Industri Gim Lokal Diprediksi Terus Berkembang Pesat

Sholahuddin Al Ayyubi
Rabu, 8 Maret 2023 | 01:01 WIB
Peserta bermain game online PUBG pada acara Spirit of Millennials Games Day 2018 di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (13/12/2018)./JIBI-Nurul Hidayat
Peserta bermain game online PUBG pada acara Spirit of Millennials Games Day 2018 di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (13/12/2018)./JIBI-Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Game Indonesia (AGI) mencatat perkembangan gim Indonesia akan terus berkembang di masa mendatang. 

Untuk tahun 2023 ini, AGI bekerja sama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia terus mendorong developer gim Indonesia untuk mengadakan pertemuan bisnis di luar negeri. 

Salah satunya melalui pertemuan di acara Game Connection America (GCA) 2023, event Business to Business (B2B) yang menghadirkan para pelaku industri game dari seluruh dunia. 

Di tahun 2019 lalu, keikutsertaan Indonesia mampu menghadirkan kesepakatan bisnis dengan total mencapai USD5 juta atau sekitar Rp75 Miliar untuk para pesertanya.

Terkait hal itu, Eva Muliawati, Chief Executive Officer PT Megaxus Infotech, produsen gim lokal mengatakan keikutsertaan developer gim lokal di ajang bisnis internasional akan semakin memajukan industri gim tanah air. 

“Saat ini perkembangan infrastruktur digital di Indonesia semakin baik. Selain itu Kominfo juga mencatat pertumbuhan jumlah pemain  gim PC telah mencapai 53,4 juta orang tahun lalu,” katanya, Selasa (7/3/2023).   

Kemudian, data itu juga mencatat total jumlah pemain gim ponsel mencapai 133,8 juta orang pada tahun yang sama.

"Sejalan dengan jumlah pemain gim yang terus meningkat, pengembang gim lokal kini semakin antusias mengembangkan gim tidak hanya untuk pasar Indonesia saja, tetapi hingga ke luar negeri," tuturnya. 

Untuk mengikuti pesatnya perkembangan industri gim, kata Eva, perusahaannya juga telah menyiapkan tiga solusi untuk para pengembang gim dalam negeri. 

Ketiga solusi tersebut antara lain penerbitan gim, pengembangan gim dan game business process outsourcing (BPO) untuk para pengembang gim lokal.

Dia juga optimistis ketiga solusi tersebut bisa membantu pengembang gim untuk menjangkau target dan membuka peluang baru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini di sini:

Editor : Wahyu Arifin
Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Topik-Topik Pilihan

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper