Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

6 Meteor Terbesar yang Pernah Menghantam dan Jatuh ke Bumi

Sedikit yang beruntung yang bisa menghantam dan mendarat di Bumi sebagai meteorit. Tetapi, ada beberapa di antaranya juga yang berhasil masuk ke bumi. Batuan ini kemudian dapat eksis sebagai batu tunggal selama ribuan tahun, kecuali sedikit pelapukan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 November 2020  |  06:11 WIB
Meteor Hoba
Meteor Hoba

Bisnis.com, JAKARTA - Seringkali, ketika batuan dari luar angkasa meluncur ke arah Bumi, mereka terbakar di atmosfer sebelum benar-benar mencapai bumi. Kemudian menguap menjadi meteor atau bintang jatuh.

Sedikit yang beruntung yang bisa menghantam dan mendarat di Bumi sebagai meteorit. Tetapi, ada beberapa di antaranya juga yang berhasil masuk ke bumi. Batuan ini kemudian dapat eksis sebagai batu tunggal selama ribuan tahun, kecuali sedikit pelapukan.

Meteor lebih kecil dari Asteroid yang ukuran jauh lebih besar, seperti yang 63 juta tahun lalu yang memusnahkan dinosaurus.

Jadi, beberapa meteor yang jatuh ke bumi bisa saja menimbulkan kerusakan, tapi tidak sebesar kerusakan yang dibuat oleh asteroid.

Berikut adalah beberapa batu luar angkasa terbesar yang pernah menabrak dan jatuh ke bumi

1. Willamette 

Willamette adalah meteorit terbesar yang pernah ditemukan di AS, dengan panjang 7,8 meter persegi dan berat 15,5 ton.

Meteorit Willamette terbuat dari besi dan nikel dan diakuisisi oleh American Museum of Natural History di New York City pada tahun 1906. Meteor ini ditemukan oleh Ellis Hughes pada tahun 1902 yang menyadari bahwa itu lebih dari sebongkah batu, dan menghabiskan tiga bulan memindahkannya sejauh tiga perempat mil dari tanah yang dimiliki oleh Perusahaan Besi dan Baja Oregon, tetapi dia tertangkap.

2. Mbozi 

Mbozi ditemukan di Tanzania pada 1930-an. Panjangnya 3 meter dan beratnya diperkirakan 25 ton, atau hampir dua kali lipat dari Willamette.

Mbozi pernah menjadi batu suci bagi masyarakat Tanzania, yang menyebutnya kimondo. Tidak ada kawah yang ditemukan, yang berarti kawah itu mungkin berguling seperti batu besar saat menghantam permukaan bumi. Mbozi terkubur sebagian saat pertama kali ditemukan, jadi orang-orang menggali lereng di sekitarnya, meninggalkan tiang tanah di bawahnya, yang kemudian diubah menjadi alas.

3. Cape York

Meteorit terbesar ketiga dalam sejarah, meteorit Cape York, bertabrakan dengan Bumi hampir 10.000 tahun yang lalu.

Meteorit Cape York, atau meteorit Agpalilik, ditemukan pada tahun 1993 di Greenland dan beratnya sekitar 20 ton. Sudah ada sejak lama, dan Inuit yang tinggal di dekatnya menggunakan peces lain sebagai sumber mental untuk perkakas dan tombak. Saat ini dipajang di Museum Geologi Universitas Kopenhagen, Denmark.

4. Bacubirito

Meteorit Bacubirito adalah meteorit terbesar yang pernah ditemukan di Meksiko dan beratnya kira-kira sama dengan Cape York.

Meteorit Bacubirito didanai pada tahun 1863 oleh ahli geologi Gilbert Ellis Bailey di desa Ranchito dekat kota Sinaloa de Leyva. Dia telah dikirim ke sana oleh jurnal Chicago the Interocean ke Amerika Tengah dan Selatan, dan menggali meteorit tersebut dengan bantuan penduduk setempat. Ini adalah meteorit besi yang beratnya sekitar 20 ton, dan berukuran panjang 4,25 meter, lebar 2 meter, dan tinggi 1,75 meter. Saat ini dipajang di Centro de Ciencias de Sinaloa.

5. El Chaco

El Chaco adalah meteorit terbesar kedua di Bumi, beratnya hampir dua kali berat Bacubirito. Ditambah, itu hanya sebuah fragmen.

Sekelompok meteorit yang disebut Campo del Cielo bertanggung jawab atas bidang kawah seluas 60 km persegi dengan nama yang sama di Argentina. Salah satu pecahan, El Chaco, adalah meteorit terberat kedua yang ditemukan di Bumi, dengan berat 37 ton. Letaknya pada tahun 1969, 5 meter di bawah tanah menggunakan detektor logam, padahal kawah di sekitarnya sudah dikenal oleh penduduk setempat. Pada tahun 1990, ada rencana pemburu meteorit Robert Haag untuk mencuri El Chaco, tetapi dia ditangkap oleh petugas polisi Argentina setempat.

Fragmen lain dipindahkan dari tanah pada tahun 2016, diyakini sebagai bagian dari pancuran yang sama dengan El Chaco.

6. Hoba

Tapi meteorit terbesar di bumi adalah monster ini, bernama Hoba. Itu terletak di Namibia, dan tidak pernah dipindahkan.

Hoba hampir dua kali berat saingan terdekatnya El Chaco dengan berat 60 ton. Ini menjadikannya bagian terbesar dari besi alami yang diketahui di permukaan bumi dengan luas 6,5 meter persegi. Diperkirakan telah mendarat sekitar 80.000 tahun yang lalu, dan sejak itu tidak pernah dipindahkan karena ukurannya yang sangat besar. Itu juga tidak pernah harus digali - salah satu teori adalah bahwa bentuk meteorit menyebabkannya melompat di sepanjang permukaan bumi daripada menabrak dan mengubur dirinya sendiri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

meteor asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top