Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pesawat Luar Angkasa China Change-5 Sukses Kumpulkan Sampel dari Bulan

Misi robotik Chang'e-5-nya mendarat beberapa saat yang lalu dengan tujuan mengumpulkan sampel batuan dan debu untuk dibawa kembali ke Bumi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 03 Desember 2020  |  09:48 WIB
Bulan
Bulan

Bisnis.com, JAKARTA - China telah berhasil mengumpulkan sampel materi dari bulan dan membuat penyelidikan lain di Bulan.

Misi robotik Chang'e-5-nya mendarat beberapa saat yang lalu dengan tujuan mengumpulkan sampel batuan dan debu untuk dibawa kembali ke Bumi.

Usaha tersebut menargetkan Mons Rümker, kompleks vulkanik tinggi di wilayah dekat yang dikenal sebagai Oceanus Procellarum.

Pendarat diharapkan menghabiskan beberapa hari ke depan untuk memeriksa lingkungannya dan mengumpulkan bahan permukaan.

Robot ini memiliki sejumlah instrumen untuk memfasilitasi misi itu, termasuk kamera, spektrometer, radar, scoop dan bor.

Tujuannya adalah untuk mengemas sekitar 2kg "tanah", atau regolith, untuk dikirim ke kendaraan yang mengorbit yang kemudian dapat mengangkut sampel ke Bumi.

Sudah 44 tahun sejak pencapaian terakhir ini. Itu adalah misi Soviet Luna 24, yang mengambil sedikit sampel yang kira-kira beratnya di bawah 200g.

Berbeda dengan peluncuran misi seminggu lalu, pendaratan tidak diliput langsung oleh saluran TV Tiongkok.

Hanya setelah touchdown dikonfirmasi barulah mereka masuk ke program mereka untuk menyampaikan berita.

Gambar yang diambil saat turun dengan cepat dirilis dengan bingkai terakhir yang menunjukkan salah satu kaki probe yang menghasilkan bayangan ke permukaan bulan yang berdebu.

Badan antariksa AS memberi selamat kepada China. Pejabat sains tertinggi NASA, Dr Thomas Zurbuchen, mengatakan dia berharap komunitas penelitian internasional pada akhirnya mendapatkan kesempatan untuk menganalisis sampel yang dikirim pulang.

"Ketika sampel yang dikumpulkan di Bulan dikembalikan ke Bumi, kami berharap semua orang akan mendapat manfaat mempelajari kargo berharga ini yang dapat memajukan komunitas sains internasional," cuitnya.

"Tumpukan" pesawat ruang angkasa Chang'e-5 seberat 8,2 ton diluncurkan dari pelabuhan antariksa Wenchang di Cina selatan pada 24 November (waktu setempat). Ia tiba di atas Bulan pada akhir pekan dan kemudian mengelilingi orbitnya sebelum membelah menjadi dua.

Satu setengah kendaraan dan modul kembali tetap berada di orbit, sementara segmen pendarat-pendarat disiapkan untuk upaya pendaratan.

Badan antariksa China mengatakan elemen pendarat-pendarat ini dihentikan pada 15:11 GMT (23:11 Waktu Standar China). Posisi tepatnya dilaporkan sebagai 51,8 derajat Bujur Barat dan 43,1 derajat Lintang Utara.

Keberhasilan Chang'e-5 mengikuti dua pendaratan di Bulan sebelumnya di China yaitu Chang'e-3 pada 2013 dan Chang'e-4 tahun lalu. Kedua misi sebelumnya ini menggabungkan pendarat statis dan penjelajah kecil.

Sebanyak kurang dari 400 kg batuan dan tanah telah diambil oleh astronot Apollo Amerika dan program robot Luna Soviet sebagian besar dari bahan-bahan ini kembali dengan misi berawak.

Tetapi semua sampel ini sangat tua lebih dari tiga miliar tahun. Bahan Mons Rümker, di sisi lain, menjanjikan tidak lebih dari 1,2 atau 1,3 miliar tahun. Dan ini seharusnya memberikan wawasan tambahan tentang sejarah geologi Bulan.

Sampel juga akan memungkinkan para ilmuwan untuk lebih tepat mengkalibrasi "kronometer" yang mereka gunakan untuk menua permukaan di planet Tata Surya bagian dalam.

Ini dilakukan dengan menghitung kawah (semakin banyak kawah, semakin tua permukaannya), tetapi itu tergantung pada memiliki beberapa penanggalan pasti di sejumlah lokasi, dan sampel Apollo dan Soviet adalah kuncinya. Chang'e-5 akan menawarkan titik data lebih lanjut.

Laporan dari China menunjukkan upaya untuk mengambil sampel permukaan mungkin berlangsung tidak lebih dari beberapa hari. Semua material yang diambil akan diledakkan kembali ke orbit pada bagian pendakian dari mekanisme pendaratan, dan kemudian ditransfer ke kendaraan servis dan ditempatkan di modul pengembalian.

Pengorbit akan menggiring modul kembali ke sekitar Bumi, membuangnya untuk masuk ke atmosfer dan mendarat di padang rumput Siziwang Banner di wilayah otonom Mongolia Dalam. Di sinilah astronot China juga kembali ke Bumi.

"Chang'e-5 adalah misi yang sangat kompleks," komentar Dr James Carpenter, koordinator sains eksplorasi untuk eksplorasi manusia dan robotik di European Space Agency.

"Saya pikir sangat mengesankan apa yang mereka coba lakukan. Dan yang menurut saya menarik adalah Anda melihat pendekatan langkah demi langkah yang sangat sistematis untuk meningkatkan kemampuan eksplorasi mereka  dari misi awal Chang'e hingga misi terbaru ini."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bulan stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top