Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sampah Roket Seberat 3 Ton Tabrak Bulan, Ini Efek Kedahsyatannya

Sampah antariksa itu diperkirakan akan membuat penyok di dekat ekuator sisi jauh bulan di kawah Hertzsprung pada pukul 7:25 pagi EST (1225 GMT) Jumat.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Maret 2022  |  09:31 WIB
Gerhana bulan
Gerhana bulan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah sampah roket seberat 3 ton (2,7 metrik ton) akan menabrak bulan pada Jumat (4 Maret) waktu AS atau Sabtu 5 Maret waktu Indonesia.

Roket itu akan melaju dengan kecepatan 5.771 mph (9.288 km/jam). 

Sampah antariksa itu diperkirakan akan membuat penyok di dekat ekuator sisi jauh bulan di kawah Hertzsprung pada pukul 7:25 pagi EST (1225 GMT) Jumat.

Puing-puing itu adalah bagian atas roket seberat 3 ton yang dikirim dari Bumi sekitar tahun 2014. Ini pertama kali terdeteksi pada Maret 2015 oleh teleskop di Arizona yang membentuk tulang punggung Catalina Sky Survey, dan sejak itu, telah dipantau oleh Bill Gray, seorang astronom AS dan pengembang perangkat lunak pelacak asteroid Project Pluto.

Gray pertama kali mengira puing-puing itu berasal dari roket SpaceX Falcon 9 yang dikirim ke luar angkasa pada Februari 2015 untuk dikirim ke Deep Space Climate Observatory, tetapi bukti yang lebih baru sekarang menunjukkan bahwa sampah antariksa itu adalah roket tahap atas dari Chang'e 5- China. Misi T1, yang diluncurkan pada Oktober 2014 sebagai bagian dari misi uji coba untuk mengirim sampel kapsul ke bulan dan kembali. Namun, pejabat kementerian luar negeri China membantah gagasan ini, Live Science sebelumnya melaporkan.

Karena tabrakan akan terjadi di sisi jauh bulan, dampaknya tidak mungkin terlihat menggunakan teleskop Earthbound. Namun, kita mungkin akan melihat kawahnya dalam beberapa minggu atau bulan ke depan. Satelit yang mengorbit bulan, seperti Lunar Reconnaissance Orbiter NASA dan pesawat ruang angkasa Chandrayaan-2 India, mungkin tidak berada di tempat yang tepat untuk menangkap tabrakan saat itu terjadi, tetapi mereka pada akhirnya akan dapat mengidentifikasi kawah tumbukan objek setelah mereka mengorbit. 

Tidak seperti skenario kiamat dalam film "Moonfall," dampak rongsokan tidak akan menyebabkan kerusakan signifikan pada bulan selain menambahkan kawah lain ke permukaannya yang sudah bopeng. Pada saat roket menghantam bulan, gelombang kejut akan merambat melalui penabrak hanya dalam milidetik, menghancurkannya menjadi bongkahan logam yang meledak.

Gelombang kejut kedua juga akan merambat ke permukaan atas bulan yang berdebu, memanaskan batu dan debu secukupnya untuk menghasilkan kilatan yang sangat besar sambil mengirimkan segumpal material terbang setinggi ratusan mil. Tidak ada yang tersisa dari roket selain kawah yang ditimbulkannya, yang diperkirakan berdiameter 33 hingga 66 kaki (10 hingga 20 meter), The New York Times melaporkan.

Meskipun ini adalah tabrakan bulan pertama yang tidak disengaja, ini bukan pertama kalinya satelit buatan manusia menabrak bulan. Pada tahun 2009, NASA menembakkan Lunar Crater Observation and Sensing Satellite ke kutub selatan bulan dengan kecepatan 5.600 mph (9.000 km/jam), melepaskan semburan material yang memungkinkan para ilmuwan mendeteksi tanda-tanda utama es air. NASA juga sengaja membuang roket Saturn V yang digunakan untuk misi Apollo dengan menembakkannya ke bulan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bulan roket antariksa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top