Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sinyal Merger Grab Menguat, Jatah Gojek Kok Cuma Segini?

Merger Grab dan Gojek kembali menguat usai keduanya sedang berupaya menyepakati beberapa poin perjanjian.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 03 Desember 2020  |  12:51 WIB
Pengemudi ojek online menunggu penumpang di Jakarta, Senin (3/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Pengemudi ojek online menunggu penumpang di Jakarta, Senin (3/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Isu merger antara Grab Holdings Inc. dengan Gojek memasuki babak baru usai keduanya diklaim telah menegosiasikan sejumlah poin perjanjian. Namun, peran Gojek tampak lebih inferior dibandingkan dengan Grab dalam calon entitas tersebut.

Bersasarkan laman Bloomberg yang dikutip, Kamis (3/12/2020), sumber yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan bahwa detail akhir kesepakatan tengah dikerjakan di antara para pemimpin paling senior di kedua perusahaan. CEO SoftBank Group Corp., yang merupakan investor utama Grab, Masayoshi Son juga turut bergabung dalam pembicaraan tersebut.

Merger kedua startup dengan nilai terbesar di Asia Tenggara ini kabarnya akan menjadikan Anthony Tan, salah satu pendiri Grab, sebagai CEO entitas tersebut. Namun, eksekutif Gojek hanya akan menjalankan bisnis gabungan baru di Indonesia di bawah nama yang sama.

Nantinya, merger tersebut memiliki tujuan akhir sebagai perusahaan publik. Kendati demikian, bisnis keduanya masih bisa berjalan secara terpisah dalam waktu yang lama.

Perwakilan Grab, Gojek, dan SoftBank menolak berkomentar. Pembicaraan masih berlangsung dan mungkin tidak akan menghasilkan transaksi merger dalam waktu dekat.

Merger tersebut diyakini akan melibatkan persetujuan dari pemerintah menyusul adanya isu soal persaingan usaha penyatuan dua startup berstatus ‘decacorn’. Apalagi selama ini, Grab dan Gojek terus bersaing ketat satu sama lain untuk meraih dominasi dominasi dalam bisnis aplikasi transportasi online, yang kini bertransformasi menjadi super app.

Investor telah mendorong keduanya untuk menggabungkan kekuatan di seluruh Asia Tenggara untuk mengurangi biaya dan menciptakan salah satu perusahaan internet paling kuat di Asia Tenggara.

Grab hadir di delapan negara dan kini bernilai lebih dari US$14 miliar, sedangkan Gojek memiliki valuasi hingga US$10 miliar dan telah hadir di Indonesia, Singapura, Filipina, Thailand, dan Vietnam.

SoftBank telah mendorong kesepakatan merger sejak Masayoshi Son mengunjungi Indonesia pada bulan Januari, tetapi belum ada kemajuan sejak saat itu. Persaingan lama dan kepribadian yang berbeda antara para pemimpin kedua perusahaan telah menyebabkan negosiasi menemui jalan buntu.

Di sisi lain, pesatnya perkembangan bisnis Sea Ltd. sebagai pemain e-commerce dan pembayaran digital telah memicu dorongan baru terhadap pembicaraan merger Grab-Gojek. Dompet elektronik Sea Ltd. yang berbasis di Singapura, ShopeePay, telah memperoleh pangsa pasar dengan cepat, dibantu oleh popularitas platform e-commerce Shopee yang semakin meningkat.

Di pasar Indonesia, perkembangan Shopee dan ShopeePay menjadi tantangan tersendiri bagi pasar GoPay dan OVO, yang masing-masing dipegang oleh Gojek dan Grab.

Kepala analis investasi Temasek Holdings Pte Rohit Sipahimalani mengatakan pesatnya pertumbuhan Sea dari sebuah perusahaan rintisan menjadi perusahaan paling berharga di Asia Tenggara dalam 10 tahun terakhir telah menjadi inspirasi rbesar" bagi perusahaan internet lokal belakangan ini

Sea menjadi perusahaan pada tahun 2017 setelah meraih lebih dari US$720 juta dalam penawaran umum perdana. Kini, kapitalisasi Sea mendekati US$88 miliar.

“Masyarakat kini melihat bahwa pasar publik adalah alternatif yang layak bagi perusahaan internet di Asia Tenggara,” kata Sipahimalani, dalam sebuah wawancara pada peluncuran laporan e-Conomy pada bulan November.

“Namun mereka juga menyadari bahwa mereka perlu mencapai skala tertentu, itulah mengapa jalur IPO menjadi lebih menarik. Saya pikir IPO menjadi tujuan dari sejumlah dialog seputar merger dan konsolidasi di wilayah ini," lanjutnya, seperti dikutip Bloomberg.

Dia menolak mengomentari kesepakatan Grab dan Gojek. Meskipun Temasek juga salah satu investor di Gojek, perusahaan investasi Singapura tersebut tidak ikut serta dalam negosiasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

transportasi StartUp Gojek Ojek Online grab indonesia

Sumber : Bloomberg

Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top