Bos SoftBank Temui Jokowi, Luhut Minta Investasi Lebih Banyak

Presiden Direktur SoftBank Masayoshi Son menemui Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/7/2019). Pertemuan itu membahas investasi SoftBank di Indonesia.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 29 Juli 2019  |  12:48 WIB
Bos SoftBank Temui Jokowi, Luhut Minta Investasi Lebih Banyak
Presiden Direktur SoftBank Group Corp Masayoshi Son (kedua kanan) bersama Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan (kedua kiri) dan Presiden Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata (kanan) usai bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/7/2019). - Bisnis/Yodie Hardiyan

Bisnis.com, JAKARTA -- Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan meminta SoftBank berinvestasi lebih banyak di Indonesia setelah Presiden Direktur SoftBank Masayoshi Son bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/7/2019).

Sejauh ini, perusahaan investasi yang berkantor pusat di Tokyo itu telah berinvestasi sebesar US$2 miliar di Indonesia. Setelah ini, SoftBank akan berinvestasi lagi sebesar US$2 miliar melalui Grab dan perusahaan lain yang belum disebutkan identitasnya.

Setelah pertemuan Jokowi dan Son, Luhut mengatakan SoftBank akan berinvestasi lebih banyak.

"Mungkin [tambahannya] US$1 miliar," ujar Luhut di samping Son, seusai bertemu Presiden.

Dengan asumsi permintaan Pemerintah Indonesia melalui Luhut itu dipenuhi, maka SoftBank bakal berinvestasi senilai total US$5 miliar. Adapun Son mengungkapkan pihaknya masih akan mempelajari dan mendiskusikan permintaan tersebut.

Luhut melanjutkan Softbank bakal membangun ekosistem kendaraan listrik di Indonesia melalui Grab.

"Ekosistem yang dibangun, mulai dari pembangunan lithium baterainya, sampai sepeda motornya, busnya, sampai kepada electric vehicle (kendaraan listrik), sampai stasiun charging-nya (pengisian ulang baterai) itu," paparnya.

Son menerangkan pihaknya akan mempelajari peluang-peluang yang ada di Indonesia. SoftBank mengaku tertarik berinvestasi di kendaraan listrik, baterai, dan sistem pengisian baterai.

"Kami akan membangun kantor pusat kedua Grab di Indonesia dan menjadikannya unicorn kelima serta berinvestasi US$2 miliar melalui Grab. Lebih dari itu, kami akan investasi lebih banyak di Indonesia," tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
investasi, softbank

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top