Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ternyata Ini Sumber Sinyal Radio dari Galaksi Bima Sakti yang Muncul Tahun Lalu

Penemuan ini menandai tonggak sejarah dalam memahami sifat sinyal misterius yang berasal dari alam semesta, kata para ilmuwan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Februari 2021  |  08:12 WIB
Tata Surya - Reuters
Tata Surya - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Teleskop Modulasi Sinar-X Keras (HXMT) China, satelit ilmu antariksa negara yang juga dikenal sebagai Insight, telah menemukan bahwa sinyal ledakan radio cepat (FRB) yang terdeteksi tahun lalu berasal dari magnetar di galaksi Bima Sakti.

Demikian menurut para ilmuwan China.

Penemuan ini menandai tonggak sejarah dalam memahami sifat sinyal misterius yang berasal dari alam semesta, kata para ilmuwan.

Penelitian ini dilakukan bersama-sama oleh para ilmuwan dari Institut Fisika Energi Tinggi (IHEP) di bawah Akademi Ilmu Pengetahuan China, Universitas Normal Beijing, Universitas Nevada Las Vegas, Universitas Tsinghua dan institusi lainnya. Penemuan ini telah dipublikasikan dalam edisi terbaru Nature Astronomy.

Pada tahun 2007, para ilmuwan mendeteksi semburan gelombang radio yang sangat kuat di langit yang berlangsung tidak lebih dari beberapa milidetik. Sinyal misterius itu dikenal sebagai FRB.

Lusinan FRB telah terdeteksi dalam dekade berikutnya, dan para astronom telah mencoba mencari tahu apa yang menyebabkan FRB. Beberapa laporan bahkan berspekulasi bahwa peradaban alien mungkin telah mengirimkan FRB ke Bumi.

Satu teori menyatakan bahwa FRB mungkin berasal dari magnetar, sejenis bintang neutron. Semua bintang neutron adalah inti dari bintang mati yang runtuh, tidak cukup masif untuk menjadi lubang hitam, sementara magnetar juga memiliki medan magnet yang sangat kuat.

Hingga April lalu, setiap FRB yang diketahui berasal dari luar Bima Sakti, membuat mereka hampir mustahil untuk dipelajari.

Pada tanggal 28 April 2020, dua teleskop di Amerika Utara, yaitu Eksperimen Pemetaan Intensitas Hidrogen Kanada (CHIME) dan Survei AS untuk Emisi Radio Astronomi Transien 2 (STARE2) menemukan ledakan berdurasi milidetik yang kuat di Bima Sakti kita. Sejak itu dinamai FRB 200428, dan terdaftar sebagai 10 terobosan teratas tahun 2020 oleh Sains dan Alam.

FRB 200428 terletak sekitar 30.000 tahun cahaya, kira-kira searah dengan magnetar SGR J1935 + 2154. Magnetar bekerja ketika FRB 200428 terdeteksi, memancarkan semburan sinar-x dan sinar gamma.

Meskipun para ilmuwan percaya bahwa mereka telah menunjukkan dengan tepat asal usul FRB 200428, potongan terakhir teka-teki masih hilang, yang diperlukan untuk mengonfirmasi SGR J1935 + 2154 menghasilkan semburan radio.

"Ini adalah keberuntungan murni bahwa teleskop luar angkasa China menangkap sinyal yang signifikan," kata Zhang Shuangnan, ilmuwan utama HXMT, dilansir dari shine.cn.

Zhang menambahkan bahwa HXMT China untuk sementara mengubah rencana observasi April lalu menjadi fokus pada SGR J1935 + 2154. Tujuh jam setelah ground control mengirimkan perintah observasi, HXMT mendeteksi semburan sinar-x yang sangat terang dari SGR J1935 + 2154 sekitar 8,6 detik sebelum FRB 200428.

Zhang mengatakan perbedaan waktu konsisten dengan waktu tunda sinyal radio karena medium antarbintang, menunjukkan bahwa sinar-X dan semburan radio berasal dari ledakan yang sama, dan ditemukan bahwa dua lonjakan ledakan sinar-X adalah mitra energi tinggi FRB 200428.

Dibandingkan dengan teleskop luar angkasa lainnya, HXMT memberikan informasi temporal dan spektral paling rinci dalam memahami FRB dan magnetar, kata Zhang.

"Penemuan ini bukanlah akhir dari cerita FRB, tetapi awal dari era baru," kata Zhang.

Satelit X-ray Timing and Polarimetry (eXTP) yang dikembangkan oleh IHEP dan banyak lembaga mitra domestik dan internasional lainnya, telah memasuki fase-B (fase desain), setelah lebih dari 10 tahun studi pendahuluan dan pengembangan teknologi utama, tambahnya. Ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari FRB, bintang neutron, dan lubang hitam dari galaksi lain.

"Alam semesta jauh lebih aneh dari yang kita kira," kata Shrinivas R. (Shri) Kulkarni, Profesor Astronomi dan Ilmu Planet George Ellery Hale di California Institute of Technology, dalam wawancara dengan Xinhua melalui Zoom. Ia meminta para ilmuwan untuk terus mengeksplorasi.

Kulkarni menambahkan bahwa membangun teleskop astronomi sangat mahal dan tidak ada negara yang dapat melakukan astronomi sendirian, mengingat teleskop China seperti FAST dan HXMT telah menjadi mesin pendorong untuk penemuan baru.

"Saya sangat senang untuk rekan-rekan China saya bahwa pemerintah Anda mendukung sains dasar. Ini sangat menarik bahwa negara besar seperti China berkontribusi besar pada sains modern," katanya.

Sejak diluncurkan pada 15 Juni 2017, HXMT telah mencapai serangkaian hasil ilmiah penting tentang lubang hitam, bintang neutron, dan objek atau fenomena lainnya. Kalibrasi detektor di atas kapal didukung oleh Institut Metrologi Nasional, Universitas Ferrara di Italia dan Institut Max Planck untuk Fisika Luar Angkasa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

radio galaksi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top