Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Badai Matahari akan Semakin Sering Terjadi?

CME akan menghantam Bumi dalam waktu 20 atau 30 menit, sehingga badai geomagnetik akan segera terjadi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 08 November 2021  |  08:00 WIB
 Gambar lubang korona 13 Maret 2019.  - Instagram @lapan_ri
Gambar lubang korona 13 Maret 2019. - Instagram @lapan_ri

Bisnis.com, JAKARTA - Pada Rabu dan Kamis (3 dan 4 November), Bumi dihantam badai geomagnetik yang cukup besar, akibat serangkaian semburan matahari pada Senin dan Selasa (1 dan 2 November).

Ledakan semacam itu terkait dengan bintik matahari, yang merupakan badai magnetik di permukaan matahari. Baik bintik matahari dan aktivitas matahari surut dan mengalir dalam siklus yang membentang sekitar 11 tahun, dan badai minggu ini merupakan gejala dari tahap matahari saat ini dalam siklus itu.

"Sekarang aktivitas matahari sedang meningkat cukup cepat ke maksimum siklus matahari berikutnya, yang kami harapkan pada tahun 2025," Bill Murtagh , koordinator program di Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC) dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), dilansir dari Space.com.

Hal ini membuat khawatir, karena aktivitas matahari memengaruhi bumi. Semisal ketika mencapai lingkungan Bumi, ledakan matahari dapat menyebabkan serangkaian fenomena yang disebut cuaca luar angkasa dengan dampak mulai dari tampilan aurora yang indah hingga kerusakan satelit.

Badai geomagnetik minggu ini berasal dari serangkaian coronal mass ejections, atau CMEs, yang merupakan gelembung material matahari yang terkadang dikeluarkan oleh matahari. "CME pada dasarnya adalah awan satu miliar ton gas plasma dengan medan magnet," kata Murtagh, "jadi matahari menembakkan magnet ke luar angkasa dan magnet itu melakukan perjalanan sejauh 93 juta mil atau 150 juta kilometer dari matahari ke Bumi.

Tetapi Bumi memiliki medan magnetnya sendiri, dan medan magnet yang bercampur di ruang angkasa tidak selalu cocok bersama. "Kedua magnet akan bersatu dan itu akan menciptakan badai geomagnetik ini," kata Murtagh tentang CME yang mencapai Bumi.

Seberapa kuat badai seperti itu tergantung pada ukuran CME dan bagaimana kedua medan magnet sejajar. CME yang cukup besar dan badai geomagnetik akan menjadi buruk tidak peduli apa yang terjadi. Namun untuk CME menengah seperti yang sedang hits minggu ini, gambarannya lebih rumit.

Murtagh dan rekan-rekannya memodelkan bagaimana CME akan melakukan perjalanan keluar dari matahari melintasi ruang angkasa, tetapi mereka hanya mempelajari medan magnet CME ketika ledakan mencapai pesawat ruang angkasa NOAA yang disebut Deep Space Climate Observatory (DSCOVR), yang melayang satu juta mil ( 1,5 juta kilometer) menuju matahari dari Bumi.

""Peristiwa seperti yang kami alami dalam beberapa hari terakhir adalah contoh bagus dari yang tidak mudah karena mereka tidak ekstrim, CME kuat yang besar. Mereka cukup kuat, tetapi kami tidak tahu struktur magnet di CME itu sampai itu terjadi. menabrak pesawat ruang angkasa DSCOVR."

Dan pada saat itu, CME akan menghantam Bumi dalam waktu 20 atau 30 menit, sehingga badai geomagnetik akan segera terjadi.

Badai geomagnetik bukan hanya fenomena yang menarik. Peristiwa ini dapat mengganggu infrastruktur penting, termasuk jaringan listrik, satelit navigasi, dan komunikasi radio pesawat di daerah terpencil. Itulah mengapa Pusat Prediksi Cuaca Antariksa ada, tentu saja: Murtagh dan rekan-rekannya memantau cuaca luar angkasa untuk memperingatkan operator infrastruktur ini bahwa masalah mungkin akan datang.

Untuk badai seperti minggu ini, pusat secara otomatis memberi tahu semua operator jaringan listrik di AS dan Kanada, Murtagh mencatat, meskipun risiko apa pun yang benar-benar serba salah rendah. "Mereka ingin mengetahui bahwa itu terjadi sehingga mereka tahu untuk bersiap," kata Murtagh.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

matahari badai
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top