Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dampak Asteroid Kolosal dapat Mengubah Keseimbangan Bulan

Lebih dari 9.000 kawah terlihat di permukaan bulan, berkat rentetan dampak dari meteor, asteroid dan komet selama miliaran tahun, menurut International Astronomical Union.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 13 April 2022  |  14:58 WIB
Ilustrasi - BMKG
Ilustrasi - BMKG

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah asteroid besar yang menabrak bulan sekitar 4,3 miliar tahun dibuktikan telah menimbulkan malapetaka di mantel bulan, menurut sebuah studi baru.

Lebih dari 9.000 kawah terlihat di permukaan bulan, berkat rentetan dampak dari meteor, asteroid dan komet selama miliaran tahun, menurut International Astronomical Union.

Namun, kawah ini tidak merata di permukaan bulan. Sisi jauh bulan, yang tidak pernah dilihat orang dari Bumi karena bulan terkunci pasang surut (artinya dibutuhkan waktu yang sama bagi bulan untuk berotasi dan mengorbit Bumi), memiliki konsentrasi kawah yang jauh lebih tinggi daripada sisi dekat yang terlihat.

Bagian dekat bulan memiliki lebih sedikit lubang karena permukaannya tertutup maria bulan  bentangan luas lava padat yang dapat kita lihat dengan mata telanjang di Bumi sebagai bercak gelap di bulan. Bidang lava ini kemungkinan menutupi kawah yang seharusnya menandai dekat bulan. Sisi jauh bulan hampir tidak memiliki lunar maria, itulah sebabnya kawahnya masih terlihat.

Para ilmuwan telah lama menduga bahwa lunar maria terbentuk setelah tabrakan besar-besaran sekitar 4,3 miliar tahun yang lalu. Tabrakan ini menciptakan cekungan Kutub Selatan–Aitken (SPA), sebuah kawah besar dengan lebar maksimum sekitar 1.600 mil (2.574 kilometer) dan kedalaman maksimum 5,1 mil (8,2 km), yang merupakan lubang terbesar di bulan dan kawah tumbukan terbesar kedua yang dikonfirmasi di tata surya . Namun, hingga saat ini para peneliti tidak dapat menjelaskan mengapa hanya bagian dekat bulan yang memiliki medan lava.

Studi baru menemukan bahwa dampak SPA menciptakan fenomena unik di dalam mantel bulan, lapisan magma di bawah kerak, yang hanya mempengaruhi bagian dekat.

"Kami tahu bahwa dampak besar seperti yang membentuk SPA akan menciptakan banyak panas," kata penulis utama Matt Jones, seorang mahasiswa doktoral ilmu planet di Brown University, dalam sebuah pernyataan . "Pertanyaannya adalah bagaimana panas itu mempengaruhi dinamika interior bulan."

Para peneliti telah mengetahui bahwa medan lava di bagian dekat berasal dari mantel bulan, karena sampel bulan yang dibawa kembali oleh misi Apollo mengandung unsur-unsur radioaktif yang menghasilkan panas seperti potasium, fosfor, dan thorium yang semuanya diduga ditemukan berlimpah di dalam mantel bulan, sesuai dengan pernyataan.

Dalam studi baru, simulasi komputer mengungkapkan bahwa dampak SPA akan menciptakan gumpalan panas di dalam mantel yang mendorong unsur-unsur radioaktif menuju kerak. Para peneliti mengulangi simulasi untuk sejumlah kemungkinan skenario dampak SPA, termasuk pukulan langsung dan pukulan sekilas, dan menemukan bahwa terlepas dari bagaimana asteroid menabrak, dampak mantel hanya akan mempengaruhi bagian dekat bulan.

Dengan kata lain, ketika batu ruang angkasa bertabrakan dengan bulan, itu menyebabkan lava dari mantel mengalir ke dekat, mengubur banyak kawah tumbukannya yang lebih tua.

"Apa yang kami tunjukkan adalah bahwa dalam kondisi apa pun yang masuk akal pada saat SPA terbentuk, ia akhirnya memusatkan elemen-elemen penghasil panas ini di bagian dekat," kata Jones. "Kami berharap ini berkontribusi pada pencairan mantel yang menghasilkan aliran lava yang kita lihat di permukaan."

Para peneliti senang telah memecahkan apa yang mereka gambarkan sebagai "salah satu pertanyaan paling signifikan dalam ilmu bulan," menurut pernyataan itu.

"Dampak SPA adalah salah satu peristiwa paling signifikan dalam sejarah bulan," kata Jones. Mampu lebih memahami bagaimana itu membentuk dua sisi bulan yang kita lihat hari ini "sangat menarik," tambahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

meteor asteroid bulan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top