Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pesawat Luar Angkasa Milik China Meluncur Kumpulkan Sampel Bulan

Chang'5 memiliki misi mengangkut sampel bulan kembali ke Bumi pada pertengahan Desember, sesuatu yang belum pernah dilakukan sejak misi Luna 24 Uni Soviet pada 1976.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 24 November 2020  |  17:06 WIB
Pesawat luar angkasa China
Pesawat luar angkasa China

Bisnis.com, JAKARTA - China meluncurkan pesawat luar angkasa Chang'e 5 melalui roket Long March 5 dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Provinsi Hainan, hari ini, sekitar pukul 3:30 sore waktu setempat.

Chang'5 memiliki misi mengangkut sampel bulan kembali ke Bumi pada pertengahan Desember, sesuatu yang belum pernah dilakukan sejak misi Luna 24 Uni Soviet pada 1976.

Misi singkat Chang'e 5 akan penuh aksi. Pesawat ruang angkasa seberat 8.200 kilogram itu kemungkinan akan tiba di orbit bulan sekitar 28 November, kemudian mengirim dua dari empat modulnya yakni pendarat dan kendaraan pendaki, ke permukaan bulan satu atau dua hari kemudian.

Misi tersebut akan mendarat di daerah Mons Rumker dari dataran vulkanik besar Oceanus Procellarum, bagian yang telah dieksplorasi oleh sejumlah misi permukaan lainnya, termasuk Apollo 12 NASA pada 1969.

Pendarat stasioner akan mempelajari lingkungannya dengan kamera, radar penembus tanah, dan spektrometer. Tetapi tugas utamanya adalah merobek sekitar 4,4 lbs (2 kilogram) material bulan, beberapa di antaranya akan digali hingga 6,5 kaki (2 meter) di bawah tanah. Pekerjaan ini akan dilakukan selama dua minggu, atau satu hari lunar (tenggat waktu yang pasti), mengingat pendarat Chang'e 5 bertenaga surya dan tidak akan dapat beroperasi setelah malam tiba di lokasinya.

Planetary Society menyebut Mons Rumker menyimpan bebatuan yang terbentuk hanya 1,2 miliar tahun yang lalu, yang berarti bahwa Chang'e 5 akan membantu para ilmuwan memahami apa yang terjadi di akhir sejarah bulan, serta bagaimana Bumi dan tata surya berevolusi.

Pendarat Chang'e 5 akan mentransfer sampelnya ke kendaraan pendakian, yang akan meluncurkannya ke orbit bulan untuk bertemu dengan dua elemen misi lainnya, modul layanan dan kapsul pengembalian Bumi yang terpasang. Materi bulan akan dimuat ke kapsul balik dan modul layanan akan diangkut kembali ke Bumi, melepaskannya sesaat sebelum pendaratan yang dijadwalkan pada 16 Desember atau 17 Desember.

"Sementara kendaraan yang dinilai manusia seperti kapsul Apollo NASA hanya mengandalkan pelindung panas yang kuat, Chang'e 5 akan melakukan 'skip reentry', memantul dari atmosfer satu kali untuk melambat sebelum jatuh ke pendaratan di Mongolia Dalam,' tulis Planetary Society seperti dilansir dari Live Science, Selasa (24/11/2020). Mereka menambahkan situs pendaratannya sama dengan yang digunakan untuk pesawat luar angkasa Shenzhou.

Chang'e 5, upaya pengembalian sampel pertama China, adalah misi keenam dan paling ambisius dalam program eksplorasi bulan robotik Chang'e, yang dinamai sesuai nama dewi bulan dalam mitologi China. China meluncurkan pengorbit Chang'e 1 dan Chang'e 2 masing-masing pada tahun 2007 dan 2010, dan duo penjelajah pendarat Chang'e 3 mendarat di sisi dekat bulan pada Desember 2013.

Misi Chang'e 5T1 meluncurkan kapsul kembali prototipe dalam perjalanan delapan hari mengelilingi bulan pada Oktober 2014, untuk membantu mempersiapkan Chang'e 5. Dan pada Januari 2019, Chang'e 4 menjadi misi pertama yang pernah menjadi ace a soft landing di sisi jauh bulan yang misterius. Pendarat dan penjelajah Chang'e 4 masih kuat, seperti pendarat Chang'e 3. Adapun penjelajah Chang'e 3 meninggal setelah 31 bulan bekerja di permukaan bulan.

Chang'e 5 adalah bagian dari lonjakan misi pengembalian sampel baru-baru ini. Pada 6 Desember, misalnya, potongan asteroid Ryugu yang dikumpulkan oleh misi Hayabusa2 Jepang dijadwalkan mendarat di Australia. Dan wahana NASA OSIRIS-REx menangkap sampel asteroid Bennu bulan lalu, materi itu akan turun ke Bumi pada September 2023, jika semuanya berjalan sesuai rencana.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top