar keduanya karena telinga kami tidak dapat menangkapnya.Selain suara di luar frekuensi pendengaran kita, ada juga kategori suara antara 20 Hz dan 20 kHz yang tidak dapat kita dengar. Kita seharusnya mendengar suara-suara ini dalam keadaan normal, tetapi kita tidak dapat mendengarnya karena satu dan lain alasan.

Ini daftar 10 suara keras yang tidak dapat kita dengar:

1. Peluit Anjing

Jika Anda berdiri di samping seseorang yang meniup peluit anjing, Anda tidak akan mendengar apa pun yang lebih keras daripada suara mendesis rendah, meskipun peluit itu sangat keras.

Kita tidak dapat mendengar peluit anjing karena mereka menghasilkan suara dalam frekuensi di atas apa yang dapat kita dengar. Rata-rata manusia mendengar tidak lebih dari 20 kHz, yang bisa mencapai 23 kHz pada orang dengan telinga sensitif (satu kHz adalah 1000 Hz). Namun, anjing dapat mendengar hingga 45 kHz.

2. Matahari

 Bayangkan seseorang memenuhi bumi dengan sirene polisi dan menyalakan semuanya. Sekarang, kalikan suara itu dengan 10.000. Begitulah kerasnya matahari.Tapi kita berada 92 juta mil dari matahari, yang berarti suaranya akan sangat berkurang saat sampai di sini. Tapi raungan tumpul yang akan kami dengar sekitar 100 desibel, yang merupakan volume yang sama dengan konser rock. Itu masih keras.Para peneliti berpikir kita tidak akan pernah bisa mengembangkan kemampuan berbicara dengan kebisingan konstan di sekitar kita. Dan bahkan jika kita melakukannya, kita perlu berteriak untuk berbicara bahkan dengan orang-orang terdekat kita. Namun, suara super keras hanya akan bertahan di siang hari, yang berarti kita dapat menikmati sedikit ketenangan di malam hari.

3. 12 kHz hingga 20 kHz

Setiap orang yang berusia di atas 18 tahun menderita gangguan kesehatan yang disebut presbikusis, yang merupakan cara medis untuk mengatakan “gangguan pendengaran terkait usia.”Sementara kita umumnya mendengar setiap suara antara 20 Hz dan 20 kHz, kebanyakan dari kita kehilangan kemampuan untuk mendengar apa pun yang lebih tinggi dari 17,4 kHz saat kita mencapai 18. Pada saat kita mencapai 40, kita berjuang untuk mendengar apa pun yang lebih tinggi dari 15 kHz, dan pada saat kami mencapai 5-0, kami tidak akan mendengar apa pun di atas 12 kHz.

Beberapa bisnis telah mengeksploitasi pengetahuan ini untuk menciptakan produk yang mengeluarkan suara yang mengganggu antara 17,4 dan 20 kHz untuk mencegah remaja nongkrong di luar toko mereka. Di sisi lain, remaja melawan dengan menggunakan nada dering di frekuensi tersebut. Hal ini memungkinkan mereka untuk menerima panggilan di ruang kelas tanpa guru mereka mengetahui telepon mereka bordering.

4. Ekolokasi kelalawar

Bertentangan dengan apa yang mereka katakan kepada kami, kelelawar dapat melihat. Hanya saja mereka tidak selalu mengandalkan mata untuk menemukan jalan. Mereka menggunakan suara sebagai gantinya.Lebih dari setengah spesies kelelawar mengeluarkan suara ultrasonik antara 20kHz dan 200kHz dari mulut atau lubang hidung mereka. Kemudian mereka menunggu gema memantul dari segala sesuatu di daerah itu dan kembali ke sana, memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi rintangan dan, tentu saja, makanan.Kerasnya suara ini bervariasi tetapi biasanya antara 50 dan 120 desibel, yang lebih keras daripada detektor asap dalam jarak satu lengan.

5. Peluncuran roket

Roket menghasilkan suara yang tidak bisa kita dengar. Namun, tidak seperti kelelawar, yang mengeluarkan suara di atas batas atas yang dapat kita dengar, roket menghasilkan suara di bawah batas bawah yang dapat kita dengar. Kami menyebut suara ini suara infrasonik.Meskipun kami tidak dapat mendengar suara infrasonik, kami dapat mendeteksi dan merekamnya dengan peralatan khusus dan bahkan mempercepat rekaman suara untuk mendapatkan gambaran seperti apa suaranya. Faktanya, para peneliti melakukan hal ini ketika mereka menangkap suara dari peluncuran Space Shuttle Atlantis pada November 2009. Mereka mempercepatnya 250 kali sehingga kami bisa mendengarnya.

6. Suara Paus sperma

Paus sperma mengeluarkan berbagai suara. Beberapa infrasonik, beberapa ultrasonik, dan sisanya berada dalam frekuensi yang dapat kita dengar.Satu-satunya kesamaan dari ketiga jenis suara adalah kenyaringannya. Suaranya sangat keras sehingga para peneliti berpikir paus sperma mungkin menggunakannya untuk menyetrum mangsa favorit mereka, cumi-cumi raksasa, hingga pingsan sebelum menangkap dan memakannya.

