Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

JD.ID Tutup Toko Offline dan Stok Barang Kosong, Ada Apa?

JD.ID telah menutup sejumlah toko offline, Welio dan stok barang di aplikasi terlihat kosong.
Khadijah Shahnaz Fitra
Khadijah Shahnaz Fitra - Bisnis.com 23 Januari 2023  |  15:33 WIB
JD.ID Tutup Toko Offline dan Stok Barang Kosong, Ada Apa?
Aktivitas pekerja di Warehouse JD.ID Marunda, Bekasi, Jawa Barat, Jumat (11/12/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - JD.ID diketahui telah menutup sejumlah toko offline, Welio, di beberapa mal. Selain itu, stok barang kebutuhan pokok di aplikasi juga terlihat kosong sejak awal 2023.

Berdasarkan pantauan Bisnis.com, Senin (23/1/2023), gerai Welio di Citiwalk Sudirman dan Kota Kasablanka sudah berhenti beroperasi dari beberapa bulan lalu.

Sementara, stok kebutuhan pokok di aplikasi JD.ID seperti beras, minyak goreng, hingga mie instan terpantau kosong. Beberapa pengguna juga menanyakan soal kepastian barang tersebut stok ulang, tetapi admin aplikasi tersebut belum dapat memastikan ketersediaan kembali.

Bisnis.com berupaya mengkonfirmasi dan menanyakan alasan banyak barang yang mengalami kekosongan stok. Namun, pihak JD.ID enggan untuk memberikan tanggapan.

Sebelumnya, JD.ID telah menutup layanan logistik miliknya, JDL Express Indonesia.

Berdasarkan laman resmi JDL Express, Senin (23/1/2023) , layanan ini ditutup sejak 22 Januari 2023. JDL Express pun mengatakan bagi konsumen yang terkendala pengiriman paket masih dapat menghubungi Customer Experience JDL.

"Apabila terdapat kendala dengan pengiriman paketmu, silahkan hubungi Customer Experience kami," ujar JDL Express Indonesia.

Logistik milik e-commerce ini semenjak awal tahun baru telah menghentikan pendaftaraan konsumen baru. Penutupan logistik ini pun berselang dua bulan setelah JD.ID melakukan pemangkasan kedua pada 2022.

Sepanjang 2022, JD.ID melakukan pemangkasan selama dua kali pada Mei dan November 2022. PHK kedua tersebut dinilai sebagai langkah perusahaan menghadapi perubahan bisnis.

Penghentian ini juga dikaitkan kepergian JD.ID dari Indonesia, sebelumnya ada kabar bahwa e-commerce raksasa asal China, JD.com yang juga merupakan induk dari JD.ID yang mempertimbangkan untuk mundur dari pasar di Indonesia dan Thailand.

Dilansir dari South China Morning Post, Kamis (1/12/2022), alasan JD.com berencana mundur dari kedua pasar terbesar di Asia Tenggara dikarenakan ingin mempertajam fokusnya untuk mengurangi kerugian di wilayah tersebut dan memperkuat operasi di pasar dalam negerinya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

JDID e-commerce
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top