Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Waspada Bangunnya Gunung Api Tidur

China diperkirakan dapat menghadapi bencana alam yang sangat besar di masa depan setelah para ilmuwan memperingatkan gunung berapi yang diperkirakan telah punah --tampaknya akan diisi ulang" setelah menemukan dua kantong magma jauh di bawah permukaan.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  16:51 WIB
Yellowstone
Yellowstone

Bisnis.com, JAKARTA—Setelah kekhawatiran peneliti terkait Yellowstone di AS dan Semenanjung Reykjanes di Islandia, kini peneliti China memperingatkan gunung api di China yang telah tidur selama 500.000 tahun.

China diperkirakan dapat menghadapi bencana alam yang sangat besar di masa depan setelah para ilmuwan memperingatkan gunung berapi yang diperkirakan telah punah --tampaknya akan diisi ulang" setelah menemukan dua kantong magma jauh di bawah permukaan.

Para ilmuwan dari Universitas Sains dan Teknologi Cina sedang mempelajari gunung berapi Weishan yang terletak di dalam bidang vulkanik Wudalianchi di timur laut negara itu. Gunung berapi ini terakhir meletus sekitar 500.000 tahun yang lalu, tetapi telah terjadi letusan jauh lebih baru di kompleks ini. Ladang vulkanik Wudalianchi mencakup sekitar 193 mil persegi dan berisi 14 kerucut sisi yang curam yang dikelilingi oleh aliran lava.

Letusan terakhir di situs itu pada tahun 1776, tetapi sebuah studi yang dipimpin oleh Ji Gao - diterbitkan dalam jurnal Geology pada bulan lalu - mengungkapkan mungkin ada kegiatan yang terjadi di bawah Weishan.

Penelitian mereka diterbitkan di jurnal Geology pada 1 Juni 2020 dengan judul Magma recharging beneath the Weishan volcano of the intraplate Wudalianchi volcanic field, northeast China, implied from 3-D magnetotelluric imaging.

Dikuitip dari laman University of Science and Technology of China (USTC) menunjukkan tim menciptakan peta 3D yang menunjukkan struktur di bawahnya, yang tampaknya mengidentifikasi dua kantong magma. Sebelumnya, para ilmuwan telah mengidentifikasi ruang magma dangkal di bawah gunung berapi.

Dalam studi terbaru itu, tim menemukan ruang dangkal ini di kerak atas, bersama dengan yang lain lebih dalam, di kerak tengah. Para peneliti mengatakan temuan ini konsisten dengan model yang menunjukkan magma di kerak tengah dapat berfungsi sebagai sumber untuk ‘mengisi ulang ruang magma di kerak atas’

Tim mengatakan bahwa berdasarkan analisis mereka, fraksi leleh magma di bilik di bawah gunung berapi sekitar 15 persen. Erupsi umumnya diperkirakan terjadi ketika angka ini mencapai 40 persen, tetapi para peneliti telah memperingatkan pemantauan yang lebih besar sekarang harus diperkenalkan.

Mereka juga khawatir bahwa sejumlah gempa bumi yang dilaporkan di wilayah tersebut sejak 2008 dapat mengindikasikan pergerakan magma - sebuah sinyal bahwa sebuah letusan akan segera terjadi.

“Secara keseluruhan, penelitian ini telah mengungkapkan bahwa gunung berapi di timur laut Cina bisa dalam tahap aktif. Ini merupakan ancaman besar bagi kehidupan manusia dan lingkungan, yang berarti pemantauan lebih lanjut diperlukan untuk meramalkan implikasi apa pun,” tulis USTC pada laman resminya, Jumat (26/6/2020).

Sebelum penemuan itu, ahli geologi tetap fokus pada Changbai, atau juga dikenal sebagai Gunung Paektu, di selatan. Gunung berapi ini meletus pada 946 M dan dianggap sebagai salah satu peristiwa vulkanik paling kuat dalam catatan --zona kejatuhan yang membentang dari Jepang ke Greenland.
Namun, para ahli lain yang tidak terlibat dengan penelitian ini skeptis tentang temuan ini.
Xu Jiandong, Director of the volcanic research division at the China Earthquake Administration, mengatakan kepada South China Morning Post jika benar-benar ada ruang magma besar di daerah itu, maka mereka harus mendeteksi beberapa kegiatan seismik terkait.

“Ketika ruang bawah mengisi kembali yang atas, harus ada beberapa gerakan. Tapi sejauh ini, setelah puluhan tahun memantau di situs, kami hampir tidak mengambil apa-apa. Seluruh area sangat, sangat sunyi," katanya seperti dikutip dari laman Express.co.uk, Selasa (28/7/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

debu vulkanik gunung api
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top