Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Amazon Bergabung dengan Proyek Stasiun Ruang Angkasa Komersial Orbital Reef

Stasiun Orbital Reef awal diharapkan mencakup modul inti, modul LIFE, modul sains, pesawat ruang angkasa Genesis, dan sistem tenaga, kata Blue Origin.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 06 April 2022  |  16:29 WIB
Ilustrasi Amazon. - Antara/Reuters
Ilustrasi Amazon. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan yang didirikan oleh miliarder Jeff Bezos telah bergabung dengan proyek stasiun ruang angkasa komersial Orbital Reef untuk menyediakan logistik rantai pasokan dan Amazon Web Services untuk pos orbital pribadi.

Proyek Orbital Reef dipimpin oleh Blue Origin (perusahaan lain yang didirikan oleh Bezos) dan Sierra Space, dan merupakan kemitraan dengan Boeing , Redwire Space, Genesis Engineering, dan Arizona State University.

Peran Amazon di Orbital Reef, yang diumumkan perusahaan pada Selasa (5 April) di Simposium Antariksa Nasional ke-37 di sini, termasuk mengawasi logistik menggunakan lengan Distribution and Fulfillment Solutions. Dan Amazon Web Services akan menawarkan solusi jaringan, komputasi awan, dan komunikasi untuk tim operasi, pengembangan, dan desain stasiun.

Brett McMillen, Direktur Mitra Strategis untuk Amazon Distribution and Fulfillment Solutions, mengatakan dalam sebuah pernyataan. "Kami sangat senang dapat berkolaborasi dengan tim Orbital Reef untuk menata kembali logistik untuk ruang angkasa, Amazon berharap dapat berbagi keahlian kami dalam logistik dan infrastruktur rantai pasokan ujung ke ujung untuk membantu mengembangkan infrastruktur andal yang memastikan manusia memiliki sumber daya yang mereka butuhkan untuk mengeksplorasi, bereksperimen, dan mempertahankan tempat tinggal jangka panjang di orbit rendah Bumi."

Diumumkan pada Oktober 2021, stasiun ruang angkasa komersial Orbital Reef adalah proyek kolaborasi oleh Blue Origin, Sierra Space, Boeing, dan lainnya (termasuk, sekarang, Amazon) untuk mengembangkan stasiun ruang angkasa pribadi yang dapat digunakan untuk berbagai aplikasi komersial. Di antara kegunaan potensial itu adalah penelitian dan manufaktur komersial, pariwisata luar angkasa dan proyek media dan hiburan, kata para pendukungnya.

Desain Orbital Reef awal memerlukan konfigurasi dasar yang akan menawarkan volume bertekanan sebesar 29.311 kaki kubik (830 meter kubik) dan mampu mendukung hingga 10 orang sekaligus.

Blue Origin akan menyumbangkan modul berdiameter besar dan menggunakan roket angkat berat New Glenn untuk meluncurkan komponen ke orbit. Boeing akan mengawasi operasi dan pemeliharaan Orbital Reef, menyediakan beberapa modul sains dan menggunakan pesawat luar angkasa Starliner untuk mengangkut astronot ke dan dari stasiun. Boeing sudah memiliki kontrak NASA untuk menerbangkan astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dengan Starliner juga.

Sierra Space akan membangun modul Large Integrated Flexible Environment (LIFE) yang dapat diperluas untuk berfungsi sebagai tempat tinggal awak astronot. Pesawat ruang angkasa Dream Chaser-nya (yang telah dimanfaatkan NASA untuk penerbangan pengiriman kargo ISS) juga dapat menerbangkan kargo dan kru ke Orbital Reef.

Sementara itu, Redwire Space akan mengembangkan susunan surya untuk stasiun ruang angkasa komersial sementara Genesis Engineering Solutions akan membangun pesawat ruang angkasa satu orang untuk "perjalanan luar angkasa" pribadi di luar. Arizona State University akan memimpin konsorsium 14 universitas untuk memberikan saran penelitian dan penjangkauan.

Stasiun Orbital Reef awal diharapkan mencakup modul inti, modul LIFE, modul sains, pesawat ruang angkasa Genesis, dan sistem tenaga, kata Blue Origin.

“Orbital Reef menerapkan pendekatan yang telah terbukti untuk memungkinkan ekosistem bisnis yang kuat di orbit rendah Bumi,” kata Brent Sherwood, wakil presiden senior program pengembangan lanjutan Blue Origin, dalam sebuah pernyataan, di mana ia memuji mitra baru Amazon dan AWS. "Kami bekerja dengan yang terbaik di dunia untuk menata kembali logistik untuk taman bisnis ruang komersial campuran."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amazon.com stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top