Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dagang-el Siap Tancap Gas di New Normal

Kuartal III/2020 yang sejalan dengan periode kenormalan baru (new normal) akan dijadikan peluang bagi para pelaku usaha dagang elektronik (dagang-el) untuk memacu kembali bisnisnya.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 28 Mei 2020  |  12:27 WIB
Ilustrasi e-commerce - CC0
Ilustrasi e-commerce - CC0

Bisnis.com, JAKARTA — Kuartal III/2020 diprediksi menjadi fase awal dari meroketnya kinerja platform dagang elektronik (dagang-el/e-commerce) sejalan dengan era kenormalan baru.

Belum lama ini, Telunjuk.com, salah satu agregator platform dagang-el, mengestimasikan penjualan keperluan sehari-hari seperti sembako di platform dagang-el hingga April 2020 melonjak sekitar 400 persen dibandingkan dengan bulan-bulan biasa.

Bendahara Asosiasi Modal Ventura Seluruh Indonesia Edward Ismawan Chamdani berpendapat lonjakan transaksi itu mencerminkan adanya ceruk bisnis yang lebih lebar bagi platform dagang-el yang sudah mempunyai platform, infrastruktur, dan standar operasi prosedur (SOP) transaksi.

“Sehingga, kuartal III/2020 akan menjadi momentum bagi platform dagang-el dan semua pedagang di dalamnya untuk riding the wave,” ujar Edward kepada Bisnis, Rabu (27/5/2020).

Menurutnya, pemulihan kinerja industri dagang-el bakal berdampak signifikan terhadap pelaku UMKM. Pasalnya, batasan antara pedagang-konsumen bermodal besar dan pedagang-konsumen menengah di segmen UMKM kian samar di platform dagang-el.

Samarnya batasan tersebut akan memperluas akses serta menciptakan trafik baru, di mana proses jual-beli tidak memerlukan lokasi fisik.

Meskipun demikian, Edward menilai terdapat beberapa hal yang harus dibenahi dalam ekosistem dagang-el di Indonesia. Salah satunya adalah akses dari segi infrastruktur seperti ketersediaan perangkat, kualitas jaringan, dan pasokan listrik di kota-kota lapis ke-3 dan ke-4.

External Communications Senior Lead Tokopedia Ekhel Chandra Wijaya mengatakan perusahaan bakal fokus menciptakan peluang bagi pelaku UMKM sebagai strategi mendorong pemulihan ekonomi Indonesia pada kuartal III/2020.

“Perusahaan mengakselerasi adopsi digital agar bisnis lokal dari berbagai industri yang masih sepenuhnya dikelola luring, dapat segera beroperasi kembali dengan membuka kanal daring.”

Saat ini, Tokopedia telah membantu proses akselerasi sekitar 1.000 pelaku usaha kopi serta beberapa UMKM makanan dan minuman.

Adapun, Head of Corporate Communication Bukalapak Intan Wibisono menambahkan perusahaan bakal memastikan kelengkapan kategori untuk stock keeping unit (SKU) yang ditawarkan sebagai strategi utama pada kuartal III/2020.

Selain itu, Bukalapak akan fokus menjaga kesesuaian harga serta meningkatkan metode pembayaran dan proses logistik. “Kami yakin strategi yang kami terapkan akan membawa kami ke posisi yang lebih kuat pascapandemi,” kata Intan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ecommerce New Normal
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top