Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Badai Matahari Terpanjang Sepanjang Sejarah akan Hantam Bumi, Diprediksi 28 November

Para astronom di SpaceWeather.com sekarang telah memperingatkan CME kemarin bisa mencapai planet ini pada hari Sabtu.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 November 2021  |  12:42 WIB
 Gambar lubang korona 13 Maret 2019.  - Instagram @lapan_ri
Gambar lubang korona 13 Maret 2019. - Instagram @lapan_ri

Bisnis.com, JAKARTA - Para peramal cuaca ruang angkasa bersiap menghadapi awan plasma panas dan medan magnet dari Matahari atau yang biasa disebut badai matahari yang diprediksi akan  menyerang planet ini.

Fenomena yang disebut coronal mass ejection (CME) itu terlihat keluar dari Matahari pada hari Rabu dan dapat memberikan "pukulan sekilas" ke planet ini.

CME adalah awan besar partikel bermuatan dan medan magnet yang mengalir dari korona Matahari, yaitu lapisan terluar atmosfer bintang. Menurut Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa AS (SWPC), CME dapat mencapai planet ini dengan kecepatan antara 250 km per detik dan 3.000 km per detik.

Para astronom di SpaceWeather.com sekarang telah memperingatkan CME kemarin bisa mencapai planet ini pada hari Minggu 28 November 2021.

Peringatan itu muncul setelah filamen besar meletus dari belahan bumi selatan Matahari.

Filamen membelah atmosfer Matahari terbuka lebar dan melepaskan awan puing ke luar angkasa.

"Bayangkan sebuah ngarai sepanjang 50.000 mil dengan dinding plasma merah-panas yang menjulang tinggi.  Kemarin, ada satu di Matahari. Itu terbentuk ketika filamen magnet terangkat dari belahan bumi selatan. Dinding bercahaya tetap utuh selama lebih dari enam jam setelah ledakan." tulis para astronom seperti dilansir dari Express.

Puing-puing yang tertinggal dari ledakan itu difoto oleh pesawat ruang angkasa STEREO-A NASA dan Solar and Heliospheric Observatory (SOHO).

"Data tampilan pertama menunjukkan itu mungkin memberikan pukulan sekilas ke medan magnet Bumi pada 28 November." ujar spaceweather.

Ketika CME berinteraksi dengan magnetosfer Bumi wilayah ruang yang didominasi oleh medan magnet Bumi, mereka dapat menyebabkan badai geomagnetik (badai matahari).

"Badai geomagnetik adalah gangguan utama magnetosfer Bumi yang terjadi ketika ada pertukaran energi yang sangat efisien dari angin matahari ke lingkungan luar angkasa di sekitar Bumi. Badai ini dihasilkan dari variasi angin matahari yang menghasilkan perubahan besar pada arus, plasma, dan medan magnetosfer Bumi." jelas SWPC. 

Badai matahari terkuat biasanya dikaitkan dengan kedatangan CME.

Dan tergantung pada kekuatan CME, para ilmuwan akan memberi peringkat badai yang dihasilkan pada skala "G1 Minor" hingga "G5 Extreme".

Pada skala rendah, badai kecil dapat menyebabkan beberapa gangguan pada operasi satelit dan fluktuasi jaringan listrik yang lemah dapat terjadi.

Badai yang lemah juga dapat menciptakan aurora yang indah di garis lintang utara.

Di puncak skala, badai ekstrem dapat menyebabkan "masalah kontrol tegangan yang meluas" dan pemadaman listrik.

Saat ini, SWPC tidak memprediksi kerusuhan geomagnetik yang terlihat selama tiga hari ke depan.

Perkiraan badan tersebut pada Kamis pagi (waktu Inggris) berbunyi: "G1 (Kecil) atau badai geomagnetik yang lebih besar diperkirakan akan terjadi.

"Tidak ada perkiraan fitur angin matahari sementara atau berulang yang signifikan."

Di puncak skala, badai ekstrem dapat menyebabkan "masalah kontrol tegangan yang meluas" dan pemadaman listrik.

Saat ini, SWPC tidak memprediksi masalah geomagnetik yang terlihat selama tiga hari ke depan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi badai matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top