Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Studi : Kehidupan Alien di Venus Bisa Jadi dari Mikroba Terangkut Melalui Asteroid dari Bumi

Meskipun fosfin, gas yang ditemukan itu sendiri bukanlah indikator kehidupan, pemahaman saat ini adalah bahwa satu-satunya cara ia dapat terbentuk adalah melalui kehidupan mikroba.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 September 2020  |  08:48 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - ? Ilmuwan pekan lalu mengumumkan bahwa bahan kimia yang mungkin merupakan hasil dari proses biologis telah ditemukan di awan Venus.

Meskipun fosfin, gas yang ditemukan itu sendiri bukanlah indikator kehidupan, pemahaman saat ini adalah bahwa satu-satunya cara ia dapat terbentuk adalah melalui kehidupan mikroba.

Para peneliti kemudian berspekulasi bahan kimia potensial kehidupan itu bisa sampai ke Venus, dengan satu teori yang menyatakan bahwa itu diambil dari Bumi.

Sebuah studi dari para ilmuwan Universitas Harvard mengklaim sebuah komet atau asteroid yang melewati atmosfer bumi mungkin telah mengambil beberapa mikroba dari planet kita dalam perjalanannya.

Para peneliti mendapatkan inspirasi mereka dari meteor 12 inci yang melesat di langit Australia pada tahun 2017.

Meteor itu menciptakan bola api besar di langit, tetapi meluncur dengan sudut sedemikian rupa sehingga ia masuk dan kemudian keluar dari atmosfer.

Ilmuwan Harvard, Amir Siraj dan Avi Loeb percaya bahwa segala jenis batuan antariksa secara teoritis dapat mengambil mikroba saat berada di atmosfer, dan kemudian memindahkannya ke planet lain.

Duo tersebut menghitung bahwa ketika meteor tahun 2017 melewati atmosfer, ia dapat mengambil sekitar 10.000 koloni mikroba, menurut sebuah penelitian yang mereka lakukan pada bulan April.

Sekarang para peneliti telah menerapkan studi mereka pada penelitian baru, yang diterbitkan dalam The Astrophysical Journal Letters, dan percaya Bumi dapat menyediakan bahan-bahan untuk kehidupan ke Venus.

Studi baru tersebut mengatakan mekanisme yang berpotensi dapat hidup untuk mentransfer kehidupan antara dua planet ini menyiratkan bahwa jika kehidupan Venus ada, asalnya mungkin secara fundamental tidak dapat dibedakan dari kehidupan di bumi, dan genesis kedua mungkin tidak mungkin untuk dibuktikan.

Sementara banyak yang bersemangat dengan prospek kehidupan di Venus, para ilmuwan memperingatkan untuk tidak terbawa suasana.

Misalnya, ada proses kimia yang tidak diketahui yang menyebabkan pembentukan fosfin yang tidak bersifat biologis.

 "Pertama, penting untuk menunjukkan bahwa deteksi ini tidak berarti bahwa para astronom telah menemukan kehidupan alien di awan Venus. Jauh dari itu, di fakta," ujar Paul Byrne, profesor ilmu planet di North Carolina State University, dilansir dari Express.

"Meskipun tim penemuan mengidentifikasi fosfin di Venus dengan dua teleskop berbeda, membantu untuk mengkonfirmasi deteksi awal, gas fosfin dapat dihasilkan dari beberapa proses yang tidak berhubungan dengan kehidupan, seperti petir, tumbukan meteor atau bahkan aktivitas vulkanik." Tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alien Venus Williams
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top