Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kemenkominfo: Ada 564 Siaran TV Digital di Indonesia

Kemenkominfo mencatat sudah ada sebanyak 564 siaran TV digital di Indonesia hingga saat ini.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 24 Januari 2023  |  13:18 WIB
Kemenkominfo: Ada 564 Siaran TV Digital di Indonesia
TV Digital. Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkomino) mencatat sudah ada 564 siaran TV digital sejak dimulainya pemadaman siaran TV analog atau analog switch off (ASO) pada 30 April 2022 di Indonesia.

Direktur Penyiaran Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Infomatika (Ditjen PPPI) Kemenkominfo Geryantika Kurnia memerinci sebanyak 500 di antaranya telah siaran secara full digital, sedangkan 64 lainnya melakukan siaran TV digital secara simulcast atau proses penyiaran TV digital tanpa mengakhiri siaran TV analog.

"Program siaran atau siaran TV analog jumlahnya ada 695 siaran TV analog. Nah, yang sudah digital itu 564 ya," ujar Gery dalam sebuah webinar dikutip dari tayangan Youtube Siaran Digital Indonesia, Selasa (24/1/2023).

Dia menambahkan saat ini hanya tersisa sedikit siaran TV yang masih berlangsung secara analog. Siaran tersebut umumnya adalah siaran TV lokal, komunitas, dan milik pemerintah daerah.

"Namun intinya mereka tidak ada isu juga untuk pindah ke digital. Dari hasil identifikasi, mereka akan pindah siaran TV digital, cuma masih menunggu kapan analog switch off-nya," ucap Gery.

Lebih lanjut, dia menegaskan bahwa proses suntik mati siaran TV analog di seluruh Indonesia ini bisa dilakukan lebih cepat bila distribusi set top box (STB) untuk keluarga miskin bisa segera rampung.

Pasalnya, ada sebanyak 5,6 juta rumah tangga miskin di Indonesia yang akan mendapatkan bantuan STB gratis. Sebanyak 1,3 juta unit akan dibagikan oleh pemerintah, sedangkan 4,3 juta lainnya akan didistribusikan oleh lembaga penyiaran yang jadi penyelenggara multipleksing siaran digital.

Saat ini, sebut dia, pemerintah telah menyalurkan sekitar 1,2 juta STB untuk keluarga miskin, sementara penyelenggara multipleksing baru membagikan sekitar 300.000 unit.

Terpisah, Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kemenkominfo Usman Kansong mengatakan sebuah wilayah baru bisa ASO bila distribusi perangkat STB bagi rakyat miskin sudah berjalan signifikan atau di atas 80 persen.

Menurutnya, yang membuat rendah distribusi STB bagi rumah tangga miskin adalah komitmen lembaga penyelenggara multipleksing (mux).

"Untuk itu, dalam rapat terakhir Kemenkominfo dengan lembaga penyiaran multipleksing, Menkominfo menagih komitmen Lembaga Penyiaran Swasta [LPS] untuk segera mendistribusikan STB bagi masyarakat miskin agar ASO bisa segera direalisasikan," tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tv digital kemenkominfo
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top