Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Awal Mula Tercetusnya Infrastruktur Tol Langit

Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Anang Latif mengatakan asal mula gagasan tol langit berawal dari sebuah acara yang dihadiri oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 20 Maret 2019  |  02:29 WIB
Pekerja mengawasi proses bongkar muat kabel serat optik proyek Palapa Ring Paket Timur di Depo PT. Communication Cable Systems Indonesia (CCSI), Cilegon, Banten, Selasa (5/6/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Pekerja mengawasi proses bongkar muat kabel serat optik proyek Palapa Ring Paket Timur di Depo PT. Communication Cable Systems Indonesia (CCSI), Cilegon, Banten, Selasa (5/6/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA – Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Anang Latif mengatakan asal mula gagasan tol langit berawal dari sebuah acara yang dihadiri oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.

Saat itu, lanjutnya, Rudiantara rencananya ingin menghadirkan sebuah layanan komunikasi dan informasi yang cepat seperti kendaraan sedang berada di jal tol bebas hambatan.

“Jaringan ini digelar di lautan maupun di daratan [dengan] menyediakan sinyal bebas hambatan proyek palapa ring. Sudah diinisasi sejak 2005 kemudian dicari model bisnisnya, pada 2009 gagal. Pas Rudiantara jadi menteri model bisnis ketemu yaitu Pemerintah dan Swasta [KPBU],” kata Anang di Jakarta, Selasa (19/3/2019).

Dia menerangkan skema  kerjasama antara pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dilaksanakan pada 2015. Pada saat itu Bakti melihat ada 114 kabupaten/kota yang belum terjangkau internet. Untuk mengatasi hal itu, dibangunlah fiber optic yang kerja sama  Kemkominfo dengan operator.

“Ada 57 pembangunan yang dilakukan oleh pemerintah dan sisanya swasta. Ini yang akhirnya dalam debat capres disebutkan proyek infrastruktur langit,” kata Anang.

Anang mengatakan awalnya proyek Palapa Ring dibangun dalam satu paket, namun karena khawatir membutuhkan waktu lama, dibagi menjadi tiga paket yaitu Ring Barat, Tengah dan Timur.

Adapun kata Palapa Ring sendiri merujuk pada janji patih Gajah Mada yang ingin mempersatukan Indonesia. Palapa tidak ada kaitannya dengan Palapa Satelit.

“Palapa Ring menggunakan serat optik yang untuk men-deliver layanan kecepatan tinggi atau broadband hingga 10-20 tahun ke depan,” kata Anang. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

palapa ring
Editor : Akhirul Anwar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top