Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Astronom Temukan Gugus Galaksi Baru yang Bersembunyi

Hasilnya, menunjukkan bahwa sekitar 1 persen dari gugus galaksi terlihat tidak biasa dan dapat dengan mudah salah diidentifikasi sebagai satu galaksi terang. Saat peneliti meluncurkan teleskop perburuan cluster baru, mereka harus memperhatikan temuan ini atau berisiko memiliki gambaran yang tidak lengkap tentang alam semesta.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  08:39 WIB
Galaksi
Galaksi

Bisnis.com, JAKARTA - Astronom MIT telah menemukan lingkungan galaksi baru dan tidak biasa yang diabaikan oleh studi sebelumnya.

Hasilnya, menunjukkan bahwa sekitar 1 persen dari gugus galaksi terlihat tidak biasa dan dapat dengan mudah salah diidentifikasi sebagai satu galaksi terang. Saat peneliti meluncurkan teleskop perburuan cluster baru, mereka harus memperhatikan temuan ini atau berisiko memiliki gambaran yang tidak lengkap tentang alam semesta.

Gugus galaksi berisi ratusan hingga ribuan galaksi yang diikat oleh gravitasi. Mereka bergerak melalui sup gas panas yang disebut medium intracluster, yang berisi lebih banyak massa daripada semua bintang di semua galaksi di dalamnya. Gas panas ini memicu pembentukan bintang karena mendingin dan memancarkan radiasi sinar-X yang dapat kita amati dengan teleskop berbasis ruang angkasa.

Awan gas terang ini menciptakan lingkaran sinar-X yang kabur di sekitar gugus galaksi, membuatnya menonjol dari sumber titik yang lebih terpisah dari sinar-X yang dihasilkan oleh, misalnya, bintang atau quasar. Namun, beberapa lingkungan galaksi memecahkan cetakan ini, seperti yang dipelajari Associate Professor MIT Michael McDonald sembilan tahun lalu.

Pada tahun 2012, McDonald menemukan cluster yang tidak seperti cluster lainnya, yang bersinar terang seperti sumber titik di X-ray. Galaksi pusatnya memiliki lubang hitam yang memakan materi dan memuntahkan sinar-X yang begitu terang untuk meredam radiasi menyebar dari medium intracluster. Pada intinya, gugus membentuk bintang dengan kecepatan kira-kira 500 kali lebih tinggi daripada kebanyakan gugus lain, memberikan cahaya biru populasi bintang muda, bukan rona merah khas bintang yang menua.

"Kami telah mencari sistem seperti ini selama beberapa dekade," kata McDonald tentang kelompok Phoenix. Namun, itu telah diamati dan dilewatkan selama bertahun-tahun sebelumnya, diasumsikan sebagai galaksi tunggal, bukan gugus. Itu sudah ada di arsip selama beberapa dekade dan tidak ada yang melihatnya. Mereka melihat melewatinya karena tidak terlihat benar." ujarnya dilansir dari Phsy.Org.

Dari ini, lahirlah survei Clusters Hiding in Plain Sight (CHiPS).

Taweewat Somboonpanyakul, seorang mahasiswa pascasarjana di lab McDonald's, mengabdikan seluruh gelar Ph.D. ke survei CHiPS. Dia mulai dengan memilih kandidat cluster potensial dari pengamatan sinar-X selama beberapa dekade. Dia menggunakan data yang ada dari teleskop berbasis darat di Hawaii dan New Mexico, dan mengunjungi teleskop Magellan di Chili untuk mengambil gambar baru dari sumber yang tersisa, berburu galaksi tetangga yang akan mengungkap sebuah gugus. Dalam kasus yang paling menjanjikan, ia memperbesar dengan teleskop resolusi tinggi seperti Chandra X-Ray Observatory dan Hubble Space Telescope yang berbasis di luar angkasa.

Setelah enam tahun, survei CHiPS kini telah berakhir. Hari ini di The Astrophysical Journal, Somboonpanyakul menerbitkan hasil kumulatif survei tersebut, yang mencakup penemuan tiga cluster galaksi baru. Salah satu cluster ini, CHIPS1911 + 4455, mirip dengan cluster Phoenix yang membentuk bintang cepat dan dijelaskan dalam sebuah makalah pada bulan Januari di The Astrophysical Journal Letters. Ini adalah penemuan yang menarik karena para astronom hanya mengetahui beberapa gugus mirip Phoenix lainnya.

Namun, cluster ini mengundang studi lebih lanjut, karena memiliki bentuk bengkok dengan dua lengan yang diperpanjang, sedangkan semua cluster yang mendingin dengan cepat berbentuk lingkaran. Para peneliti percaya itu mungkin bertabrakan dengan gugus galaksi yang lebih kecil. "Ini sangat unik dibandingkan dengan semua gugus galaksi yang kita kenal sekarang," kata Somboonpanyakul.

Secara keseluruhan, survei CHiPS mengungkapkan bahwa survei sinar-X yang lebih lama melewatkan sekitar 1 persen lingkungan galaksi karena terlihat berbeda dari kluster pada umumnya. Ini dapat memiliki implikasi yang signifikan, karena para astronom mempelajari gugus galaksi untuk mempelajari tentang bagaimana alam semesta mengembang dan berevolusi. "Kita perlu menemukan semua cluster untuk memperbaikinya," jelas McDonald. "Sembilan puluh sembilan persen penyelesaian tidak cukup jika Anda ingin mendorong perbatasan."

Saat para ilmuwan menemukan dan mempelajari lebih banyak tentang gugus galaksi yang tidak biasa ini, mereka mungkin lebih memahami bagaimana mereka cocok dengan gambaran kosmik yang lebih luas. Pada titik ini, mereka tidak tahu apakah sejumlah kecil cluster selalu dalam keadaan aneh seperti Phoenix, atau apakah ini mungkin fase tipikal yang dialami semua cluster dalam waktu singkat kira-kira 20 juta tahun, momen singkat menurut standar ruangwaktu.

Sulit bagi para astronom untuk membedakannya, karena mereka hanya mendapatkan satu snapshot dari setiap cluster yang hampir membeku pada waktunya. Tetapi dengan lebih banyak data, mereka dapat membuat model fisika yang mengatur lingkungan galaksi ini dengan lebih baik.

Kesimpulan dari survei CHiPS bertepatan dengan peluncuran teleskop sinar-X baru, eROSITA, yang bertujuan untuk mengembangkan katalog cluster kami dari beberapa ratus menjadi puluhan ribu. Tetapi kecuali mereka mengubah cara mereka mencari cluster tersebut, mereka akan kehilangan ratusan yang menyimpang dari norma.

"Orang-orang yang membangun pencarian cluster untuk teleskop sinar-X baru ini perlu mengetahui pekerjaan ini. Jika Anda melewatkan 1 persen dari cluster, ada batasan mendasar seberapa baik Anda dapat memahami alam semesta," kata McDonald.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

astronomi galaksi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top