Sementara penelitian tentang hal ini masih belum meyakinkan, eksperimen telah membuktikan bahwa paus sperma tidak menggunakan suara ultrasonik untuk menyetrum mangsanya.

Namun, kami tidak dapat mengatakan apakah mereka menggunakan suara infrasonik atau bahkan suara biasa untuk tujuan yang sama.Kita juga harus menambahkan bahwa paus dapat menggunakan suara untuk melukai mangsanya dengan cara lain selain memukau. Misalnya, mereka dapat menggunakan suara untuk memecahkan pembuluh darah mereka atau membuat mereka bingung dan bingung, sehingga mereka tidak tahu bahwa paus itu mendekat.

7. Letusan gunung merapi

Gunung berapi mengeluarkan banyak suara saat meletus. Namun, bagaimana jika kami memberi tahu Anda bahwa sebagian besar suara itu tidak terdengar di telinga kami?

Itu karena sebagian suara adalah infrasonik, yang berada di bawah frekuensi yang dapat ditangkap oleh telinga kita. Anehnya, suara infrasonik, terutama ketika keras, lebih berbahaya daripada ultrasound karena menempuh jarak yang lebih jauh. Faktanya, stasiun pendeteksi infrasonik sering menangkap suara gunung berapi yang jauh dan menggunakannya untuk menentukan karakteristik letusan.

Tidak mengherankan, gunung berapi tidak hanya mengeluarkan suara infrasonik saat meletus. Mereka membuat suara infrasonik sepanjang waktu, dan para peneliti telah mengukur suara ini untuk memantau perubahan tingkat lava mereka untuk memprediksi letusan di masa depan.

8. Gajah bergemuruh

Suatu saat di tahun 80-an, para peneliti menemukan bahwa gajah menggunakan infrasonik untuk berkomunikasi dengan gajah lain pada jarak hingga 10 kilometer (6,2 mil). Meskipun ini tidak mengherankan, mengingat infrasonik bergerak dalam jarak yang sangat jauh, kami juga menemukan bahwa gajah juga menggunakan infrasonik untuk berkomunikasi dengan gajah terdekat.

Gajah betina yang memimpin kawanan menggunakannya untuk menggembalakan setiap gajah dalam kawanannya. Induk menggunakannya untuk tetap berhubungan dengan anaknya, dan jantan menggunakannya untuk memperingatkan jantan lain agar mundur selama musim kawin.

Gajah umumnya mengeluarkan suara infrasonik antara 1 Hz dan 20 Hz, yang tidak dapat kita dengar. Namun, mereka membuat suara-suara ini bersama dengan beberapa gemuruh yang berada dalam frekuensi yang bisa kita dengar. Mengapa mereka melakukan itu, kami tidak bisa mengatakannya.

9.  Senjata suara

Meskipun kita tidak dapat mendengar suara infrasonik dan ultrasonik, kita dapat merasakannya, terutama jika terlalu keras. Dan sama seperti suara keras apa pun (yang bisa kita dengar) membuat kita tidak nyaman setelah beberapa saat, suara keras yang tidak bisa kita dengar juga membuat kita tidak nyaman. Dan mereka bahkan dapat menyebabkan beberapa kerusakan internal yang serius.

Senjata suara (alias sonik) bekerja dengan mengarahkan suara infrasonik atau ultrasonik pada seseorang atau sekelompok orang. Beberapa negara telah mengerahkan senjata suara infrasonik, yang memiliki konsekuensi lebih ringan jika dibandingkan dengan yang ultrasonik, terhadap pengunjuk rasa, yang jarang tahu bahwa mereka berada di pihak penerima, bahkan setelah efeknya muncul.

Orang-orang di ujung lain dari senjata suara infrasonik tiba-tiba menjadi tidak nyaman dan mulai muntah atau buang air besar. Senjata ultrasonik juga memiliki efek yang sama, tetapi mereka juga menyebabkan sakit kepala, memicu gelembung terbentuk di dalam jaringan kita, dan meningkatkan suhu sel kita, akibatnya merusaknya.

10.  Alarm Pencuri

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana lampu detektor gerakan, alarm, dan sistem keamanan bekerja? Mereka menggunakan USG.

Sebagian besar sistem keamanan ultrasonik menggunakan gelombang suara antara 30kHz dan 50kHz, yang tidak dapat kita dengar. Lebih baik lagi, gelombang suara ultrasonik tidak dapat melewati benda padat seperti suara infrasonik, menjadikannya yang terbaik untuk mendeteksi manusia, hewan, atau benda di suatu area.

Ada dua jenis sistem keamanan ultrasonik. Jenis pertama mendengarkan suara ultrasonik di lingkungan, sementara yang lain mengirimkan suara ultrasonik dan menunggu respons. Setiap kali sistem keamanan mendeteksi sedikit perubahan pada suara ultrasonik di suatu area, sistem akan langsung mengetahui makhluk atau objek baru di area tersebut dan mengaktifkannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sains suara gajah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top