Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rampungkan Misi ke Bulan, Pesawat Antariksa Change 5 Kembali ke Bumi

Ini merupakan yang pertama dalam 44 tahun, dan menjadikan China negara ketiga yang mencapai ini, media pemerintah mengumumkan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 17 Desember 2020  |  08:04 WIB
Change/5
Change/5

Bisnis.com, JAKARTA - Pesawat antariksa yang menjalankan misi ke bulan Chang'e 5 kembali ke Bumi Kamis pagi dengan sampel dari bulan.

Ini merupakan yang pertama dalam 44 tahun, dan menjadikan China negara ketiga yang mencapai ini, media pemerintah mengumumkan.

Penyelidikan China menyelesaikan misi antariksa 23 hari dan mendarat di Siziwang Banner di wilayah Mongolia Dalam.

Kapsul yang kembali membuat "meluncur" saat memasuki kembali atmosfer untuk mengurangi kecepatan dan mengarah ke jarak pendaratan yang dipilih untuk semua misi luar angkasa China.

Misi kelima dari program penjelajahan bulan China, dinamai menurut nama dewi bulan mitologis sejak 2007, diluncurkan dari Situs Peluncuran Pesawat Luar Angkasa Wenchang di pulau selatan Hainan pada 24 November, mendarat di Bulan seminggu kemudian, dan memulai perjalanan kembali ke bumi sekitar dua minggu lalu.

Ini adalah koleksi sampel Bulan pertama oleh negara mana pun sejak 1976, lama setelah perlombaan antariksa sengit antara Amerika Serikat dan bekas Uni Soviet selama era Perang Dingin.

Dengan bor dan lengan robotik, Chang'e 5 mengambil 2kg (4,4 pon) sampel dari permukaan dan dari 2 meter (6,6 kaki) di bawah tanah gunung berapi Mons Rümker di Oceanus Procellarum atau “Ocean of Storms Di sisi dekat Bulan.

Geologi di sana diyakini jauh lebih muda daripada lokasi yang dijadikan sampel oleh orang Amerika dan Rusia.

Para ilmuwan berharap bahwa sampel tersebut akan memberi petunjuk baru tentang sejarah dan evolusi Bulan serta Bumi.

Kendaraan pendarat Chang'e 5 juga untuk pertama kalinya mengibarkan bendera nasional bintang lima China di Bulan dan akan menahannya di sana secara permanen, karena ditinggalkan setelah digunakan sebagai landasan peluncuran untuk kendaraan yang naik.

?Sebelumnya, pesawat ruang angkasa Chang'e 1 dan 2 hanya mengorbit bulan dan Chang'e 3 melakukan pendaratan lunak pertama dengan penjelajah, Yutu. Pada tahun 2019, Chang'e 4 menjadi wahana penjelajah buatan manusia pertama yang mendarat di sisi jauh Bulan, dan telah beroperasi hingga sekarang dengan penjelajah Yutu 2.

Dengan berhasilnya penyelesaian misi, program bulan Chang'e bertujuan untuk mendaratkan astronot Tiongkok di benda langit terdekat pada tahun 2030, dan mendirikan ruang penelitian permanen di kutub selatan Bulan di masa depan.

Ambisi luar angkasa China melampaui Bulan. Ini mengirim penyelidikan ke Mars pada bulan Juli, dan sedang bersiap untuk meluncurkan stasiun luar angkasa China tahun depan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bulan antariksa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top