Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Microsoft PHK 10.000 Karyawan, Usai Beri Cuti Tanpa Batas

Microsoft bakal melakukan PHK sebanyak 10.000 karyawan usai memberikan cuti tanpa batas.
Khadijah Shahnaz Fitra
Khadijah Shahnaz Fitra - Bisnis.com 18 Januari 2023  |  14:30 WIB
Microsoft PHK 10.000 Karyawan, Usai Beri Cuti Tanpa Batas
Logo Microsoft terlihat dengan latar awan di Los Angeles, Amerika Serikat pada 14 Juni 2016 - REUTERS/Lucy Nicholson
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Microsoft, salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia, dikabarkan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap 10.000 karyawannya.

Dilansir dari The Verge, Rabu (18/1/2023), Microsoft saat ini sedang bersiap untuk mengumumkan PHK. Sky News melaporkan raksasa perangkat lunak ini akan memangkas sekitar 5 persen dari total tenaga kerjanya sebanyak 220.000 orang.

Tanggal pasti pengumuman PHK tersebut belum diketahui, tetapi ada kemungkinan perusahaan mengumumkan pada Rabu atau Kamis dini hari (19/1/2023), atau menjelang pengumuman pendapatan kuartal Microsoft minggu depan.

Bloomberg juga melaporkan bahwa sejumlah PHK akan diumumkan di divisi teknik Microsoft pada besok. PHK dikatakan secara signifikan lebih besar dibandingkan dengan pemangkasan karyawan sebelumnya sebanyak 1 persen pada 2022.

Microsoft adalah perusahaan teknologi besar terbaru yang menghadapi ekonomi yang menantang, dan pemutusan hubungan kerja akan terjadi hanya beberapa hari setelah menerapkan kebijakan cuti tak terbatas yang baru.

Karyawan Microsoft yang memiliki saldo liburan yang tidak terpakai akan mendapatkan pembayaran satu kali pada bulan April, dan manajer akan dapat menyetujui Waktu Istirahat Bebas tanpa batas.

Pemotongan juga terjadi hanya beberapa minggu setelah CEO Microsoft Satya Nadella memperingatkan tantangan dua tahun ke depan untuk industri teknologi.

Dalam sebuah wawancara dengan CNBC, Nadella mengakui Microsoft tidak kebal terhadap perubahan global dan berbicara tentang perlunya perusahaan teknologi menjadi efisien.

“Kami memang mengalami banyak percepatan selama pandemi, dan ada sejumlah normalisasi permintaan itu. Dan di atasnya, ada resesi nyata di beberapa bagian dunia.” kata Nadella.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

microsoft phk
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top