Katalis: Permintaan Teknologi Asistif di RI Meningkat

Rio Sandy Pradana
Rabu, 7 Februari 2024 | 20:11 WIB
Sejumlah pembicara A Trade & Investment Public Dialogue Inclusion is the Future: Opportunities for Enhanced Bilateral Trade and Investment between Indonesia and Australia in Medical Devices & Assistive Technology./ Dok. Katalis
Sejumlah pembicara A Trade & Investment Public Dialogue Inclusion is the Future: Opportunities for Enhanced Bilateral Trade and Investment between Indonesia and Australia in Medical Devices & Assistive Technology./ Dok. Katalis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Penyandang disabilitas di Indonesia dinilai membutuhkan solusi digital berupa teknologi asistif untuk meningkatkan akses dan kualitas layanan kesehatan.

Direktur Katalis Paul Bartlett mengatakan teknologi seperti kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) emosional dan percakapan, robot bantu dan pendamping sosial, serta alat perekrutan dan pembelajaran yang dirancang khusus untuk Indonesia dapat meningkatkan kualitas kehidupan para penyandang disabilitas.

"Indonesia dan Australia dapat bekerja sama untuk memenuhi kebutuhan ini, yang berada pada titik temu antara perdagangan, solusi digital dan teknologi asistif,” katanya dalam siaran pers, Rabu (7/2/2024).

Dia menambahkan saat ini jumlah penyedia teknologi asistif di Indonesia meningkat dengan ragam produk dan layanan. Namun demikian, kebutuhan dan keterjangkauan masih jadi hambatan, terutama bagi perempuan dan penduduk di kawasan terpencil.

Salah satu faktor penentu harga dan ketersediaan teknologi asistif adalah Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) yang mewajibkan setidaknya 40% kandungan lokal dalam semua alat kesehatan dan teknologi asistif.

Peraturan tersebut, beserta kebijakan lainnya, mempengaruhi perdagangan teknologi asistif, terutama dengan Australia, walaupun industri negara tersebut diakui keunggulannya secara internasional dalam hal inovasi, kualitas, dan daya saing.

Riset Katalis mengidentifikasi teknologi asistif digital berpeluang besar meningkatkan perdagangan bilateral dalam jangka pendek dan memenuhi kebutuhan Indonesia terhadap teknologi asistif, karena menghadapi hambatan perdagangan yang relatif lebih sedikit.

Studi ini juga menemukan tingginya permintaan tidak dibarengi ketersediaan solusi teknologi asistif digital khusus bagi konsumen Indonesia yang rata-rata lebih paham digital.

Laporan Katalis juga menunjukkan adanya potensi besar bagi kemitraan komersial bagi solusi digital seperti text-to-speech, kaca pembesar layar, pembaca layar, alat komunikasi video, dan perangkat komunikasi augmentatif dan alternatif yang dirancang untuk Indonesia.

Studi baru Katalis ini merupakan langkah pertama untuk membantu produsen, konsumen, dan industri di Indonesia dan Australia untuk memahami potensi tak terbatas teknologi asistif, sekaligus meletakkan dasar bagi pertumbuhan perdagangan bilateral.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini di sini:

Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Topik-Topik Pilihan

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper