Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Memanas, Kanada Larang Huawei dan ZTE 

Mengikuti negara tetangga, Kanada mengumumkan akan melarang produsen teknologi asal China Huawei dan ZTE beroperasi.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 21 Mei 2022  |  18:41 WIB
Warga menggunakan smartphone berjalan melewati papan Taman 5G di markas Huawei Technologies Co. di Shenzhen, China, Rabu(22/5/2020).Bloomberg - Qilai Shen
Warga menggunakan smartphone berjalan melewati papan Taman 5G di markas Huawei Technologies Co. di Shenzhen, China, Rabu(22/5/2020).Bloomberg - Qilai Shen

Bisnis.com, JAKARTA - Mengikuti negara tetangga, Kanada mengumumkan akan melarang produsen teknologi asal China Huawei dan ZTE beroperasi.

Dilansir dari Bloomberg, Menteri Perindustrian Kanada Francois-Philippe Champagne mengatakan larangan ini dilakukan karena kedua produsen China ini dinilai dapat mengancam keamanan nasional negara "maple".

Champagne menegaskan para perusahan teknologi yang saat ini menggunakan perangkat 5G Huawei atau ZTE diwajibkan untuk mencopot komponen tersebut hingga bulan Juni tahun 2024, tanpa mendapatkan ganti rugi dari negara. 

Dan untuk para perusahaan yang memasang perangkat Huawei atau ZTE 4G, diwajibkan untuk melepaskan perangkat tersebut pada akhir 2027. 

Adapun, keputusan untuk melarang produsen China ini bukanlah hal yang baru. Pasalnya, pemerintahan Kanada sudah menunda 3 tahun terkait pelarangan ini. Dikarenakan hubungan negara antara Kanada dan China memburuk, dan larangan itu hampir pasti akan memicu Ketegangan.

Ketegangan kedua negara ini dimulai semenjak Kepala Keuangan Huawei, Meng Wanzhou, ditangkap di Kanada atas permintaan ekstradisI dari Amerika Serikat (AS)  pada Desember 2018.

Sebagai balasan China, dua orang Kanada, yakni mantan diplomat Michael Spavor dan pengusaha Michael Kovrig, ditangkap di Beijing, China dengan tudingan spionase. Di mana mengakibatkan hubungan Kanada - China memas. Hingg pada September 2021 Meng dibebaskan dan juga Michael Spavor dan Kovrig.

Adapun, larangan ini pun disambut oleh pemerintahan Presiden Joe Biden, di mana AS sejak 2019 melarang Huawei di negaranya. Sebelumnya pejabat di AS menuduh peralatan Huawei dapat memungkinkan pemerintah China untuk mengganggu jaringan 5G.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanada huawei zte

Sumber : Bloomberg

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top