Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Teleskop Webb Milik NASA Ditabrak Meteor

Analisis menunjukkan segmen cermin yang dikenal sebagai C3 - salah satu dari 18 ubin emas berilium yang membentuk reflektor utama selebar 6,5 m milik Webb terkena tabrakan itu. Kontak tersebut meninggalkan "lesung pipit" di segmen tersebut, kata NASA.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 Juni 2022  |  19:40 WIB
Teleskop Webb Milik NASA Ditabrak Meteor
Peluncuran Teleskop Luar Angkasa bernama James Webb - NASA

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah meteroid kecil telah menabrak Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA.

Kerusakan yang ditimbulkan oleh mikrometeoroid seukuran debu itu berimbas pada kinerja teleskop meski tidak besar.

Dilansir dari BBC, analisis menunjukkan segmen cermin yang dikenal sebagai C3 - salah satu dari 18 ubin emas berilium yang membentuk reflektor utama selebar 6,5 m milik Webb terkena tabrakan itu. Kontak tersebut meninggalkan "lesung pipit" di segmen tersebut, kata NASA.

Kecepatan di mana benda-benda bergerak melalui ruang berarti bahkan partikel terkecil pun dapat memberikan banyak energi ketika bertabrakan dengan benda lain. Webb kini telah dipukul lima kali dengan peristiwa terbaru ini menjadi yang paling signifikan.

Webb memiliki desain terbuka; cerminnya tidak dilindungi oleh jenis penyekat berbentuk tabung yang terlihat pada teleskop luar angkasa lain, seperti Hubble. Sebaliknya, reflektor berada di belakang satu pelindung matahari raksasa yang memungkinkan mereka mempertahankan suhu dingin yang stabil yang diperlukan untuk mendeteksi cahaya inframerah.

Kemungkinan hit mikrometeoroid telah diantisipasi dan kemungkinan seperti ini dimasukkan ke dalam pilihan bahan, konstruksi komponen, dan berbagai mode pengoperasian teleskop.

"Kami selalu tahu bahwa Webb harus menghadapi lingkungan luar angkasa, yang mencakup sinar ultraviolet yang keras dan partikel bermuatan dari Matahari, sinar kosmik dari sumber-sumber eksotis di galaksi, dan serangan mikrometeoroid sesekali di dalam Tata Surya kita," kata Paul Geithner. wakil manajer proyek teknis di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

"Kami merancang dan membangun Webb dengan margin kinerja - optik, termal, listrik, mekanik - untuk memastikannya dapat melakukan misi sains yang ambisius bahkan setelah bertahun-tahun di luar angkasa."

Insinyur akan menyesuaikan posisi segmen cermin yang terpengaruh untuk membatalkan sebagian dari distorsi yang diperkenalkan, tetapi mereka tidak dapat menghapus semuanya.

James Webb diluncurkan pada bulan Desember untuk menggantikan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang revolusioner yang sudah berusia tua.

Para astronom akan merilis pandangan pertama dari kosmos itu pada 12 Juli 2022 mendatang.

Badan antariksa AS NASA mengatakan gambar-gambar ini tidak kalah menakjubkan karena apa yang baru saja terjadi.

Webb saat ini mengumpulkan pengamatan Semesta, dekat dan jauh, untuk menunjukkan kemampuannya. Para astronom akan mempresentasikan foto-foto ini kepada dunia bulan depan.

Dalam jangka panjang, para ilmuwan bermaksud menggunakan Webb untuk mencoba melihat bintang pertama yang menerangi kosmos lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu.

Mereka juga akan melatih "mata" besar teleskop di atmosfer planet yang jauh untuk melihat apakah dunia itu mungkin layak huni.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa teleskop
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top