Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Duh, Asteroid Phaeton yang Mengancam Bumi, Berputar Semakin Kencang

Asteroid 3200 Phaethon adalah salah satu asteroid terbesar yang mendekati Bumi yang diklasifikasikan sebagai berpotensi berbahaya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Oktober 2022  |  08:01 WIB
Duh, Asteroid Phaeton yang Mengancam Bumi, Berputar Semakin Kencang
Asteroid menuju bumi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Para astronom telah mengukur perubahan periode rotasi dari asteroid dekat Bumi yang berpotensi berbahaya, 3200 Phaethon.

Sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh Arecibo Observatory dan University of Central Florida telah mengukur perubahan periode rotasi asteroid 3200 Phaethon, target pesawat ruang angkasa masa depan. Temuan ini menunjukkan bagaimana program pertahanan planet berkembang dalam mengkategorikan asteroid yang berpotensi berbahaya.

Phaethon berputar sekali setiap 3,6 jam, dengan periode rotasi berkurang 4 milidetik setiap tahun. Orbit asteroid dipahami dengan baik, dan itu tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi di masa mendatang.

Ini adalah asteroid ke-11 dengan perubahan terukur dalam periode rotasinya, dan yang terbesar sejauh ini. Asteroid dekat Bumi 1685 Toro, dengan diameter 3,5 kilometer adalah asteroid terbesar berikutnya dengan perubahan terukur dalam periode rotasinya.

3200 Phaethon memiliki diameter 5,4 kilometer, dan merupakan asteroid terbesar yang diklasifikasikan sebagai berpotensi berbahaya untuk bumi.

Phaethon adalah target dari Demonstrasi dan Eksperimen Teknologi Antariksa JAXA untuk perjalanan Antarplanet dengan misi Phaethon fLyby and dUst Science (DESTINY+), yang saat ini dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2024, dan terbang lintas Phaethon pada tahun 2028. Ukuran, bentuk, dan periode rotasi Phaethon adalah dipelajari untuk mendukung misi DESTINY+.

"Saya menyadari ini dapat dijelaskan dengan Periode rotasi Phaethon sedikit berubah pada beberapa waktu sebelum pengamatan 2021, mungkin dari aktivitas mirip komet ketika mendekati perihelion pada Desember 2020." ujarnya.

Marshal menemukan bahwa data antara 1989 dan 2021 dapat dicocokkan dengan model dengan percepatan rotasi konstan. Pengukuran berarti bahwa orientasi asteroid dapat diprediksi secara akurat selama terbang lintas yang direncanakan oleh DESTINY+.

Untuk mendukung misi DESTINY+, yang dijadwalkan diluncurkan pada 2024 dan terbang dengan Phaethon pada 2028, ilmuwan planet Arecibo Sean Marshall memimpin upaya untuk menggunakan data pengamatan ini untuk menentukan ukuran, bentuk, dan status rotasi Phaethon.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asteroid astronomi Ilmuwan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top