Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Roket NASA Temukan Struktur Helium di Atmosfer Matahari

Helium adalah unsur paling melimpah kedua di alam semesta setelah hidrogen. Tetapi para ilmuwan tidak yakin berapa banyak yang sebenarnya ada di atmosfer Matahari, karena sulit diukur.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 Agustus 2020  |  19:55 WIB
Matahari
Matahari

Bisnis.com, JAKARTA - Roket NASA menemukan struktur helium di atmosfer matahari.

Helium adalah unsur paling melimpah kedua di alam semesta setelah hidrogen. Tetapi para ilmuwan tidak yakin berapa banyak yang sebenarnya ada di atmosfer Matahari, karena sulit diukur. Demikian dikutip dari phsy.org.

Mengetahui jumlah helium di atmosfer matahari penting untuk memahami asal dan percepatan angin matahari dan aliran konstan partikel bermuatan dari Matahari.

Pada tahun 2009, NASA meluncurkan penyelidikan roket untuk mengukur helium di atmosfer matahari yang diperpanjang. Hasilnya, baru-baru ini diterbitkan di Nature Astronomy, membantu untuk lebih memahami lingkungan luar angkasa.

Sebelumnya, saat mengukur rasio helium dan hidrogen dalam angin matahari saat mencapai Bumi, pengamatan menemukan rasio yang jauh lebih rendah dari yang diperkirakan. Para ilmuwan menduga helium yang hilang mungkin tertinggal di lapisan atmosfer terluar Matahari korona atau mungkin di lapisan yang lebih dalam.

Menemukan bagaimana ini terjadi adalah kunci untuk memahami bagaimana angin matahari dipercepat. Untuk mengukur jumlah helium dan hidrogen di atmosfer, Hamburan Resonansi Helium NASA di Korona dan Heliosfer, atau HERSCHEL, roket bersuara mengambil gambar dari korona matahari.

Dipimpin oleh Naval Research Lab di Washington, D.C., HERSCHEL merupakan kolaborasi internasional dengan Osservatorio Astrofisico di Torino di Italia dan Institute d'Astrophysique Spatiale di Prancis.

Pengamatan Herschell menunjukkan bahwa helium tidak terdistribusi secara merata di sekitar korona. Daerah ekuator hampir tidak memiliki helium sedangkan daerah di garis lintang tengah memiliki helium terbanyak. Membandingkan dengan gambar dari ESA / NASA's Solar and Heliospheric Observatory (SOHO), para ilmuwan mampu menunjukkan kelimpahan di pertengahan garis lintang yang tumpang tindih dengan di mana garis medan magnet Matahari terbuka ke tata surya. Hal ini menunjukkan bahwa rasio helium terhadap hidrogen sangat erat kaitannya dengan medan magnet dan kecepatan angin matahari di korona.

Daerah ekuator, yang memiliki pengukuran kelimpahan helium yang rendah, cocok dengan pengukuran dari angin matahari di dekat Bumi. Ini menunjukkan bahwa atmosfer matahari lebih dinamis dari yang diperkirakan para ilmuwan. Penyelidikan roket bersuara Herschell menambah upaya untuk memahami asal-usul komponen lambat angin matahari. Herschell dari jarak jauh menyelidiki komposisi unsur wilayah tempat angin matahari dipercepat, yang dapat dianalisis bersama-sama dengan pengukuran in situ tata surya bagian dalam, seperti yang dilakukan Parker Solar Probe.

Sementara panas Matahari cukup untuk memberi daya pada elemen paling ringan — proton hidrogen terionisasi — untuk melepaskan diri dari Matahari sebagai angin supersonik, fisika lain harus membantu memberi daya pada percepatan elemen yang lebih berat seperti helium. Dengan demikian, memahami kelimpahan unsur di atmosfer Matahari, memberikan informasi tambahan mereka mencoba mempelajari kisah lengkap tentang bagaimana angin matahari dipercepat.

Di masa depan, para ilmuwan berencana melakukan lebih banyak pengamatan untuk menjelaskan perbedaan kelimpahan. Dua instrumen baru — Metis dan EUI di atas Solar Orbiter ESA / NASA mampu melakukan pengukuran kelimpahan global yang serupa dan akan membantu memberikan informasi baru tentang rasio helium di korona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top