Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Debu Komet yang Meledak Tahun 2007 Lalu, akan 'Hujani' Bumi Tahun Ini

Komet 17P/Holmes meledak pada tahun 2007, melepaskan kilatan gas dan debu yang sangat besar, menjadi terang dengan faktor satu juta dan secara singkat menjadi objek terbesar di tata surya
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 07 Juni 2022  |  20:30 WIB
Debu Komet yang Meledak Tahun 2007 Lalu, akan 'Hujani' Bumi Tahun Ini
Penampakan komet

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah gerhana bulan total dan badai meteor kecil, pengamat mengatakan Anda dapat menyaksikan fenomena langka sekali seumur hidup, dimana debu yang disemprotkan dari ledakan komet mencapai tata surya bagian dalam.

Komet ini meledak pada tahun 2007 dan semburannya telah mengalir ke seluruh kosmos sejak saat itu, menuju Bumi tahun ini.

Komet 17P/Holmes meledak pada tahun 2007, melepaskan kilatan gas dan debu yang sangat besar, menjadi terang dengan faktor satu juta dan secara singkat menjadi objek terbesar di tata surya. Ledakan pada bulan Oktober tahun itu adalah ledakan terbesar yang diketahui oleh sebuah komet sejauh ini.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Monthly Notices of the Royal Astronomical Society, para peneliti telah menggambarkan evolusi jejak debu yang dihasilkan dalam fenomena ini. “Kami membuat prediksi untuk perilaku jejak debu dua revolusi di dekat titik ledakan yang seharusnya dapat dideteksi dengan menggunakan teleskop berbasis darat pada tahun 2022,” kata para peneliti dalam makalah tersebut dilansir dari India Today.

Dipimpin oleh para peneliti dari Institut Penelitian Geospasial Finlandia di Finlandia, tim menghitung kapan dan di mana jejak partikel debu yang dihasilkan dalam fenomena ini akan dapat diamati dari Bumi. Maria Gritsevich, peneliti senior di institut tersebut, mengatakan bahwa sejumlah besar partikel yang dikeluarkan dari koma komet selama ledakan menyebar ke orbit elips di sekitar Matahari, menawarkan kesempatan unik untuk mempelajari materi komet dan bahwa tim telah mengembangkan model baru untuk secara realistis menggambarkan evolusi jejak debu komet.

KAPAN DEBU SELESTIAL AKAN MENCAPAI BUMI?

Para peneliti memperkirakan bahwa jejak debu yang dihasilkan oleh ledakan komet harus dapat dideteksi dengan menggunakan teleskop berbasis darat bahkan yang sederhana pada Agustus 2022, mulai dari akhir Juli. Astronom amatir dapat mengamati jejak debu dengan setidaknya teleskop 30 cm yang dilengkapi dengan kamera CCD menggunakan metode pengurangan gambar, kata tim tersebut dalam sebuah pernyataan.

Tim telah mengamati jejak debu dan kertas berisi rincian pola jam pasir yang dibentuk oleh partikel di jejak komet. Pengamatan mengungkapkan bahwa partikel-awan membentuk pola 'jam pasir' siklik, yang menyatu pada titik-titik tertentu di ruang angkasa.

APA YANG TERJADI DENGAN KOMET DI TAHUN 2007?

Komet 17P/Holmes pertama kali terdeteksi oleh teleskop luar angkasa Hubble pada 15 Juni 1999, ketika hampir tidak ada selubung berdebu di sekitar inti. Saat itu, para astronom menemukan bahwa inti komet hanya selebar 3,4 kilometer.

Pada tahun 2007, Hubble sekali lagi melihat komet untuk menemukan mengapa tiba-tiba menjadi cerah dan memantau objek selama beberapa hari menggunakan Wide Field Planetary Camera 2 (WFPC2). Apa yang dilihat Hubble berbeda dengan debu yang terhampar di sepanjang arah timur-barat (arah horizontal) dan sepanjang arah utara-selatan (arah vertikal), memberikan penampilan "dasi kupu-kupu" pada komet.

Pada saat ledakan, komet berada 149 juta mil jauhnya dari Bumi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

antariksa Komet
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top